BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suaka sekarang menjadi kemungkinan yang indah

Tumbuh di koloni penjara Drenthe di Veenhuizen, di mana saya berakhir sebagai bayi karena ayah saya mulai bekerja di sana sebagai kepala sekolah, saya pikir kuburan kami adalah tempat yang menyeramkan. Pada saat itu, Veenhuizen tidak dapat diakses oleh orang asing, karena orang-orang yang tidak memiliki bisnis di sana diusir oleh petugas penegak hukum. Yang terakhir ini juga berlaku untuk penghuni, hampir semuanya terikat pada salah satu penjara kami. Begitu mereka mencapai pensiun, mereka harus meninggalkan koloni sesegera mungkin dan menetap di tempat lain. Akibatnya, sebagai seorang anak saya tidak mengenal siapa pun yang lebih tua dan jarang ada orang di desa yang meninggal. Jika itu terjadi, dia masih muda, dan kami semua sangat bersimpati dengan drama tersebut. Sebelum prosesi pemakaman melewati rumah kami, kami menutup gorden dengan hormat. Para pelayat berjalan kaki, di sepanjang jalan lurus yang dipenuhi ladang.

Dan pemakaman Veenhuizen membuatku menggigil karena alasan lain: di depannya ada sebuah taman besar di mana orang-orang dengan penyakit yang sangat menular dan berbahaya dimakamkan, jadi, seperti yang aku pahami, tidak ada yang diizinkan datang selama seratus tahun. Aku tidak berani menatapnya, apalagi menginjakkan kaki di rerumputan. Seperti banyak penduduk desa, saya berasumsi orang mati dibuang tanpa nama ke dalam satu lubang besar.

Ketika saya sekarang pergi ke Pemakaman Veenhuizen, semuanya berbeda. Saya mengunjunginya secara teratur, bukan hanya karena ibu saya dimakamkan di sana, tetapi juga karena suasananya yang tenang dan berbagai lapisan sejarah dan sosial yang diilustrasikan oleh makam tersebut. Tidak peduli berapa kali saya berkeliaran, saya selalu menemukan sesuatu yang baru untuk dilakukan dengan tiga tahap yang telah dilalui Veenhuizen dalam hampir dua ratus tahun.

Tahap pertama dimulai pada tahun 1823, ketika tiga sanatorium besar dibangun di daerah terpencil Drenthe, di mana orang miskin di kota-kota besar terpaksa tinggal. Awalnya, sanatorium ini milik badan amal swasta, setelah 36 tahun diambil alih oleh negara Belanda. Kemudian, sanatorium diubah menjadi lembaga tenaga kerja negara dan hanya ada laki-laki yang tersisa, yang sekarang kita sebut “tunawisma”, dan kemudian disebut “perawat”. Di Veenhuizen, mereka bekerja memanfaatkan lahan, di bengkel, saat mendistribusikan air minum dan saat mengosongkan tong toilet dari penduduk. Beberapa pasien merasa sangat betah sehingga mereka ingin tetap tinggal bahkan setelah AOW diberikan. Saya telah melihat yang terakhir dari mereka, kakek-nenek yang lucu dengan setelan cokelat yang kokoh. Mereka tinggal di kamar yang berbeda dari yang kami simpan bersama kami, karena sejak Perang Dunia Kedua Veenhuizen telah memasuki tahap yang masih berlangsung: lembaga tenaga kerja negara telah diubah menjadi penjara disiplin, dan lembaga pemasyarakatan.

Siapapun yang sekarang mengunjungi Pemakaman Veenhuizen, sebuah monumen nasional, akan langsung menemukan panggung saat ini. Setelah mengikuti jalan lurus yang sama dengan ladang di kedua sisi, Anda mencapai “Suaka Keempat”, di mana kuburan telah dinamai sejak periode Tiga Sanitarium. Vierde Gesticht dikelilingi oleh jembatan berhutan dan di satu sisi berbatasan dengan hutan bintang dengan jalur geometris. Di sebelah tempat parkir terdapat toko berantai bagi mereka yang tertarik dengan perawatan umum; Tahanan, orang yang bekerja dalam pelayanan masyarakat dan orang lain yang bekerja di bisnis sosial pertanian lokal. Ini terjadi di masa muda saya di seluruh desa, kemudian kebun sayur warga juga diurus oleh orang-orang dari lembaga. Veenhuizen tampak seperti bangsawan, beberapa jalur hutan bahkan diratakan.

READ  Ruta menawarkan 'permintaan maaf yang mendalam' atas kekerasan parah di Indonesia

Baca juga wawancara sebelumnya dengan Mariette Meester:Sangat mudah untuk berpura-pura kayakan

Mengikuti gerbang masuk putih yang elegan, tepat di sebelah kanan rumah sakit jiwa keempat, adalah lapangan di mana asap penyakit menular masih bisa menggantung. Panduan lengkap kematian yang malang Oleh Anja Schuring, ia menceritakan kisah yang sama sekali berbeda. Di bawah halaman, yang bagian depannya untuk Protestan dan bagian belakangnya untuk Katolik, ada lebih dari sepuluh ribu sanatorium yang mati. Karena pemakaman mereka dibayar dari kas umum, mereka tidak dikirim batu nisan. Namun, mereka dikuburkan satu per satu dan kematian semuanya dicatat. Jadi legenda tentang kuburan massal itu tidak benar. Namun, orang mati di daerah ini terletak di lapisan satu di atas yang lain karena kurangnya ruang. Penyakit menular adalah kolera, bukti menunjukkan, epidemi yang terjadi di seluruh Belanda pada pertengahan abad ke-19. Di Veenhuizen, 259 orang meninggal karena sanatorium. Jadi mereka merupakan bagian yang relatif kecil dari 10.000 kematian.

Tak jarang pekerjaannya disebut-sebut atas nama almarhum, mulai dari pimpinan pembuat roda hingga wakil direktur.

Baru sekarang saya menyadari bahwa selama masa muda saya pasti ada tahanan yang cukup berani untuk memasuki bagian dari rumah sakit jiwa keempat ini, karena rumputnya selalu pendek. Sejauh yang diketahui, tidak ada yang terkena kolera darinya.

Di sebelah kiri jalan tengah adalah bagian kuno dari kuburan ini. Jika mau, Anda dapat dengan hati-hati berjalan di antara kuburan di atas rumput berlumut, berkelok-kelok di antara “pegawai negeri”, tempat para pegawai sanatorium, lembaga tenaga kerja negara, serta penjara dipanggil sejak lama. Ada makam dengan pagar besi di sekelilingnya seperti gudang bermain, ada batu nisan kayu sederhana, dan ada beberapa kuburan tergenang untuk para imam yang tidak memiliki kaki tetapi yang kepalanya menghadap ke timur sehingga mereka dapat segera berbicara dengan sesamanya yang mati selama kebangkitan. tepat sasaran.

Berkat upaya para sukarelawan, yang telah menyikat, mengampelas, dan melukis setiap Rabu malam dari Mei hingga Oktober sejak 1995, sebagian besar karat telah dihilangkan di bagian pemakaman ini, dan sebagian besar karat telah dihilangkan. di bagian kuburan ini, di mana papan kayu berisi pita seng untuk menahan hujan dan teks di batu dapat dibaca lagi. Jabatannya sering disebut-sebut atas nama almarhum, mulai dari kepala pembuat roda hingga wakil direktur. Keistimewaan lain dari bagian lama Suaka IV ini adalah 27 drum pemakaman yang telah dipugar di bawah naungan para sukarelawan; Kotak oval, ditutup dengan kaca, berisi bunga logam atau porselen. Salah satu sukarelawan membenamkan dirinya sepenuhnya dalam topik tersebut dan membuat museum drum pemakaman pribadi di tempat lain di desa, yang buka satu hari dalam seminggu.

READ  Tip: Festival Film Luar Negeri | garis

Saya sendiri juga telah mampu berkontribusi mengungkap misteri tempat istimewa ini. Beberapa tahun yang lalu, selama festival musik, saya menceritakan kisah kehidupan tujuh orang mati di Asylum Keempat, ditemani oleh seorang pemain suling. Lirik lagu direkam di film Tujuh air mata Yang bisa dilihat di youtube. Ada satu makam, yang latar belakangnya telah saya identifikasi, di bagian ini. Itu milik Weike yang berusia 22 tahun, yang merupakan salah satu putri tertua dalam keluarga dari sebelas anak dari seorang pelayan utama di Kehakiman. Petani yang membantunya dengan keluarga membuatnya hamil, dan dia meninggal tak lama setelah melahirkan. Anaknya, laki-laki, dibesarkan dalam keluarga orang tuanya sebagai anak kedua belas. Sepanjang hidupnya, dia sangat malu dengan latar belakangnya sehingga putrinya tidak menemukan surat tentang hal itu sampai setelah kematiannya.

Jauh dari bagian kuburan yang lama ada salib putih di bawahnya adalah perawat yang menganggap desa tempat tinggal mereka yang sebenarnya, dan karena itu mereka juga termasuk di antara penduduk di sini. Di sebelahnya ada beberapa deretan kuburan modern, termasuk kuburan ibuku. Sejak tahun 1983 warga Veenhuizen tidak lagi harus pergi setelah pensiun, sehingga orang tua saya dapat tinggal di sana dan ayah saya (93 tahun) masih tinggal di sana. Jika Anda melanjutkan lebih jauh, melalui jalur tengah yang melintang, Anda akan melewati area di mana pemakaman ini diperluas pada tahap selanjutnya, dan di mana pasien non-Katolik dimakamkan dari masa institusi kerja negara. Kebanyakan dari mereka tidak memiliki batu nisan, bahkan ada yang memiliki salib beton bernomor putih. Awalnya ini adalah tiang kayu, yang pada titik tertentu mulai membusuk. Kemudian para tahanan melempar salib ini di bawah pengawasan direktur kerja, dan sekarang para sukarelawan menjaganya tetap bersih dan memperbaruinya jika perlu.

Di paling kiri di belakang Vierde Gesticht juga ada makam, latar belakang yang saya pilih. Batu nisan terbuat dari batu bulat sederhana, seperti bagian atas meja taman marmer, berasal dari tahun 1955-2005. Ternyata nama almarhum adalah milik seorang tahanan yang mengetahui bahwa setelah menjalani hukumannya ia akan dideportasi ke Indonesia, tempat kelahirannya, tetapi di mana tidak ada yang tahu, ia juga tidak bisa berbahasa. Dia sangat khawatir tentang hal ini sehingga dia mengakhiri hidupnya di sel penjara. Karena tidak ada anggota keluarga yang datang, gurunya, dengan surat wasiat, membawanya ke tempat peristirahatan terakhirnya bersama seorang rekan dan seorang imam. “Sayang sekali kamu berakhir seperti ini, hanya dikelilingi oleh staf penjara,” kata pendeta sambil berpikir. “Tapi suatu kali seorang wanita senang dengan kelahiran anak laki-laki ini.”

Baru-baru ini, tiba-tiba ada lampu di sampingnya, seolah-olah seseorang masih mengingat nasib malang ini

Selanjutnya, seorang kerabat harus menghadiri dan meletakkan batu, atau tahanan lain mengumpulkan uang untuk itu. Baru-baru ini, sebuah lentera tiba-tiba berdiri di sampingnya, seolah-olah seseorang masih mengingat lentera malang ini.

READ  Beau mengagumi Timur dan membuatnya kesal

Persimpangan terakhir pemakaman ini melewati makam tahanan. Siapa pun yang mengikutinya akan datang ke bagian Katolik “baru”, di mana ada orang sakit dan penghuni. Wim Banebaker hilang, seorang warga Katolik yang tubuhnya dikremasi setelah kematiannya, yang sangat berarti bagi pemakaman ini. Tidak hanya istrinya salah satu sukarelawan pertama yang berkomitmen untuk mempertahankan, sebagai direktur administrasi publik, kantor peradilan tertinggi di Veenhuizen, Bannebacher juga dapat mengatur bahwa aspek khusus dari suaka keempat dapat diperpanjang untuk jangka waktu waktu.

Beberapa tahun sebelum kematiannya, dia memberi tahu saya bagaimana hal itu terjadi. Karena penduduk Justice Colony tinggal begitu jauh, mereka berhak atas imbalan, segala macam manfaat. Misalnya, mereka dapat pergi ke kolam renang pribadi Veenhuizen secara gratis, mereka dapat berseluncur gratis di gelanggang es dan pemakaman di Veenhuizen gratis dan selamanya. Ketika Bannebaker menjadi direktur administrasi publik, pada saat penduduk harus pergi setelah usia enam puluh lima tahun, ia menerima surat dari mantan master tenaga kerja penjara, seorang pelukis kepala yang juga harus pindah. Bolehkah seseorang menulis dalam wasiatnya sebuah surat yang menyatakan bahwa dia ingin kembali setelah kematiannya? Sebulan kemudian, Bannebacher menerima telepon: Istri mantan CEO telah meninggal, bisakah dia ditinggalkan bersama suaminya di Veenhuizen? Permintaan ini terus datang, dan pada satu titik dia memiliki seluruh file dengan “klien pemakaman masa depan,” seperti yang dia katakan sendiri.

Ketika dibahas bahwa suaka keempat akan diserahkan ke kotamadya, yang akhirnya dilakukan, Wim Bannebacher dan stafnya bertanya-tanya: Bagaimana ini dilakukan? Di sana hak kami pergi, di sana kompensasi kami pergi, di sana pergi kuburan gratis kami. Dia kemudian dapat mengatur untuk mengizinkan semua penduduk dan keturunan mereka untuk mendaftar lagi untuk hak istimewa ini, sesuatu yang dia lakukan – lagi dalam kata-katanya – “setengah dari Veenhuizen”.

Jadi, di rumah sakit jiwa keempat, saya mengembara tidak hanya melewati, tetapi juga tanah saya sendiri pada saat yang sama. Saya juga telah menyerah, dan kemudian juga akan berakhir di antara orang miskin, orang sakit, pejabat, dan seorang tahanan. Meskipun saya berharap akan ada banyak tahun lagi yang akan datang, ini adalah kesempatan yang baik.

buku Anak koloni. Dia dibesarkan di penjara desa Veenhuizen Mariette Meester akan dipresentasikan pada 19 April di Museum Penjara di Veenhuizen.