BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Buku berdarah tentang pembunuhan John Peterson Goen

Kutipan yang dihadapinya: ‘Belanda mentolerir dingin dengan baik; Mereka sangat sabar jika tidak ada makanan; Mereka terbiasa dengan kesulitan yang selalu terkait dengan perjalanan panjang, dan mereka telah memperoleh manfaat dari peperangan yang berkepanjangan di rumah dalam hal keberanian dan seni bela diri. Tetapi tubuh rapuh Portugis melemah oleh panas, mereka digunakan secara mewah, dan tidak cukup kuat untuk menahan wabah laut atau ombak. Juga, orang Portugis pada dasarnya feminin. ‘

Ini adalah kutipan yang Anda pikirkan. Itu juga pantas untuk itu Pita Dikeluarkan oleh Marjolin von Page: Ini adalah buku yang dapat Anda pikirkan. Kata-kata dari Hugo de Groute ini Tepat sekali dalam ceritanya. Tapi lebih tentang dia.

Belum ada yang ditulis tentang Panda, Kepulauan Mina di dalam kepulauan besar (Maluku) dan masih di dalam kepulauan besar (Indonesia). Banda: Sepuluh pulau vulkanik dengan luas kurang dari 172 kilometer persegi. Kepulauan Watan berukuran hampir dua setengah kali lipat. Namun, Banda penting: pada abad ketujuh belas Anda bisa mendapatkan pala di sana, yang di Eropa terkadang menghasilkan 300 kali lebih banyak daripada harga beli. Diperkirakan sepuluh sampai lima belas ribu orang, kebanyakan Muslim, tinggal di sana.

Pulau-pulau itu terkait erat dengan John Peterson Cohen – masih menjadi pahlawan bagi sebagian orang dan ‘penjagal panda’ bagi sebagian lainnya. Dia berperan penting dalam pemusnahan penduduk asli pulau terbesar, Londer (Banda Besar).

Tahun lalu biografi biografi utama sejarawan J ூர் r van Gogh diterbitkan. Tetapi pengetahuan rata-rata orang Belanda tentang masa kolonial, terutama Banda, mungkin terbatas. Jika tidak, Anda tidak bisa membayangkan bahwa hanya enam persen orang Belanda yang malu dengan masa lalu, menurut penelitian yang baru-baru ini dikutip oleh David von Reibrook dalam kutipannya. Revolusi. Baik Pita Sekarang tersedia: Buku mudah untuk audiens yang lebih luas.

John Peterson sama kontroversialnya dengan Goen, jadi fakta sejarah tidak dapat disangkal. Alasan utama status pahlawannya adalah yayasan Batavia (Jakarta). Pada 1621 dia berlayar ke Banda dengan tiga belas kapal. 1.655 orang di dalamnya, termasuk delapan puluh orang Jepang Ronin.

Orang Pantanian menjual pala mereka kepada semua orang: Portugis, Inggris, Belanda, pedagang daerah. Tetapi VOC menginginkan monopoli. Penduduk pulau enggan melakukannya, karena mereka mengandalkan perdagangan. Mereka mengimpor banyak beras dan sagu (tepung palem) karena mereka hanya tumbuh sedikit di Banda selain pala.

Kepala seperempatnya dipenggal

VOC Power pertama kali mengalahkan Launder di pulau dengan nama yang sama. Warga mengungsi ke pegunungan. Goyan lalu mencoba membuat kesepakatan dengan warga Salema, agak jauh. Mereka diizinkan untuk tinggal di pulau itu dengan membantu mengantarkan Londoris ke pegunungan. Namun tidak berhasil. Pada akhirnya, Goyan dan ‘awak kapalnya’ memutuskan bahwa semua orang Pandan harus meninggalkan pulau itu. Rombongan 789 itu sebenarnya dibawa ke Batavia dan diperbudak. Tiga ratus orang berhasil melarikan diri ke Pulau Serum. Sebagian besar meninggal karena kelaparan, kedinginan dan penyakit. Tumbuh di perbukitan memasak kecil.

Pala. Foto oleh Museum Westfries

Nasib 44 pemimpin yang diduga bersekongkol melawan Goyan sungguh tragis. Setelah dipaksa mengaku disiksa, mereka dijatuhi hukuman mati. Tiga puluh enam pelaku langsung dipenggal, dan delapan ‘pelaku paling banyak’ adalah yang pertama selamat.

Kecuali fakta Pita Banyak lingkungan. Kekaisaran Habsburg, Perang Delapan Puluh Tahun, Asal-usul VOC. Lebih banyak pelajaran sejarah tersedia bagi mereka yang tidak berfokus pada sekolah menengah. Ini bukan bar, ini buku untuk audiens yang lebih luas.

Yang menarik adalah Van Page membangun hubungan antara aktivitas VOC di kepulauan India dan gagasan Hugo de Grout. Dia kurang dikenal karena melarikan diri di rak buku, dan dia juga penasihat hukum VOC. “Dia menemukan teori yang membenarkan kekejaman kolonial,” kata Van Page. Titik awalnya adalah gagasan tentang dua sistem hukum yang membedakan orang Kristen Eropa Barat dari semua bangsa lain di bumi. Meskipun ia berpendapat bahwa setiap manusia memiliki hak yang sama di bawah hukum kodrat, semua orang non-Eropa dipandang terbelakang dan karenanya lebih rendah. ‘

சுபுமன்கள்

Mengikuti jejak sarjana sastra Mickey Stelter, Marjolin von Page mengangkat pertanyaan sejauh mana kata Latin ‘genus’ Hugo de Crut dapat diterjemahkan sebagai ‘ras’. Menurut pendapat ‘de Crout, argumen biologis agama dan rasial hidup berdampingan dengan mulus satu sama lain. Dia tidak hanya menggambarkan orang Spanyol dan Portugis sebagai orang yang pada dasarnya kejam, haus darah dan tidak toleran, tetapi juga secara fisik lebih rendah karena mereka tidak sepenuhnya murni dari percampuran dengan Muslim. ‘Namun demikian, Page menulis, Hugo de Groot’ mengangkat tangga ‘bagi orang Spanyol dan Portugis atas’ orang non-kulit putih ‘.

Ini adalah tautan menarik dan relevan yang membuat Van Page. Tetapi semakin Anda memahami bukunya, semakin Anda merasa: ini bukan cerita sejarah biasa, ini satu J’accuse. Von Page belum mengatakan ini, tetapi dia memaksa pembaca untuk memikirkannya: John Peterson Goen adalah seorang Nazi Belanda Sebelum surat itu. Dia membenci kelompok agama (Muslim), percaya bahwa Belanda kelebihan penduduk, dan benci percampuran, jadi dia sangat menyukai komunitas Belanda. Dia secara terbuka menulis perbandingan dengan Perang Dunia II: ‘Nazi Jerman, misalnya, membuat cerita tentang seorang pria Arya yang diancam dengan’ interpretasi ‘dan harus dihancurkan karena alasan pertahanan diri. Menciptakan kebutuhan membuatnya lebih mudah untuk membunuh musuh imajiner yang mengancam kelangsungan hidup kelompoknya sendiri. Bagi Banda, penolakan monopoli berarti pelanggaran janji, ancaman langsung kepada Belanda dan peluang mereka untuk bertahan hidup sebagai angkatan laut yang sedang tumbuh. ‘

Premier Rutte

Dalam episode terakhirnya, Van Page melempar banyak hal menjadi tumpukan. Buku anak-anak sejak 1931, festival VOC di provinsi Zeeland pada tahun 1987, novel Wayang kulit Dipresentasikan oleh Simon van der Vlukt 2018: Ini seharusnya menggambarkan bahwa hanya ada sedikit perubahan dalam pemikiran kolonial. Dia sudah menilai dengan kasar tentang pameran online Museum Westfries, Bala (Pala), yang belum ‘buka’ (Sabtu).

Gunung berapi Gunung berapi, Di sebuah pulau. Foto Museum Westfries / Perpustakaan Nasional Wina

Apakah genosida ini? Van Page tidak mempertanyakan. Sekarang tesis itu pasti dapat dipertahankan: populasi (hampir seluruhnya) dimusnahkan. Tetapi ada sesuatu yang perlu diperdebatkan: ya, menyingkirkan nusantara adalah pilihan yang disengaja. Tetapi tujuan utamanya adalah untuk mempertahankan monopoli dan membangun kekuasaan di Timur.

Genosida atau tidak, tentu tidak menyimpang dari fakta. Mereka menakutkan. Seperti yang ditulis Van Page, mereka tidak memahami apa yang disebut Perdana Menteri Rudd Cohen sebagai ‘visi’ tahun lalu. Saya harus memikirkan itu juga. Saya melihatnya dan ya, dia benar-benar mengatakannya.

Ini adalah buku yang berguna bagi mereka yang tidak tahu banyak tentang sejarah Panda dan tidak mengkhawatirkan sifat selebarannya. Mereka yang puas dengan fakta mengerikan akan cukup dengan bab tentang Banda dalam biografi Jur Van Goor tersebut di atas. Ini lebih rinci di beberapa titik.

Pameran C21 Kepulauan Banda

READ  Gempa berkekuatan 4,8 mengguncang Luke, Kabuden Bangkok, Sulawesi Tengah, Indonesia