BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tindakan menengah untuk penyangkalan dalam film De Ost

Pada hari Jumat, pengadilan di Amsterdam akan mempertimbangkan proses singkat yang dibawa oleh Federasi Hindia Belanda (FIN). FIN ingin menambahkan penafian, yang harus menekankan sifat imajinatif film tersebut.

Teks berlanjut di bawah iklan

Bagi mereka, Timur akan memberikan gambaran yang keliru dan netral tentang perang kemerdekaan Indonesia dan situasi bekas Hindia Belanda. “Ketika film masuk ke dalam peristiwa sejarah, maka dapat menimbulkan kesan bahwa film tersebut juga mencerminkan realitas sejarah. Itu tidak benar. Mereka yang terlibat, tetapi juga penonton, memiliki hak untuk mengetahui bahwa film tersebut terutama merupakan interpretasi produser dan sutradara, ”kata Presiden FIN Hans Mole. “Penyangkalan bahwa film tersebut bahkan mencakup kurikulum untuk sekolah menengah tidak bisa dihindari.”

Trailer pertama De Austin mendapat banyak kritik dari Hindia Belanda, Belanda dan para veteran perang tahun lalu. Dalam video tersebut, tentara Belanda digambarkan berseragam hitam, yang menurut Molin, “diberhentikan sebagai Nazi”. Kapten KNIL Raymond Westerling juga memakai kumis dan menggunakan font Gothic.

Indonesia

Awal tahun ini, FIN mengungkapkan bahwa de Ost menyediakan pembiayaan bersama dari Indonesia dan bahwa pemerintah Indonesia berhubungan dekat dengan salah satu investor tersebut. “Tidak diketahui apakah Indonesia juga mempengaruhi konten film tersebut, tetapi kecil kemungkinan Indonesia akan mendanai film yang kritis terhadap sejarah Indonesia. Trailer kedua menunjukkan itu,” kata pernyataan itu.

Sander Wertong, produser New Amsterdam Film Company, menyerukan reaksi balik pada saat itu karena film tersebut belum dirilis. “Teasernya kurang dari satu menit, sedangkan filmnya 2,5 jam, dan tidak bisa dilihat di bioskop,” ujarnya kepada Einwanda saat itu. Film ini dikatakan sebagai “pendekatan multi-perspektif terhadap sejarah kolonial.” Produser mengatakan Indonesia tidak memiliki pengaruh.

READ  Ingat penghapusan perbudakan adalah hari libur nasional

Akhir tahun lalu, FIN mengajukan penafian, tetapi perjanjian antara FIN dan pabrikan gagal pada saat itu.

BuzzE