BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak semua negara mengutuk Rusia, ini juga fakta

Ada 93 suara mendukung dan 24 menentang. Dengan mayoritas yang tampaknya terselubung, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa memutuskan pada hari Kamis bahwa Rusia tidak akan ditoleransi sebagai anggota Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Itu adalah reaksi keras dari “komunitas internasional” terhadap tindakan Rusia di Ukraina, di mana kejahatan muncul di Potia beberapa hari yang lalu. Faktanya, negara yang angkatan bersenjatanya mengeksekusi warga sipil yang diikat di belakang dan memperkosa wanita di depan keluarga mereka tidak memiliki kepentingan daging dan seharusnya mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia atas nama komunitas internasional.

Namun, melihat lebih dekat pada hasil menunjukkan bahwa komunitas internasional kurang bersatu daripada yang mungkin disukai banyak pemerintah Barat. Suara lawan dari negara-negara seperti China dan Iran, yang dipimpin oleh rezim otoriter yang dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia seperti Rusia, mungkin tidak mengejutkan. Mali, Republik Afrika Tengah dan Suriah juga dapat dengan mudah dijelaskan: para pemimpin mereka mendapat manfaat dari dukungan Rusia dalam konflik internal mereka, yang disediakan oleh Angkatan Udara Rusia atau tentara bayaran Wagner.

Namun sejumlah negara yang abstain (58) dan negara-negara yang menghindari pemungutan suara sama sekali dengan tidak menghadiri pertemuan itu bentrok. Sebanyak 100 negara tidak memberikan suara mendukung tindakan ini.

Sekarang negara adidaya Rusia telah memilih untuk menentang Barat di Ukraina, negara-negara lain dipaksa untuk menunjukkan warna mereka: mendukung atau menentang invasi Putin, mendukung atau menentang sanksi, mendukung atau menentang transfer senjata, dan seterusnya. Finlandia dan Swedia berpikir bijaksana untuk tidak bergabung dengan NATO selama bertahun-tahun, tetapi sekarang mempertimbangkan untuk segera bergabung. Dunia mungkin terdiri dari nuansa warna yang tak ada habisnya, tetapi sekarang berubah menjadi hitam, putih, dan abu-abu sedang.

READ  Belanja online di Islandia menjual sayuran hanya dengan 1 sen. Hingga Kamis

Kelompok di tengah termasuk negara-negara besar seperti India, Indonesia dan Afrika Selatan: mungkin tidak ideal tetapi demokrasi yang bekerja yang pada awalnya diharapkan untuk bersatu di belakang “tujuan baik”. Namun, sejak Perang Dingin mereka termasuk dalam kelompok negara nonblok: negara-negara yang tidak ingin memilih antara Timur dan Barat, berusaha untuk tidak menjadi permainan dalam pertarungan antara kekuatan besar. Pada prinsipnya – dekolonisasi di banyak negara masih baru pada saat itu dan kemerdekaan baru adalah aset terbesar – seringkali juga karena kebutuhan ekonomi.

Selama ini, kepentingan utama berperan di negara-negara netral. India, misalnya, tidak menginginkan pasokan senjata Rusia, termasuk sistem rudal S400 mengekspos bahayaNegara ini juga berhasil mendapatkan minyak Rusia dengan diskon yang signifikan, yang dikenakan embargo AS.

Negara-negara Barat siap untuk mengurangi kemakmuran mereka, dan dengan cara ini kami berharap untuk meminta Rusia untuk memesan – juga sampai batas tertentu, seperti yang ditunjukkan oleh perdebatan tentang embargo gas Eropa. Untuk negara seperti India, yang masih memiliki sekitar 190 juta orang yang kekurangan gizi, hal ini kurang jelas.

Mungkin menyakitkan untuk melihat bahwa seluruh dunia tidak akan berdiri di belakang Ukraina dan bersatu melawan Rusia dengan segala cara yang mungkin, tetapi ini adalah kenyataan yang harus dihadapi.