BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Starliner berlabuh dengan ISS untuk pertama kalinya

Diperbarui pada 22:45 ET dengan komentar singkat pasca peluncuran.

TITUSSVILLE, Florida – Pesawat ruang angkasa Boeing CST-100 Starliner berhasil merapat dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 20 Mei, hanya lebih dari 24 jam setelah peluncuran.

Pesawat ruang angkasa merapat dengan port docking maju pada modul Harmony stasiun pada pukul 20:28 ET. Pengamat melaporkan dermaga kokoh mengamankan pesawat ruang angkasa ke stasiun sekitar 20 menit kemudian, meskipun palka memisahkan pesawat ruang angkasa dari stasiun tidak akan terbuka sampai sekitar 11:45 pada tanggal 21 Mei.

Docking terjadi lebih dari satu jam setelah jadwal asli karena pengontrol bekerja melalui beberapa masalah kecil. Ini termasuk loop dok pesawat ruang angkasa, yang perlu ditarik dan diperpanjang lagi sebelum pesawat ruang angkasa dapat melakukan pendekatan terakhirnya.

“Kepada tim gabungan Boeing dan NASA, awak Ekspedisi 67 ingin menyampaikan ucapan selamat kami atas kesempatan yang luar biasa ini,” kata astronot NASA Bob Hines, yang saat ini berada di stasiun, setelah mengkonfirmasi dok. “Hari ini menandai tonggak utama untuk menyediakan akses komersial tambahan ke orbit rendah Bumi, melestarikan Stasiun Luar Angkasa Internasional dan memungkinkan tujuan NASA untuk mengembalikan manusia ke Bulan dan akhirnya ke Mars.”

“Ini adalah misi demonstrasi yang sangat penting,” kata Kathy Lueders, Administrator Associate NASA untuk Operasi Luar Angkasa, singkat satu jam setelah docking. “Melihat pesawat yang sekarang ditambatkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah fenomena yang luar biasa.”

Baik NASA maupun Boeing tidak memberikan pembaruan tentang status misi Orbital Flight Test (OFT) 2 selama lebih dari 17 jam setelah briefing pasca-peluncuran pada 19 Mei, keheningan yang tidak biasa yang menimbulkan kekhawatiran akan masalah dengan pesawat ruang angkasa. Seorang juru bicara Boeing mengatakan kepada SpaceNews bahwa perusahaan akan memberikan pembaruan tentang misi “dalam beberapa saat” tetapi perusahaan tidak merilis pembaruan itu sampai lebih dari tiga jam kemudian.

READ  Kantor Sheriff Kabupaten Sonoma salah menanggapi wabah COVID-19 di ruang sidang

Dalam pembaruan ini, Boeing mengkonfirmasi bahwa pesawat ruang angkasa itu secara umum dalam kondisi baik, setelah melakukan beberapa tes sesuai rencana. Salah satu masalah adalah “perilaku non-nominal” dari loop pendinginan termal pada pesawat ruang angkasa, tetapi perusahaan mengatakan sistem tersebut masih mempertahankan suhu yang stabil.

“Tim darat melakukan pekerjaan yang fantastis dalam mengelola episode-episode itu,” kata Steve Stitch, Manajer Program Kru Komersial NASA, dalam briefing pasca-perapat. Dia mengatakan beberapa uap air mungkin masuk ke cincin pendingin yang membeku dan menghalangi filter, menyebabkan tekanan di cincin naik. Pengendali mampu mengatur suhu cincin pendingin ini, dan ada banyak margin dalam sistem.

Masalah lain adalah kegagalan 2 dari 12 pendorong untuk Reversible Orbital Attitude Control (OMAC) selama proses penyisipan ke orbit pesawat ruang angkasa yang terbakar tak lama setelah peluncuran. Boeing mengatakan dalam pernyataannya bahwa tekanan ruangan yang rendah kemungkinan menyebabkan mesin mati.

Mark Naby, wakil presiden Boeing dan manajer program kru komersial, mengatakan para insinyur mengembangkan kesalahan tiga dan mengidentifikasi “tiga atau lebih” penyebab yang masuk akal, yang tidak dia sebutkan, kemudian menunjukkan bahwa kedua pendorong itu mungkin gagal karena alasan yang berbeda. “Kami mungkin tidak pernah tahu alasan sebenarnya di balik itu karena kami tidak mengembalikan mobil ini,” katanya. Pendorong terletak di modul servis, yang dibuang sebelum masuk kembali dan terbakar di atmosfer.

Mesin OMAC lainnya terus berfungsi dengan baik, melakukan banyak manuver saat pesawat ruang angkasa mendekati stasiun sebelum pendorong Reaction Control System (RSC) yang lebih kecil mengambil alih tugas pendekatan terakhir. Mesin OMAC tidak akan digunakan lagi sampai pesawat ruang angkasa terbakar di akhir misi.

READ  Karang besar yang menakjubkan terlihat di Great Barrier Reef

Selain dua pendorong OMAC, dua pendorong RCS juga dihentikan saat mendekati stasiun setelah mengalami penurunan tekanan ruangan. “Saya kira kita belum tahu apa yang terjadi pada pendorong itu, tetapi mobil itu memiliki banyak redundansi,” kata Stitch, termasuk mengenai dok dan pendaratan.

Starliner diperkirakan akan tetap berada di stasiun hingga setidaknya 25 Mei. Stich mengatakan kesempatan paling awal untuk membatalkan docking akan membuat pendaratan di White Sands Space Harbor di New Mexico pada 18:46 ET hari itu, jika cuaca memungkinkan. “Kami tidak terburu-buru untuk kembali. Kami ingin belajar dari kendaraan ini sebanyak yang kami bisa saat berada di orbit.”