BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Singkirkan teori kelebihan populasi: matikan keran suaka

Kritik terhadap imigrasi telah berubah menjadi teori konspirasi langsung tentang “populasi.” Mereka bodoh, tetapi mereka tidak akan pergi sampai Kabinet melakukan lebih banyak upaya untuk membendung arus pencari suaka yang tidak terkendali, tulisnya. Jerton Walling.

Belanda menjadi “minoritas di negaranya sendiri”, seperti orang kulit putih Afrika di Afrika Selatan. Misalnya, Martin Bosma, ideologis Partai Kebebasan dan Keadilan, memperingatkan dalam sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 2015. Pada tahun yang sama, anak didik politiknya Thierry Baudt membiarkannya lolos dengan ingin melihat “Eropa tetap dominan kulit putih.”

Meskipun kontroversial, data ini pada saat itu sebagian besar merupakan kesimpulan kuat berdasarkan pengamatan yang dapat dipahami, seperti fakta bahwa “pendatang” di beberapa kota dan terutama daerah perkotaan menjadi mayoritas. Kritik terhadap imigrasi kini telah beralih ke wacana yang sama sekali berbeda: yaitu teori pemukiman kembali.

Jadi, menurut Bodet yang sekarang radikal, migrasi massal yang tidak terkendali adalah rencana yang dibuat sebelumnya oleh para elit untuk melemahkan, meminggirkan, dan menggantikan penduduk asli. Bersamanya tumbuh kelompok orang Belanda yang percaya bahwa imigrasi digunakan sebagai alat politik untuk “rekonstruksi” masyarakat. Ini benar-benar omong kosong. Siapa pun yang mengikuti berita harus menyadari bahwa para politisi dan administrator negara ini sama sekali tidak kompeten dan cukup mampu untuk merumuskan dan melakukan konspirasi licik seperti itu. Oleh karena itu, teori penurunan populasi adalah bodoh dalam segala hal.

Ketakutan yang hebat dan tidak berdasar

Tapi itu tidak berarti bahwa kekhawatiran utama tentang masyarakat yang berubah tidak berdasar. Saldo imigrasi (jumlah imigran dikurangi imigran) telah positif dan meningkat selama beberapa dekade – tahun lalu lebih dari 100.000 orang bersih ditambahkan. Secara total, ada seperempat juta migran pada tahun 2021, termasuk 35.000 pencari suaka dan kerabat, sebagian besar dari Suriah, Turki, Yaman, Somalia, dan Afghanistan. Arus masuk terus berlanjut dengan gembira, bahkan tidak termasuk ribuan orang Ukraina yang tidak harus mengajukan permohonan suaka. Pada hari Kamis, 28 Juli, Statistik Belanda melaporkan bahwa pada paruh pertama tahun 2022 Hampir 123.000 imigran asing datang ke Belanda. *