BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tingkat vaksin Covid menurun di AS

Tingkat vaksin Covid menurun di AS

  • Penggunaan dosis vaksin Covid-19 menurun, dan pembuat vaksin serta pakar kesehatan yakin tingkat vaksinasi pada tahun 2024 dan seterusnya kemungkinan akan serupa dengan tingkat vaksinasi pada putaran terakhir tahun ini.
  • Ketidakpastian terbesar tampaknya adalah apakah suku bunga akan naik di masa depan – dan apa yang mungkin mendorong lebih banyak orang untuk mengambil tindakan.
  • Apa yang disepakati oleh para ahli dan pembuat vaksin adalah bahwa tingkat vaksinasi yang lebih rendah membuat lebih banyak orang berisiko terkena infeksi Covid yang parah.

Spanduk yang mengiklankan dosis vaksin COVID di apotek Walgreens di Somerville, Massachusetts, pada 14 Agustus 2023.

Brian Snyder | Reuters

Tiga tahun setelah munculnya pandemi Covid-19, Beberapa orang Amerika Menyingsingkan lengan baju mereka untuk mendapatkan vaksin Covid.

Hanya 15,7% orang dewasa di Amerika Serikat Menerima suntikan Covid terbaru dari Pfizer, Moderna dan Novavax pada 18 November, menurut Data terbaru Dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Vaksin-vaksin ini, beberapa di antaranya mendapat persetujuan pada pertengahan September, dirancang untuk menargetkan varian sub-omikron XBB.1.5.

“Intinya: penyerapan vaksin COVID-19 lebih rendah dari yang kita harapkan, dan kebanyakan orang tidak akan memiliki perlindungan tambahan yang dapat mengurangi keparahan COVID-19,” tulis CDC dalam sebuah pernyataan. untuk memperbaharui Di situsnya minggu lalu.

Beberapa pembuat vaksin dan pakar kesehatan meyakini tingkat vaksinasi virus corona di AS pada tahun 2024 dan seterusnya kemungkinan besar akan serupa dengan tingkat vaksinasi putaran terakhir pada musim gugur dan musim dingin.

Ketidakpastian terbesar tampaknya adalah apakah suku bunga akan naik di masa depan – dan apa yang mungkin mendorong lebih banyak orang untuk mengambil tindakan.

Beberapa ahli berharap daftar dosis baru yang lebih tepat yang menargetkan lebih dari satu virus pernapasan akan meningkatkan vaksinasi Covid. Namun pihak lain lebih skeptis apakah suntikan kombinasi ini akan membuat perbedaan.

Para ahli dan pembuat vaksin sepakat bahwa rendahnya tingkat vaksinasi virus corona merupakan suatu kekhawatiran, bahkan ketika kasus virus meningkat mengurangi Salah satu tingkat epidemi tertinggi.

Lebih banyak cakupan kesehatan CNBC

Vaksin tetap menjadi alat penting untuk melindungi orang dari kematian atau dirawat di rumah sakit akibat Covid, yang masih membunuh orang Amerika setiap hari. Mengurangi dosis dapat membuat banyak orang – terutama orang lanjut usia dan mereka yang memiliki kondisi medis penyerta – rentan terhadap infeksi parah.

Dia menambahkan bahwa tingkat vaksinasi yang rendah membuat Amerika Serikat kurang siap jika muncul varian virus baru yang lebih mengkhawatirkan dan menyebabkan lonjakan kasus dan rawat inap lagi. Dr.Ali Miqdadseorang ahli epidemiologi dan kepala strategi kesehatan populasi di Universitas Washington.

Penyerapan vaksin Covid telah berkurang sejak saat itu Vaksinasi pertama Kampanye anti-virus diluncurkan pada akhir tahun 2020, ketika masyarakat Amerika merasakan kebutuhan mendesak untuk melindungi diri mereka sendiri ketika kasus meningkat.

Tahun ini, hampir setengah dari orang dewasa yang sebelumnya divaksinasi mengatakan bahwa tidak khawatir terhadap Covid adalah alasan mereka tidak mendapatkan vaksin baru, termasuk seperempat yang menyebutnya sebagai “alasan utama”, menurut sebuah laporan baru-baru ini. Pilih Laporan ini dirilis awal bulan ini oleh organisasi penelitian kebijakan kesehatan KFF.

READ  Para astronom mengkhawatirkan satelit yang lebih terang dari kebanyakan bintang ini

Logika ini mencerminkan banyak faktor. Pertama, infeksi Covid tidak meningkat secara signifikan di Amerika Serikat pada tahun ini, terutama dibandingkan tahun-tahun sebelum pandemi, menurut Mokdad.

Dia menambahkan bahwa masyarakat memiliki kekebalan yang lebih besar terhadap vaksinasi atau infeksi sebelumnya, sehingga melindungi mereka dari penyakit parah akibat virus tersebut. Data Laporan ini juga menunjukkan bahwa varian Omicron, yang merupakan jenis virus Covid-19 dominan yang beredar di Amerika Serikat, cenderung juga sama. Tidak terlalu parah Dari satu orang ke orang lainnya Al-Miqdad menambahkan versi sebelumnya.

“Orang-orang berkata, ‘Saya mengidapnya, dan itu tidak terlalu merugikan saya. Jadi mengapa saya harus pergi dan mendapatkan vaksin?’” kata Mokdad.

Vaksin COMIRNATY® (vaksin Covid-19, mRNA) baru dari Pfizer tersedia di CVS Pharmacy di Eagle Rock, California.

Irfan Khan | Los Angeles Times | Gambar Getty

Hampir 4 dari 10 orang dewasa juga mengatakan mereka terlalu sibuk untuk mendapatkan vaksin Covid baru, menurut jajak pendapat KFF.

Beberapa orang Amerika mungkin tidak terbiasa menganggap vaksinasi virus corona sebagai “kegiatan rutin” untuk kesehatan mereka setiap tahun, menurut surat kabar Inggris “Daily Mail”. Jennifer KatesWakil Presiden Senior KFF.

Dia menambahkan bahwa orang lain mungkin tidak memprioritaskan suntikan Covid karena mereka bingung tentang tingkat risiko dan manfaat yang akan mereka lihat secara pribadi dari suntikan booster lainnya. Dr.Brad Bullockketua Departemen Ilmu Kesehatan Masyarakat di Universitas California, Davis.

Selain itu, sekelompok orang Amerika mungkin tidak pernah mendapatkan vaksin COVID karena mereka masih skeptis terhadap keamanan dan efektivitasnya.

Polarisasi politik telah memperburuk dampak ini: jumlah anggota Partai Republik meningkat Semakin bermusuhan Terhadap penembakan tersebut, beberapa bahkan memicu teori konspirasi dan keterangan yg salah Tentang mendapatkan vaksinasi.

Hanya 23% responden Partai Republik dalam jajak pendapat KFF mengatakan mereka telah mendapatkan atau akan mendapatkan vaksin virus corona terbaru pada musim gugur atau musim dingin ini, dibandingkan dengan 40% responden independen dan 74% responden Demokrat.

Dia mengatakan kurangnya urgensi seputar Covid dapat berdampak pada penyerapan di tahun-tahun mendatang Dr Nicole Iovinekepala ahli epidemiologi rumah sakit dan dokter penyakit menular di Universitas Florida.

Namun dia mencatat bahwa orang yang mendapatkan vaksin Covid baru pada musim gugur ini kemungkinan besar akan mendapatkan vaksin berulang di masa depan. “Pasti ada kelompok inti orang yang akan selalu mendapatkan vaksin,” kata Iovine.

Analis Jefferies, Michael Yee, secara khusus mencatat bahwa pasien yang berisiko tinggi terkena Covid parah dan terbuka untuk vaksinasi “akan masuk akal” untuk meminumnya setiap tahun.

Sebagian besar pembuat vaksin Covid sendiri berasumsi bahwa penggunaan vaksin pada tahun 2024 dan seterusnya mungkin terlihat serupa dengan apa yang terjadi di Amerika Serikat pada musim gugur dan musim dingin ini.

READ  Para ilmuwan telah menemukan sumber deformasi yang tidak biasa di celah benua terbesar di Bumi

“Jadi, kami berasumsi segala sesuatunya akan sama di tahun-tahun mendatang, kelelahan akibat Covid, tingkat anti-vaksinasi, sehingga orang yang melakukannya tahun ini akan terus melakukannya tahun depan,” kata CEO Pfizer Albert Bourla melalui panggilan telepon. . Dengan investor pada pertengahan Oktober. “Saya pikir itu asumsi yang sangat aman.”

Demikian pula, Moderna berasumsi bahwa setiap orang yang mendapat vaksin Covid pada tahun 2023 “setidaknya” akan mendapatkan vaksin Covid pada tahun 2024 dan seterusnya, kata Chief Commercial Officer Moderna Arba Jaray dalam konferensi perusahaan. Panggilan pendapatan Q3 Bulan lalu. Garay juga mengatakan perusahaannya memperkirakan sekitar 50 juta orang Amerika akan mendapatkan vaksin baru antara bulan September dan Desember tahun ini.

John Trizzino, chief operating officer Novavax, mengatakan kepada CNBC bahwa ekspektasi Pfizer dan Moderna memiliki “logika dan kenyataan”. Namun dia mengatakan tahun 2023 tidak akan menjadi “indikator 100%” tingkat vaksinasi di masa depan, terutama karena peluncuran vaksin tahun ini merupakan “periode penyesuaian” untuk pasar komersial dengan penundaan distribusi.

Trizino juga mengatakan suntikan kombinasi tersebut menargetkan virus corona dan virus lainnya, termasuk… Satu dari NovavaxKemungkinan vaksin ini akan memasuki pasar dalam beberapa tahun ke depan, sehingga dapat meningkatkan jumlah vaksin Covid di Amerika Serikat

Pfizer, Moderna, dan beberapa ahli sepakat bahwa kombinasi dosis dapat meningkatkan tingkat vaksinasi Covid dengan memberikan lebih banyak bantuan kepada pasien dan petugas kesehatan.

“Saya pikir ini akan sangat membantu. Semakin banyak orang Amerika yang mendapatkan vaksin flu dan vaksin COVID, yang akan meningkatkan jumlah orang yang mendapatkan vaksin COVID dari waktu ke waktu karena vaksin ini lebih mudah diakses dari sudut pandang kenyamanan bagi siapa saja, serta aspek teknis manajemen,” kata CFO. Untuk Moderna Jamey Mock in wawancara Maju bulan ini.

Namun para ahli lain lebih skeptis mengenai apakah vaksin ini akan memberikan efek yang nyata.

Ketiga perusahaan tersebut sedang mengembangkan vaksin yang menargetkan berbagai kombinasi virus corona, influenza, dan virus pernapasan, yang secara kolektif membebani sistem layanan kesehatan AS pada musim dingin lalu dan dapat terus memperburuk penyakit. Puncaknya terjadi pada waktu yang hampir bersamaan setiap tahun.

Perusahaan-perusahaan tersebut telah merilis data uji coba tahap menengah yang positif pada beberapa dosis kombinasi mereka tahun ini, dan memperkirakan vaksin mereka akan menerima persetujuan peraturan AS pada tahun 2025 dan 2026.

Botol vaksin di klinik medis.

malaikatb | iStock | Gambar Getty

Vaksin kombinasi bukanlah hal baru: Vaksin anak-anak telah lama digabungkan untuk menghilangkan perjalanan ekstra ke dokter dan mengurangi jumlah suntikan yang perlu dilakukan pasien selama kunjungan mereka. Pendekatan ini dapat menghasilkan lebih sedikit dosis yang terlewat dan tingkat vaksinasi yang lebih tinggi untuk penyakit yang mereka targetkan, menurut Andrew Piekosh, seorang profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg.

Penelitian lain juga menunjukkan bahwa menggabungkan vaksin yang menargetkan Covid dan khususnya influenza dapat meningkatkan tingkat vaksinasi Covid, yang dapat memperburuk masalah. ke belakang Serapan vaksin flu tahun ini.

READ  Misteri kosmik: Para astronom menangkap bintang sekarat yang memuntahkan cincin asap

Semakin banyak orang yang terbiasa menerima vaksin flu setiap tahunnya, sehingga mereka mungkin “merasa lebih mudah untuk meniru tindakan kesehatan tersebut dalam kasus dosis kombinasi” yang menargetkan Covid dan influenza, menurut sebuah penelitian pada tahun 2023. diam Yang menganalisis 30 makalah penelitian berbeda tentang pendekatan vaksin.

Namun, Iovine dari Universitas Florida tidak yakin kombinasi dosis tersebut akan berdampak signifikan pada tingkat vaksinasi Covid.

Sementara suntikan mungkin menarik bagi orang-orang yang sudah mendapatkan suntikannya atau mereka yang sedang mencarinya Dan dengan pilihan vaksinasi yang lebih mudah, mereka mungkin tidak berbuat banyak untuk mengubah pikiran orang-orang yang menghindari vaksin Covid karena alasan seperti skeptisisme atau kekhawatiran terhadap keamanan dan efektivitas.

Demikian pula, Yi, analis Jefferies, mengatakan dia tidak berpikir “keuntungan kenyamanan akan menjadi faktor pembeda” dalam menentukan apakah seseorang mendapatkan vaksin Covid, itulah sebabnya dosis kombinasi mungkin tidak “mengubah penggunaan secara signifikan.”

Ia menambahkan, sebagian orang masih khawatir mengenai apakah vaksin kombinasi menimbulkan lebih banyak efek samping dibandingkan vaksin yang berdiri sendiri. Pfizer, Moderna, dan Novavax belum melaporkan perbedaan signifikan antara efek samping vaksin kombinasi mereka dan dosis yang ada, namun diperlukan lebih banyak data.

Jika kombinasi suntikan tidak berhasil, tidak jelas apa yang dapat meningkatkan tingkat vaksinasi virus corona di masa depan.

Iovine mengatakan masyarakat mungkin merasakan urgensi yang lebih besar untuk mendapatkan vaksinasi jika varian baru Covid yang lebih mengkhawatirkan muncul dan menyebabkan gelombang kasus baru. Namun bahkan selama gelombang Covid-19 sebelumnya, “negara ini tidak mengalami penggunaan vaksin secara besar-besaran,” menurut Iovine.

Apoteker Aaron Sun memberikan vaksin COMIRNATY® (vaksin Covid-19, mRNA) baru dari Pfizer, kepada John Foetsch di CVS Pharmacy di Eagle Rock, California.

Irfan Khan | Los Angeles Times | Gambar Getty

Sementara itu, Kates dari KFF mengatakan pejabat dan penyedia layanan kesehatan masyarakat dapat meningkatkan penyerapan jika mereka menyampaikan dengan jelas bahwa vaksin Covid kemungkinan akan menjadi “bagian rutin dari layanan kesehatan” di masa depan.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS serta Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit adalah Mengharapkan sebuah transformasi Menuju model vaksin Covid yang mirip vaksinasi flu, yang berarti masyarakat akan mendapatkan satu dosis setiap tahun yang akan diperbarui setiap tahun untuk menargetkan versi terbaru yang diperkirakan akan beredar pada musim gugur dan musim dingin.

Namun penasihat FDA telah menyuarakan kekhawatiran tentang peralihan ke vaksin Covid tahunan, dengan menyatakan bahwa tidak jelas apakah virus ini bersifat musiman seperti flu. Cates menambahkan bahwa membangun pendekatan yang lebih tahunan terhadap vaksinasi Covid di benak orang Amerika “akan memakan waktu.”

Jangan lewatkan cerita ini dari CNBC PRO: