BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tembakan Pembukaan Trump Mengalahkan Partai Republik – NRC

Tembakan Pembukaan Trump Mengalahkan Partai Republik – NRC

Anggota partainya berjanji untuk menunda (setidaknya untuk sementara), tetapi Donald Trump mengumumkan pencalonannya sebagai presiden pada Selasa malam. Di klub golfnya Mar-a-Lago di Florida, dua tahun sebelum pemilihan, dia mengatakan akan mencari masa jabatan ketiga. Dengan melakukan itu, dia mempertaruhkan pemilihan Senat terakhir untuk Partai Republik dalam jangka pendek. Dalam jangka panjang, pencalonannya akan melihat pertikaian sengit saat partainya mencoba merebut kembali Gedung Putih pada 2024.

Terakhir kali Trump mencalonkan diri sebagai presiden, dia kalah dari Joe Biden dengan 7 juta suara. Dia tidak pernah mengakui kekalahannya dan tidak berhasil menggugat keputusan tersebut di pengadilan. Dia telah menekan politisi, administrator, dan pejabat di seluruh negeri untuk memberinya kemenangan. Pada akhirnya, dia menyerukan protes terhadap dukungan kongres atas kemenangan Biden. Selain itu, para pendukungnya dengan kasar menyerang Capitol.

Pengumuman Trump datang pada saat yang tidak menguntungkan bagi partainya. Partai Republik menjilat luka mereka setelah kekecewaan pemilu Selasa lalu. Alih-alih memanfaatkan sepenuhnya masa ekonomi yang tidak pasti dan kurangnya kepercayaan pada Biden, Partai Republik memiliki mayoritas tipis di Dewan Perwakilan Rakyat, sementara Demokrat mempertahankan mayoritas mereka di Senat, merebut kursi gubernur tambahan dan memperkuat posisi mereka. Negara tidak melihat pelemahan.

Pertanyaan utang

Partai Republik saling menyalahkan. Senator dan pendukung Trump Rick Scott meluncurkan tawaran yang gagal Rabu untuk menggantikan Mitch McConnell sebagai pemimpin Senat. Banyak anggota partai menganggap Trump bertanggung jawab atas buruknya kualitas kandidat Partai Republik tahun ini. Pendukungnya di pemilihan pendahuluan, yang hampir semuanya menang di sana, sering kalah dalam pemilihan umum. Itu sebabnya dia diminta menjauh dari kampanye Herschel Walker, yang berharap menjadi senator Georgia pada putaran kedua 6 Desember.

READ  Pameran utama Indonesia adalah pelajaran sejarah dan sekaligus panduan perjalanan mewah

Rekan-rekan partai kunci Trump takut pada pendukung setianya, yang masih bisa membuat dan menghancurkan politisi Republik. Pada saat yang sama, mereka tahu bahwa mereka adalah minoritas pemilih Amerika dan favorit mereka menakut-nakuti pemilih lain. Dalam pidatonya selama satu jam, yang penuh kritik terhadap pemerintah saat ini dan pujian atas masa jabatannya sendiri, mantan presiden itu tidak menyebut-nyebut tentang kecurangan pemilu.

Kampanyenya dimulai pada hari Gubernur Georgia Brian Kemp bersaksi dalam persidangan tahun 2020 tentang bagaimana Trump menekan Kemp dan menteri luar negerinya, dengan harapan dapat membawa kemenangan bagi mantan presiden tersebut. Pada hari yang sama di New York, direktur keuangan Organisasi Trump bersaksi dalam kasus penipuan pajak yang diketahui atasannya tentang pengaturan keuangan yang sedang diselidiki Departemen Kehakiman. Itu bukan satu-satunya kasus di mana Trump ragu. Dia selalu menggambarkan penganiayaan sebagai bermotivasi politik. Mencalonkan diri sebagai presiden akan memperkuat klaim itu.

Di luar arena politik

Para pemimpin Republik di Kongres sebagian besar diam setelah pengumuman Trump. Putrinya Ivanka, yang menjadi penasihat selama masa kepresidenannya, pergi Sebuah pernyataan Dia berkata bahwa dia tidak ingin terlibat dalam kampanye ayahnya lagi: “Mulai sekarang saya akan mendukungnya di luar arena politik.”

Sekitar waktu Trump mengumumkan pencalonannya, Biden men-tweet sebuah video dengan slogan, “Donald Trump telah mengecewakan Amerika.” Biden berada di Indonesia untuk KTT G20. Ketika seorang reporter bertanya kepadanya apakah dia bereaksi terhadap pengumuman Trump, mereka saling memandang dengan “senyum penuh” dan Biden berkata, “Tidak juga, tidak.”