BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiongkok mendapatkan gas dari Rusia dengan setengah harga yang dibayar Eropa

Perkiraan ekonomi baru dari pemerintah Rusia mengasumsikan bahwa Rusia akan menjual gas ke Tiongkok dengan diskon tinggi selama tiga tahun ke depan. Kantor berita tersebut mengatakan bahwa harga yang akan dibayar Tiongkok jauh lebih rendah daripada harga yang ingin dikenakan Rusia kepada pembeli dari Eropa Bloomberg.

Laporan pemerintah Rusia menunjukkan bahwa Tiongkok akan membayar harga rata-rata sebesar $271,6 per seribu meter kubik pada tahun 2024 untuk gas alam yang diekspor melalui jaringan pipa Rusia.

Di sisi lain, pembeli dari Eropa dan Turki menghadapi ekspektasi harga rata-rata sebesar $481,7 untuk gas yang berasal dari jaringan pipa Rusia tahun depan. Harga-harga ini diperkirakan akan tetap datar hingga tahun 2026, menurut proyeksi yang dilaporkan oleh Bloomberg.

Rusia memperkirakan akan menjual gas ke Tiongkok rata-rata $297,3 per 1.000 meter kubik tahun ini, sementara pelanggan lain di Eropa dan Turki akan membayar rata-rata $500,6.

Sementara itu, Moskow memperkirakan raksasa energi milik negara Gazprom akan memasok gas alam senilai $400 miliar ke Tiongkok melalui jalur energi Siberia.

Hubungan ekonomi antara Rusia dan Tiongkok semakin mendalam Sejak Februari tahun lalu, ketika Vladimir Putin memerintahkan “operasi militer khusus” di Ukraina.

Ketika posisi Rusia dalam sistem ekonomi global melemah, negara ini semakin bergantung pada Tiongkok dalam perdagangan.

Ribuan perusahaan telah meninggalkan negara tersebut, menghadapi sanksi ekonomi yang bersejarah, dan sebagian besar mitra dagang Barat telah mengalihkan perhatian mereka ke negara lain, sehingga memberikan Tiongkok keunggulan.

“Jelas bahwa Rusia lebih bergantung pada Tiongkok untuk impor dan produk industri maju yang dibutuhkannya, sementara pasar Rusia memberikan sedikit peluang pelengkap bagi perusahaan Tiongkok,” Jeffrey Sonnenfeld, peneliti di Universitas Yale, mengatakan kepada Insider dalam wawancara pada bulan Juli.

READ  Sumber spyware menargetkan pejabat senior Indonesia tahun lalu

Baca Juga: CFO Tidak Boleh Mengabaikan Risiko Geopolitik di Tiongkok, Rusia, dan AS