BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa yang membayar RUU Pelestarian Alam?

Legacy Landscaping Fund berharap dapat melibatkan badak muda tanpa induk di tempat minum buatan di Zimbabwe untuk memerangi parkir ilegal dan penggusuran di Taman Nasional Conarejo.

Tindakan mendesak diperlukan untuk melindungi keanekaragaman hayati bumi dan sistem alam yang memberi kita udara, air, dan makanan bersih. Butuh uang, banyak uang. Pembiayaan jangka panjang yang baru membuat semua perbedaan, tetapi siapa yang akan menerima tagihan itu?

Tujuh dari taman alam paling penting di dunia, dari Angola hingga Bolivia dan Indonesia, akan menerima bantuan $ 1 juta setiap tahun selama 15 tahun ke depan untuk melindungi dan mengelola fauna dan flora mereka. “Lanskap tradisional” ini dapat diandalkan untuk mengumpulkan dana di seluruh dunia. Mereka berutang nama panggilan mereka untuk peran vital mereka dalam melestarikan keanekaragaman hayati yang menyusut dengan cepat. Rencananya, pemerintah dan perusahaan secara bersama-sama menyumbangkan total $1 miliar selama sepuluh tahun ke depan.

Pada awal 2019, para ilmuwan memperingatkan bahwa sekitar satu juta spesies hewan dan tumbuhan berada dalam bahaya kepunahan di tangan manusia.

Sampai sekarang, Jerman Membuat kontribusi Dari hampir $ 100 juta, yayasan swasta menyediakan $ 35 juta lagi. Prancis juga telah berjanji untuk berinvestasi Dana Tanah Warisan (LLF). Jika target $ 1 miliar terpenuhi, itu akan mendukung setidaknya 30 kawasan lindung.

Tetapi para ahli keamanan mengatakan lebih banyak uang diperlukan untuk mencegah bencana keanekaragaman hayati. Pada awal 2019, para ilmuwan memperingatkan bahwa sekitar satu juta spesies hewan dan tumbuhan berada dalam bahaya kepunahan di tangan manusia.

Menghindari infeksi berikutnya

Virus COVID-19 – sering ditularkan oleh kelelawar dan melalui perdagangan satwa liar di Asia – telah menarik perhatian karena sifatnya yang sehat dan hubungan antara hewan dan manusia. Hal ini menyebabkan pemikiran ulang tentang cara terbaik untuk berinteraksi dengan alam sehingga kita dapat mencegah kerusakan pada iklim dan lingkungan, dan planet ini dapat terus memberi kita udara bersih, air segar, dan makanan bergizi. “Setiap hari kita mempertaruhkan hadiah yang diberikan alam kepada kita. Kami merusak alam dan jika tidak segera kembali, kami akan membayar mahal,” kata aktor, musisi, dan aktivis lingkungan asal Inggris itu. Idris Elba | Pada awal penggalangan dana.

READ  Indonesia menegaskan minat pada F-15EX dan aset baru lainnya

Gert Muller, Menteri Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan Jerman, Manusia menghadapi tiga tantangan global: hilangnya keanekaragaman hayati, perubahan iklim, dan wabah korona. “Epidemi COVID-19 adalah hasil dari eksploitasi alam,” katanya. ‘Jika kita terus merusak ekosistem, kontak langsung antara manusia dan hewan akan meningkat, yang merupakan formula untuk epidemi berikutnya – tetapi kita dapat mencegahnya.’

Setidaknya 50 pemerintah memiliki tujuan penting Untuk melanjutkan, 30 persen Bumi (darat dan laut) dapat secara resmi dilindungi pada tahun 2030, dan sekarang hanya 16 persen daratan dan 8 persen lautan yang dilindungi. Tujuan ini akan ditambahkan ke perjanjian global baru untuk menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati. Ini harus diakui pada KTT PBB di Kunming, Cina pada bulan Oktober.

Apa ukuran itu?

Jumlah yang telah disumbangkan LLF sejauh ini turun di atas piring panas dibandingkan dengan ratusan juta yang diyakini para ilmuwan lingkungan diperlukan setiap tahun untuk menjaga alam tetap sehat dan aman. Dekade berikutnya akan membutuhkan dana tambahan sebesar $700 miliar per tahun dari pemerintah dan perusahaan Forum Keuangan Dari PBB.

Kawasan lindung yang ada dipengaruhi oleh kurangnya bantuan keuangan.

Menurut Menteri Lingkungan Inggris Jack Tukang Emas Konservasi hutan membantu mengurangi emisi CO2 hingga sepertiga dari apa yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan iklim pada tahun 2030. Akan tetapi, jenis konservasi alam itu hanya menarik 3 persen dari investasi iklim global.

Pembela memperingatkan bahwa keberhasilan KTT Global tentang Keanekaragaman Hayati hanya dapat dicapai jika negara-negara kaya dan investor membawa lebih banyak uang ke negara-negara berkembang yang menyediakan banyak sifat berbahaya. Beberapa kemajuan telah dibuat tahun ini karena pengenalan inisiatif baru yang besar oleh LLF, Leaf Alliance untuk mendanai pengurangan emisi, dan sektor publik dan swasta. Sendi Rimba, Yang mengalokasikan satu miliar dolar Lindungi Hutan Asia Tenggara.

READ  Ingin ke Indonesia daripada Thailand? Atur visa Anda dan gunakan tip berikut!

Kawasan lindung yang ada dipengaruhi oleh kurangnya bantuan keuangan. Para pejabat dan pakar keamanan mengatakan masih banyak yang harus dilakukan untuk memperluas ini.

Pembiayaan jangka panjang memberikan hasil terbaik

Stephanie Long, Direktur pelaksana LLF mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk memastikan pendanaan jangka panjang bagi para konservasionis, masyarakat lokal, dan pemerintah yang mengelola kawasan alami mereka secara berkelanjutan. Sampai saat ini, pendukung internasional hanya berkomitmen untuk beberapa tahun pada suatu waktu, yang membuatnya sulit untuk merencanakan masa depan.

LLF akan menggunakan setengah dari uangnya untuk mempromosikan konservasi dan menghasilkan pendapatan bagi masyarakat lokal tanpa merugikan satwa liar. Misalnya, ini dapat dilakukan dengan mendukung ekowisata atau menghasilkan uang dengan melestarikan hutan dan lahan basah.

Setengah lainnya dari uang LLF akan digunakan untuk dana untuk mendanai cadangan alam secara permanen. Menurut Long, model keuangan itu seharusnya membantu mencegah apa yang disebut ‘cadangan alam kertas’. Lagi pula, kombinasi kekurangan uang dan keahlian teknis yang tidak memadai sering menyebabkan proyek mati. Long: ‘Kami berharap komitmen 15 tahun dapat membalikkan keadaan dan terus mendukung area tersebut.’

Pendapatan tetap bagi masyarakat lokal

Di tenggara Zimbabwe, Taman Nasional Konarejo dikenal sebagai “Tempat Gajah” dan memiliki sekitar 11.000 kulit bicara. Dalam waktu hampir 3 tahun, mereka sekarang berharap untuk memperkenalkan kembali badak hitam ke cagar alam yang dilindungi ini. Peringatan Ndavani, Penggalang dana untuk Konarejo Conservation Trust, yang mengelola taman tersebut, mengatakan bahwa bukan satu-satunya hewan yang dapat memperoleh manfaat dari proyek tersebut.

Tetap terinformasi

Berlangganan buletin kami dan nantikan berita global

Tiga perempat dari staf taman berasal dari desa-desa sekitarnya. Kawasan satwa liar menghadapi pembalakan liar, perburuan, penambangan, dan penangkapan ikan karena tidak ada peluang ekonomi lain bagi penduduk di wilayah tersebut, kata Entavani. Pekerjaan yang menciptakan LLF dan upaya untuk melakukannya penduduk setempat Sumber pendapatan lain berperan penting dalam melindungi satwa dan habitatnya di Gonarejo.

READ  Kapten Snyder: 'Saya merasa malu untuk meninggalkan band'

Stephanie Long menunjukkan bahwa agar berhasil mengubah konservasi alam, sangat penting untuk melibatkan masyarakat lokal dalam proyek. Tentu saja daerah-daerah tersebut dapat memberikan pendapatan tetap bagi masyarakat, melalui ekowisata. LLF tidak mentolerir pelanggaran hak-hak masyarakat adat atau penduduk lokal lainnya. Ini hanya akan mendukung cagar alam yang menghilangkan praktik terlarang seperti perburuan dan penggundulan hutan. “Jika kami melihat tidak ada upaya yang dilakukan, atau jika ada perkembangan yang merugikan, kami akan menghentikan pendanaan dan menarik diri dari kawasan.”

Karya ini pertama kali muncul di IPS Partner Yayasan Thomson Reuters.