BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sementara Barat mengira sedang mengisolasi Rusia, mereka justru mengisolasi dirinya sendiri

Di Beijing, perusahaan transportasi China menawarkan layanan mereka untuk berdagang dengan Rusia.REUTERS gambar

Perang bukan hanya tentang perjuangan dan kehancuran. Perang adalah (selalu tidak pasti) pemulihan kekuasaan dan ketertiban. Aliansi baru terbentuk dan aliansi lama hancur. Definisi bagaimana perang di Ukraina meramalkan pembalikan tatanan moneter, ekonomi dan geopolitik perlahan mulai muncul. Peran sanksi Barat dan potensi jatuhnya dolar memainkan peran kunci dalam hal ini.

Barat berharap bisa membuat Putin bertekuk lutut dengan lebih jauh merebut negara itu dari sistem tarif Swift dan menyita aset dan akun Rusia. Dengan film-film seram Botswana, seruan untuk aksi drastis semakin kuat. Tetapi meningkatkan ukuran bukan tanpa risiko: sanksi juga bisa kontraproduktif.

Kemarahan para pemimpin Eropa atas permintaan Putin agar gas Rusia dibayar dalam rubel dapat dimengerti. “Kesepakatan adalah kesepakatan,” kata Menteri D66 Jetton (Iklim) dengan marah. Namun, itu juga menunjukkan arogansi yang tidak bersalah dari sebuah benua yang tidak terbiasa dengan aturan. Dari perspektif Barat, sulit untuk melihat perang melawan Rusia sebagai sesuatu yang lebih dari perjuangan yang hampir alkitabiah antara yang baik dan yang jahat, dan sanksi sebagai cara terakhir untuk menghukum penjajah. Meski belum jelas, segala macam perkembangan global sementara itu menunjukkan bahwa ini adalah visi provinsi.

Amerika Latin

Jika Anda membaca surat kabar Belanda secara eksklusif, tampaknya hampir seluruh dunia mendukung sanksi terhadap Rusia. Namun dalam praktiknya, ini terbatas pada negara-negara Barat dan sekutu militer mereka, seperti Korea Selatan dan Jepang. Semua orang tahu bahwa China ingin netral. Tetapi sedikit disorot bahwa ini berlaku untuk seluruh benua Afrika dan India, Pakistan, Indonesia, Turki, Timur Tengah dan seluruh Amerika Latin (termasuk Meksiko). Bagaimana ini bisa dipahami? Perdana Menteri Pakistan Imran Khan telah sangat blak-blakan dalam menolak untuk mengikuti seruan Uni Eropa untuk sanksi. ‘Apakah menurut Anda Islamabad adalah budak Anda?’ Adalah tanggapannya dengan nada anti-kolonial yang jelas.

Banyak komunitas internasional, meskipun tekanan AS meningkat, memiliki berbagai alasan untuk mencoba tetap netral. Bukannya mereka akan mendukung invasi Rusia. Sebaliknya, di Majelis Umum PBB, 141 dari 193 negara anggota mengutuk eksperimen tersebut.

Intervensi Barat

Agresi Rusia dalam beberapa dekade terakhir tidak terlihat berbeda secara mendasar dari pendudukan ilegal di Irak, program pesawat tak berawak di Pakistan dan Somalia, perang bencana di Afghanistan dan pemboman Libya. Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan: “Kami tidak akan membabi buta mengikuti instruksi dari negara lain. Dan Presiden Meksiko Andres Manuel Lபpez Obrador bersikeras: ‘Perang ini bukan tentang kita. Kami tidak akan mengambil tindakan ekonomi karena kami ingin menjaga hubungan baik dengan semua pemerintah.’

Alasan lain yang mungkin untuk keinginan negara-negara untuk mempertahankan netralitas adalah jatuhnya dolar sebagai mata uang perdagangan internasional. Sejak Amerika Serikat meninggalkan konversi dolar menjadi emas pada tahun 1971, bank sentral di seluruh dunia telah mengelola cadangan mereka dalam dolar. Kekuatan dolar sebagai mata uang cadangan global sangat ditentukan oleh minyak. Siapapun yang ingin membeli minyak di seluruh dunia harus melakukannya dalam dolar. Arab Saudi, yang mengekspor sebagian besar minyaknya, melakukannya dengan imbalan dolar – karenanya dinamai ‘petrodollar’.

Penghapusan uang tunai

Gas yang diimpor ke Eropa dari Rusia juga dibayar dalam dolar. Namun, Geeta Gopinath, kepala ekonom di Dana Moneter Internasional (IMF), baru-baru ini memperingatkan. Waktu keuanganS Untuk risiko ‘dolarisasi’ Sebagai akibat dari sanksi saat ini terhadap Moskow. Gopinath mengacu pada apa yang disebut ‘di sini.PersenjataanDisebut dolar. Dalam beberapa dekade terakhir, Amerika Serikat semakin menggunakan dolar sebagai senjata untuk menekan perusahaan dan negara.

Namun, pengecualian negara-negara dari sistem SWIFT, serta pembekuan dan penyitaan cadangan keuangan asing dari bekas Venezuela, Afghanistan dan sekarang Rusia, dan penyitaan aset dan rekening orang kaya Rusia tidak akan mengubah ini menjadi dolar. Ini dianggap sebagai investasi yang aman dan negara-negara yang terkena dampak sedang mencari alternatif. Contohnya adalah permintaan Putin agar ekspor gas Rusia ke ‘negara-negara sahabat’ tidak lagi dibayar dalam rubel.

Alternatif untuk Swift

Tetapi kemungkinan kesepakatan rubel-rupe dengan negara-negara netral seperti India sedang dijajaki, yang akan menghindari membayar minyak dalam dolar. Selain itu, China, yang selalu haus akan minyak dan gas, telah mengembangkan alternatif untuk Swift (dengan akronim CIPS) untuk beberapa waktu, dan sedang dalam pembicaraan dengan Arab Saudi mengenai apakah akan membeli minyak dalam yuan daripada dolar di masa depan. . . Singkatnya, dunia sedang berubah.

Dengan komitmen hangatnya terhadap sanksi yang lebih besar, pemerintah Belanda menyiapkan kemajuan operasional di luar kendalinya. Dengan menghukum Putin, kami mendorong Rusia lebih jauh ke tangan aliansi China. Itu berbahaya. Oleh karena itu, diperlukan pembatasan, dan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana sanksi global mempengaruhi. Jika itu tidak terjadi, secara paradoks kita akan mengarahkan disintegrasi lebih lanjut tatanan neoliberal Barat dengan satu tangan.

Joel Temmers Dia adalah Profesor Studi Konflik di Universitas Utrecht. Samir S. mehantal Apakah seorang penulis.

READ  Uni Emirat Arab dan Dubai mengubah minggu kerja untuk beradaptasi dengan pasar global