BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Timur dalam Konteks – Filmkrant

Timur dalam Konteks – Filmkrant

Meskipun Belanda masih berjuang untuk menerima warisan kolonialnya, masyarakat Indonesia telah menggunakan budaya populer secara ekstensif selama beberapa dekade untuk mengenang pendudukan dan perang kemerdekaan, seperti yang dijelaskan oleh pakar media Arnaud Arps.

Dalam sebuah wawancara dengan Humberto Tan segera setelah pemutaran pers online film tersebut Timur Ditulis oleh Jim Taihoto Protagonis Martin Lakmeyer terkejut karena para ekstra Indonesia mengetahui peristiwa yang terjadi selama Perang Kemerdekaan Indonesia. Dari sudut pandang Indonesia, keakraban ini bukanlah hal yang mengejutkan. Selain merupakan periode yang penting untuk diingat oleh masyarakat Indonesia, budaya populer yang dinamis telah muncul dalam beberapa dekade terakhir sekitar masa pendudukan dan Perang Kemerdekaan. Ketika Belanda masih berjuang untuk menerima warisan kolonialnya, masyarakat Indonesia banyak menggunakan budaya populer untuk mengenang masa lalu – termasuk Perang Kemerdekaan Indonesia (1945-1949). Film memainkan peran sentral dalam hal ini.

Mereka pergi lalu berpamitan

Film Perjuangan
Tak lama setelah Indonesia merdeka pada tahun 1945, muncullah film perang gelombang pertama tentang perjuangan kemerdekaan, yang disebut film perang. film perjuangan Atau “film pertarungan”. Secara umum film-film tersebut berkisah tentang sekelompok pejuang kemerdekaan yang berperang melawan tentara Belanda. Fokusnya biasanya pada kepahlawanan dan semangat patriotik Indonesia. Film-film tersebut merupakan bagian tak terpisahkan dari lahirnya industri film Indonesia. Maka, Otsman Ismail muncul pada tahun 1950 Mereka pergi lalu berpamitan (“Darah dan Doa”) berkisah tentang Divisi Siliwangi pimpinan Kapten Sudarto, sebuah divisi elite TNI Angkatan Darat. Film tersebut dianggap sebagai film Indonesia pertama, dan tanggal 30 Maret, hari pertama syuting film tersebut, ditetapkan sebagai Hari Film Nasional Indonesia.

Mereka pergi lalu berpamitan Ini adalah film pertama tentang revolusi Indonesia, namun tentunya bukan yang terakhir. Ini juga bukan film perang terakhir Ismail. Begitulah cara dia memperlakukannya Inam selai di jogya (“Pukul Enam di Yogyakarta”) Pengepungan Yogyakarta tahun 1949 dan khususnya Siranjan Omum 1 Maret 1949 (“Serangan Umum 1 Maret 1949”). Pilihan untuk menggambarkan serangan ini mungkin menarik dari sudut pandang Belanda. Setelah tentara Belanda merebut Yogyakarta selama Operasi Krai, pejuang kemerdekaan Indonesia memulai serangan pada pagi hari tanggal 1 Maret 1949. Mereka berhasil menguasai kembali kota tersebut, namun mundur setelah enam jam. Di atas kertas hal ini tampak seperti sebuah kekalahan, namun dalam budaya populer Indonesia, serangan ini dikenang sebagai titik balik ideologi dalam perjuangan kemerdekaan.

READ  Pesawat yang jatuh mungkin jatuh setelah menabrak air
Serangan meledak

Identitas Nasional
Pada masa Rezim Baru Suharto (1966–1998), Ismail dipuji sebagai “Bapak Sinema Indonesia”, sebagian karena tema nasionalis yang ia pilih. Seperti yang pernah diungkapkan oleh kritikus film Adrian Jonathan Pasaribo, film-film pertama setelah kemerdekaan tidak hanya memberikan contoh bagaimana seharusnya sinema nasional di Indonesia, namun juga membentuk “kita” Indonesia yang berjuang melawan “itu” yang imperialis dan separatis. Gelombang pertama film perjuangan Berakhir pada pertengahan tahun 1960an, namun gelombang baru muncul pada era Soeharto dan berlanjut hingga awal tahun 1990an.

Tipikal dari sistem baru film perjuangan Fokusnya pada kepahlawanan dan kepahlawanan untuk menegaskan identitas nasional. Misalnya, dalam film B Indonesia tentang Perang Kemerdekaan yang tayang pada tahun 1970-an dan 1980-an, orang Belanda sering digambarkan sebagai orang yang kejam, kasar, dan tidak bermoral. Masyarakat Indonesia ditampilkan sebagai pahlawan rakyat yang santun, alim, dan patut diteladani. Anda bahkan dapat menemukan stereotip ini dalam film-film modern tentang Perang Kemerdekaan, meskipun sering kali diberi sentuhan modern.

Ini sepadan dengan nuansanya. Mengingat banyaknya volume dan variasi film tentang perjuangan kemerdekaan, tidak semuanya menceritakan kisah yang sama dengan cara yang sama. Representasi Perang Kemerdekaan Indonesia berbeda-beda karena kendali pemerintah Indonesia terhadap produksi film. Karena gejolak politik yang dialami Indonesia setelah kemerdekaan, perang tersebut dikenang secara berbeda. Dua film yang dibuat pada era otoriter Suharto menggambarkan hal ini. Serangan meledak (“Serangan Saat Fajar”), Ariffin C. Neuer, 1982) dan Janor Koning ('Daun Kelapa Kuning', Dunia Surawijaga, 1980) menggambarkan Soeharto sebagai pahlawan nasional, namun kemudian dikritik karena menciptakan sejarah palsu yang membesar-besarkan peran militer Soeharto selama Perang Kemerdekaan.

Mira Putih

Film pertarungan baru
Hampir dua puluh tahun setelah yang terakhir film perjuangan Sebuah film pertempuran baru dirilis pada tahun 2009: Yadi karya Sugandi Mira Putih (“Merah Putih”). Dua film diikuti dengan yang sekarang terkenal MerdekaTrilogi (“Trilogi Kebebasan”). Trilogi ini berkisah tentang sekelompok orang Indonesia yang bergabung dengan tentara untuk melawan Belanda selama Perang Kemerdekaan. Itu adalah film perang pada umumnya. Mungkin itulah sebabnya mereka menjadi blockbuster. Ini adalah sinyal awal untuk gelombang saat ini… film perjuangan Dengan film-film dengan genre berbeda, masing-masing film mengenang masa lalu dengan caranya sendiri.

READ  Leonhard Retel Helmrich, pembuat film dokumenter yang menawan, meninggal dunia pada usia 63 tahun

Tokoh antagonis Barat hampir selalu dihadirkan dengan latar belakang yang memuat kisah-kisah Eropa pada Perang Dunia II. Dalam Merdekatrilogi, Kolonel Belanda Reimer (berdasarkan Raymond Westerling) ditangkap dan disiksa di kamp Jepang. Tentara Belanda Robert ditangkap Sujiga (Jaren Nugroho, 2012) Terkait pendudukan Jerman di Belanda dan latar belakang Kapten Wright Inggris dalam film animasi Pertempuran Surabaya (Arianto Yunyawan, 2015) Hal itu ditunjukkan melalui kilas balik pembunuhan putranya oleh Nazi. Tergantung pada filmnya, stereotip mengenai para penjajah dan perilaku kriminal mereka di Indonesia akan terkonfirmasi atau “mitos kejahatan murni” akan hilang.

Yang lebih penting dari pelaku Belanda adalah karakter pahlawan Indonesia. Dia tidak hanya berani dan tidak kenal takut, tetapi dia juga mungkin memiliki keraguan tentang perang. Pahlawan militer sangat banyak jumlahnya, namun kelompok minoritas juga bisa ditemukan film perjuangan. Sutradara kenamaan Indonesia Garen Nugroho fokus pada Sujiga Misalnya, Uskup Agung Indonesia pertama Albertus Sujijapranata menyandang gelar Pahlawan Nasional Indonesia. Dengan melakukan hal ini, Nugroho menantang narasi yang ada bahwa para pahlawan kemerdekaan Indonesia sebagian besar berasal dari latar belakang agama atau militer yang sama. Film ini tidak hanya berfokus pada aksi non-kekerasan yang dilakukan Swegya, namun juga menyuarakan “pihak lain” di Indonesia melalui film tersebut.

Nugroho juga membahas mitos-mitos revolusioner yang ada Pemuda (“Prajurit Muda”) sebagai pahlawan bangsa. Dengan cara ini, Nugroho menghubungkan perjuangan kemerdekaan Indonesia dengan kekerasan yang tidak terkendali PemudaYang mengaburkan batas antara perjuangan kebebasan dan aktivitas kriminal. Wacana inilah yang jarang muncul dalam budaya ingatan Indonesia. Indonesia masa kini film perjuangan Tunjukkan kelas-kelas yang tergerak oleh wawasan baru dan keprihatinan kontemporer.

Timur

kekerasan
di dalam Timur Fokusnya adalah pada kekerasan Belanda selama Perang Kemerdekaan Indonesia. Terakhir, seperti yang telah dikatakan: Belanda hampir tidak pernah mengingat kembali kesalahan yang dilakukannya di Indonesia dalam beberapa dekade terakhir. Pertanyaan apakah kekerasan tersebut dilakukan oleh tentara Belanda belum terjawab dalam film-film Indonesia. Kekerasan ini nyata dan semua orang mengetahuinya. Dalam hal ini, kekerasan Belanda tidaklah menarik. Inilah realita yang dialami oleh bangsa Indonesia dan para pejuang kemerdekaan dalam film-film tersebut. Film-film Indonesia pada dasarnya berkisah tentang bagaimana melawan kekerasan.

Yang paling penting, kekejaman sudah tertanam kuat dalam film-film perang Indonesia, terlepas dari apakah film tersebut sangat bias politik, bersifat propaganda, atau film laris. Eksekusi ringkasan, mis Timur Mereka juga dipajang dengan jelas, dan sering ditemukan di sana. Adegan penyiksaan dapat ditemukan dalam komedi musikal Lascar Bembe (“Kelompok Pemimpi”, Monte Tiwa, 2010) berkisah tentang sekelompok pejuang kemerdekaan.

READ  Film Belanda De Oost tentang Indonesia akan hadir di Amazon Prime Video
Auerwig

Budaya memori
Meski banyak kenangan dalam film Indonesia, hal sebaliknya terjadi di Belanda. Film layar lebar tentang Perang Kemerdekaan Indonesia dan aksi-aksi Belanda pada saat itu jarang ditemukan dan seringkali kurang eksplisit dibandingkan film-film Indonesia. Seperti film Catatan gila (Olga Madsen, 1981) Film ini berkisah tentang seorang guru yang tidak mau menolak wajib militernya selama perang, namun berusaha menghindarinya dengan menyatakan dirinya tidak stabil secara mental. Film ini berlatar belakang perjuangan kemerdekaan sebagai latar tematik, namun berlatar di Belanda.

Sabuk zamrud (Orlow Seunke, 1997) Bersetting di Hindia Belanda dan Indonesia, namun berfokus pada pendudukan Jepang. Kekerasan pada masa perjuangan kemerdekaan digambarkan, termasuk eksekusi yang dilakukan oleh tentara Belanda. Auerwig (Hans Hilkema, 1993) adalah contoh film Belanda yang paling terkenal tentang tentara pada masa Perang Kemerdekaan dan berisi adegan eksplisit kekerasan Belanda pada masa revolusi. Namun, film ini sebagian besar berkisah tentang hubungan antara Johan (Rick Lonsbach) asal Belanda dan teman masa kecilnya yang berasal dari Indonesia, Oerwig (Martin Schwab).

ke Timur Kini ada film Belanda yang berfokus sepenuhnya pada aksi kontroversial militer Belanda selama Perang Kemerdekaan Indonesia. Cara orang Indonesia memandang perang adalah cara yang modern Timur kurang penting. Anda tidak melihat pejuang kemerdekaan Indonesia beraksi, perjuangan tentara Belanda adalah pusatnya. Film ini merefleksikan keburukan tindakan dan kepentingan yang diwakili oleh para prajurit dan apa yang sebenarnya mereka lakukan di sana. Yang ini memilih Timur Dari sudut pandang Belanda, film ini berfokus pada perdebatan dalam debat publik Belanda. Budaya memori yang begitu jelas hadir dalam film-film Indonesia selama puluhan tahun, diharapkan kini juga terbentuk di Belanda.


Arnaud Arbes adalah pakar media dan budaya di Universitas Amsterdam. Penelitian doktoralnya berfokus pada kenangan Perang Kemerdekaan Indonesia melalui budaya populer Indonesia kontemporer.