BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tagihan energi yang tinggi mengancam profitabilitas perusahaan | ekonomi

Harga energi yang tinggi dapat menyebabkan masalah bagi banyak perusahaan. Jika mereka tidak dapat melewati biaya yang lebih tinggi, keuntungan akan hilang sepenuhnya. Hal ini dibuktikan dengan studi ABN Amro tentang konsekuensi kenaikan harga energi bagi industri. Bank melihat dua puluh industri paling intensif energi di Belanda.




“Kami berasumsi bahwa harga gas juga akan jauh lebih tinggi tahun depan daripada beberapa tahun terakhir,” kata Madeleine Puigs, ekonom sektor di ABN Amro. Konsekuensinya mengerikan, menurut penelitian. Harga yang lebih tinggi dan keuntungan yang lebih rendah adalah dua kemungkinan hasil. “Kami masih memiliki banyak hal untuk dinanti.”

Tagihan energi untuk 20 sektor yang paling intensif energi saja adalah sekitar €7 miliar pada tahun tertentu. Tahun ini, tarif listrik variabel sudah 3,5 kali lebih tinggi dari tahun-tahun sebelumnya. Ini berarti bahwa perusahaan menghabiskan miliaran lebih banyak untuk energi.

kontrak fleksibel

Umumnya, konsumen utama menetapkan harga paling lama untuk beberapa bulan. Ada beberapa kontrak jangka panjang, karena biasanya memiliki tarif yang lebih tinggi daripada tarif harian. Selain itu, kontrak jangka panjang seringkali memiliki kewajiban untuk membeli, yang membatasi fleksibilitas perusahaan.

Jadi perusahaan sudah merasakan kenaikan harga atau akan segera menyadarinya. Sektor yang paling terpukul termasuk hortikultura, bahan kimia, pembuatan kertas, produsen logam, industri makanan, binatu, dan produsen bahan bangunan. Banyak energi yang digunakan, terutama dalam pembuatan batu bata dan semen.

Akan menarik untuk melihat seberapa baik perusahaan meneruskan biaya tinggi ini kepada pelanggan mereka. Banyak perusahaan hanya memiliki margin kecil. Jika mereka tidak dapat melewati harga yang lebih tinggi, itu akan menghapus seluruh keuntungan. Ini berlaku untuk berkebun rumah kaca, industri kimia, tetapi juga untuk industri tepung, misalnya.

READ  Titik Kerusakan Iklim Mendekati, Tetapi Negara-negara Sudah Bekerja Untuk Meningkatkan Produksi Energi Fosil

mengisi daya

Tidak pasti sejauh mana perusahaan dapat membebankan biaya kepada pelanggan. Misalnya, tukang kebun rumah kaca merasa sulit untuk mengeluarkan biaya jika ada pasokan besar sayuran murah dari Spanyol atau Maroko pada saat yang bersamaan. Perusahaan logam yang memasok industri otomotif juga sangat lemah terhadap daya beli para pembuat mobil. Hal ini juga berlaku untuk industri makanan. Supermarket tidak akan mau membayar harga yang lebih tinggi.

Banyak sektor juga beroperasi dengan kontrak jangka panjang. Kemudian harganya sering tetap. Oleh karena itu, sulit bagi pemasok untuk menyesuaikan harga sementara itu.

Posisi negosiasi yang buruk sering dikaitkan dengan margin yang kecil. Sehingga peluang perusahaan mengalami kerugian cukup tinggi. Ini tidak selalu harus menjadi bencana. ABN Amro memperkirakan harga energi akan kembali normal pada tahun 2023. Perusahaan yang memiliki sedikit lemak di tulangnya akan memiliki lebih sedikit masalah dengan harga energi yang lebih tinggi daripada perusahaan yang sudah lemah secara finansial.

Lebih sedikit permintaan dari konsumen

Harga energi yang tinggi juga mempengaruhi perusahaan dengan cara yang berbeda. Dikhawatirkan permintaan konsumen terhadap produk akan menurun. Pertama, keluarga harus menghabiskan sebagian besar pendapatan mereka untuk tagihan energi mereka.

Jika produk menjadi lebih mahal, itu juga berarti permintaan konsumen yang lebih rendah untuk produk ini. Ada lebih sedikit uang untuk dibelanjakan. Seorang konsumen masih dapat menggunakan penghematan miliaran untuk konsumsi tambahan untuk sementara waktu, tetapi peluangnya tampaknya tidak terlalu besar. Apalagi jika situasi menjadi agak tidak menentu, keluarga suka menyimpan stok tabungan.

Tidak semua perusahaan terpengaruh oleh kenaikan harga energi. Perusahaan yang menghasilkan energi sendiri atau beroperasi di bidang energi dengan efisiensi tinggi memiliki keunggulan biaya yang jelas. Ini hanya akan meningkatkan harga energi untuk jangka waktu yang lebih lama. ABN Amro menyimpulkan bahwa keberlanjutan membuahkan hasil.

READ  Inovasi masa depan pasar es krim non-susu, perusahaan, dan perkiraan hingga 2030 - Hellendoornsnieuwsblad