BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Timur merobek luka lama, juga di Indonesia

Ada tiga kemungkinan mode untuk film yang baru dirilis Timur untuk melihat. Seperti sebuah karya seni yang menghadirkan realitas secara estetis. Tetapi juga sebagai wacana publik, karena film ini menggambarkan berbagai aspek sejarah, budaya, sosial, bahkan ideologis kehidupan manusia. Seseorang dapat fokus pada makna dan peran akses film ke masyarakat.

Jika karya seni Timur Disutradarai oleh Jim Taihutu. Ini menunjukkan karakter masyarakat pada masa kritis upaya Belanda untuk menjajah kembali Indonesia (1945-1950). Tapi dia mungkin secara tidak sadar menggambarkan Timur sebagai eksotis, melalui gambar wanita cantik, suara gamelan dan alam Indonesia yang indah. Ini mengungkapkan pandangan orientalis yang tampaknya masih tertanam kuat di otak orang Barat.

Mungkin judul “The Turk” lebih cocok untuk film ini. Lagi pula, lebih dari separuh film berkisah tentang Raymond Westerling, yang dijuluki “The Turk”, tentara terkenal yang pernah berkata bahwa kepala Sukarno lebih murah daripada peluru. Westerling bertanggung jawab atas pembunuhan ratusan, mungkin ribuan warga negara Indonesia yang membela kebebasan mereka.

rekolonisasi

Sekilas sepertinya Timur Film aksi tentang Perang Vietnam tanpa Rambo. Sebagian besar peran dalam film ini dimainkan oleh aktor Barat. Tidak termasuk ekstra, ada kurang dari segelintir aktor Indonesia yang memainkan peran sentral.

Di antara penggambaran ‘Timur’ yang indah dan aneh, film ini menyajikan sisi gelap sejarah sebuah negara yang pernah menjadi sasaran tindak kekerasan, karena Belanda ingin menjajah kembali Indonesia, setelah kehilangan kendali atas negara tersebut selama tiga tahun terakhir. Enam bulan pendudukan Jepang (1942-1945). Untuk itu, pemerintah Belanda mengerahkan wajib militer Belanda dengan dalih bahwa Indonesia harus dibebaskan dari cengkeraman Sukarno, pentolan fasis Jepang.

Anak-anak ini tidak menyadari satu hal: sebelum 15 Mei 1940, Belanda adalah negara bebas, sedangkan Indonesia adalah jajahan Belanda sebelum pendudukan Jepang.

Di satu sisi, film ini berhasil memperlihatkan kompleksitas sejarah Belanda pasca berakhirnya Perang Dunia II. Citra ini terlihat dalam karakter Johann de Vries, putra pemimpin NSB yang bekerja sama dengan Nazi. Ia berangkat ke Indonesia untuk membebaskan jajahan Belanda dari cengkeraman fasisme Jepang. Sebuah paradoks yang tak terbantahkan.

Film ini memiliki pandangan oriental yang tampaknya masih tertanam kuat di benak orang Barat

Di sisi lain, kompleksitas sejarah Indonesia pada akhir pendudukan Jepang dan proklamasi kemerdekaan Indonesia tidak terlihat dalam film ini. Tidak ada satu adegan pun dalam film yang memperlihatkan kehidupan perempuan, anak-anak, orang tua, serta suku Indus, setelah dibebaskan dari penderitaan selama tiga tahun di kamp konsentrasi Jepang. Ini adalah masa yang paling traumatis bagi mereka, yang membuat sebagian masyarakat Belanda bereaksi keras terhadap film ini.

Satu-satunya adegan tentang Jepang dalam film ini menunjukkan seorang warga biasa (Jawa) dilecehkan oleh tiga tentara Jepang dan kejadian itu berakhir dengan datangnya film “The Turk”, memaksa tentara Jepang untuk pergi.

Baca juga review film Coen van Zwol: Dekadensi moral di Vietnam Belanda

Citra lain Jepang tercermin dalam pidato komandan tentara Belanda, yang mengatakan bahwa racun Jepang telah menyebar ke seluruh “koloni indah” kami. Pernyataan ini jelas menunjukkan betapa sederhananya pandangan Belanda tentang hubungan antara Jepang dan gerakan nasionalis.

Penyerahan Belanda kepada Jepang pada tanggal 9 Maret 1942 menandai runtuhnya Hindia Belanda. Selama tiga setengah tahun pendudukan Jepang, gerakan nasionalis Indonesia mengalami masa pertumbuhan yang bergejolak. Para pemimpin gerakan nasionalis, Sukarno, Hatta dan Sutan Saghir dibebaskan dari tawanan kolonial. Sukarno dan Hatta memanfaatkan kesempatan itu untuk memperkuat kesadaran nasional.

Selalu ada harga yang harus dibayar untuk kebebasan dan selalu ada akibat dari keputusan politik. Di sisi lain, kerjasama dengan Jepang membuka jalan bagi kemerdekaan Indonesia. Di sisi lain, ada banyak korban, seperti romusha (pekerja paksa Indonesia), wanita penghibur, warga Belanda dan Indo-Eropa terhadap siapa kekerasan digunakan setelah proklamasi kemerdekaan.

Seluk-beluk sejarah Indonesia pada saat proklamasi kemerdekaan Indonesia tidak terlihat dalam film ini

Seperti yang terlihat dari film, kedatangan Belanda setelah penyerahan Jepang tidak diinginkan oleh penduduk Indonesia. Hal ini dilambangkan dengan anak-anak yang melempari truk dengan batu bersama Johan de Vries setibanya di Indonesia.

menegur orang Indonesia karena”Monyet“, atau monyet, bagi tentara Belanda, juga luar biasa. Kutukan “monyet” adalah bentuk rasisme yang berakar jauh di masa lalu, yaitu awal kedatangan Belanda pertama di Indonesia. kepulauan Mereka tidak lebih dari makhluk yang belum selesai. Pandangan ini berkembang pada abad ke-19 dan diberi semacam legitimasi ilmiah oleh etnolog Eropa dan antropolog fisik yang menggambarkan proses evolusi.

Baca juga: Pahlawan dengan darah di tangan mereka

mimpi dan mimpi buruk

Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945 menggagalkan impian para penjajah dan imperialis Belanda. Itulah sebabnya Westerling datang ke Timur untuk menyaksikan kemajuan mimpi indah ini.

Kedatangannya menjadi mimpi buruk bagi orang-orang yang menjadi korban kekerasannya.

Ketika saya diminta untuk menulis tentang itu Timur, saya teringat kisah guru saya, sejarawan Anhar Gong Gong. Ayahnya, kakak laki-lakinya, dan pamannya dibunuh oleh orang Barat di Sulawesi Selatan. Dia tidak mengajukan tuntutan dan tidak mencari kompensasi atas kematian kerabatnya. Menurutnya, misi mereka untuk kemerdekaan Indonesia sudah tercapai.

Timur Ini memberi kita pertanda dari peristiwa-peristiwa ini dan membuka luka lama kedua bangsa. Terakhir, film ini juga harus dimaknai sebagai cara berani menghadapi masa lalu yang penuh dengan rasa sakit dan air mata. Dengan demikian menyingkirkan beban sejarah yang menghambat langkah selanjutnya, yaitu menuju masa depan yang harmonis.

READ  Festival Film Rotterdam menyediakan karya-karya lama tersedia secara online