BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria bersenjata Texas menulis kepada seorang gadis Jerman: Saya menembak nenek saya

Lebih dari selusin orang mengatakan itu Surat berita Surat-surat dari Salvador Ramos beberapa jam, hari, dan minggu sebelumnya 19 anak dan dua guru ditembak mati di Ovaldi.

pesan mengecewakan

Menurut saluran Amerika, ini adalah “pesan yang mengecewakan”. Gubernur Texas Dia mengatakan awal pekan ini Meskipun penembak mengumumkan penembakan itu melalui Facebook dan juga mendekati orang-orang secara pribadi, rinciannya belum diungkapkan.

Beberapa jam sebelum penembakan, Ramos diduga memberi tahu seorang gadis melalui Instagram bahwa dia ingin berbagi rahasia dengannya, tulis ABC. Polisi saat ini sedang menyelidiki laporan tersebut. Dua hari yang lalu, gadis itu ditandai di foto dengan pistol.

“Mengapa kamu mengirimiku senjata ini?”

Gadis lain juga menerima pesan dengan gambar senapan yang dikirim pada pagi hari penembakan. Saya bertanya, “Mengapa Anda mengirimi saya senjata ini?”

Pesan paling mengejutkan dikirim setelah Ramos benar-benar menembak neneknya. Melalui media sosial Yubo, seorang gadis di Jerman menerima pesan bahwa pria bersenjata berusia 18 tahun itu sedang menuju target berikutnya: sekolah dasar tempat semua korban muda dibunuh.

Reporter Sophie van der Meer berada di Ovalde, Texas, dan melihat bagaimana seluruh komunitas tenggelam dalam kesedihan yang mendalam setelah pembantaian:

Gadis Jerman itu telah melakukan kontak dengan Ramos selama beberapa waktu dan mengatakan kepada ABC News bahwa dia bertanya-tanya sejak penembakan itu apakah dia bisa mencegah pembantaian itu. “Bolehkah aku berubah pikiran?”

Dia menyalahkan dirinya sendiri karena tidak melihat bahaya dalam gambar senjata yang diposting Ramos secara online pada ulang tahunnya yang ke-18, 16 Mei.

Shooter menggunakan media sosial baru seperti Yubo

Salvador Ramos telah memanfaatkan media sosial yang relatif baru, seperti Yubo . yang sangat populer Washington Post minggu ini. Dia juga menggunakan aplikasi Discord, Snapchat, dan Instagram yang terkenal.

READ  Delapan petugas terluka dan ribuan jatuh di kaki mereka dalam protes vaksinasi paspor London | di luar negeri

Yubo adalah platform mirip Tinder yang memungkinkan pengguna muda mendapatkan teman baru dengan menggesek. Siaran langsung juga dibuat di ruang virtual dan pengguna dapat bermain game satu sama lain.

Surat kabar AS memperingatkan bahwa komunikasi antara siswa sekolah menengah terutama pada aplikasi ini tidak terlihat oleh pihak berwenang. Ini berarti bahwa tanda-tanda bahwa kekerasan akan segera terjadi tidak diperhatikan.

Gadis-gadis yang menarik

Juga pada minggu sebelum penembakan, pria bersenjata itu telah menghubungi beberapa pengguna media sosial dari seluruh dunia, termasuk Yunani. Melalui Yobo, dia mengumumkan penembakan beberapa orang. Seorang pengguna melaporkan penembakan itu, tetapi permintaannya, katanya, tidak dipenuhi.

Seorang juru bicara jejaring sosial mengatakan kepada ABC News bahwa mereka tidak akan dapat menanggapi sambil menunggu penyelidikan oleh pihak berwenang. Ramos akan mendekati gadis-gadis yang sangat menarik. Dia juga ingin mencoba bertemu mereka di kehidupan nyata.