BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UE dan AS mencapai kesepakatan tentang tarif baja dan aluminium

Amerika Serikat dan Uni Eropa telah mencapai kesepakatan tentang bea masuk yang telah diperkenalkan bolak-balik sejak 2018. Hal ini diumumkan oleh Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo dalam KTT G20 di Roma.

Kesepakatan itu akan memungkinkan beberapa produk baja dan aluminium Eropa diimpor ke Amerika Serikat secara bebas bea. Sebaliknya, menurut Raimondo, tarif yang dikenakan Uni Eropa terhadap produk-produk Amerika seperti jeans dari Levi’s dan sepeda motor dari Harley Davidson Wiski dari Kentucky.

Kesepakatan itu datang sebulan sebelum tenggat waktu penting: Uni Eropa berencana menaikkan tarif produk AS pada 1 Desember.

Menyelesaikan sengketa perdagangan dapat memastikan, menurut Raimundo, bahwa ekonomi Amerika Serikat dan Uni Eropa dapat lebih melindungi diri mereka sendiri dari kelebihan produksi global, terutama oleh China.

Akhir dari perang dagang

Tarif Uni Eropa untuk produk-produk Amerika diperkenalkan sebagai tanggapan atas tindakan yang diambil oleh Presiden Donald Trump saat itu. Pada tahun 2018, ia memutuskan untuk memungut pajak 25 persen untuk baja dan 10 persen untuk aluminium dari hampir semua negara di dunia. Pemerintahan Trump mengatakan ingin melindungi keamanan nasional.

Tetapi dengan bea masuk, Trump juga telah melepaskan perang dagang dengan Uni Eropa. Presiden Komisi Eropa saat itu, Jean-Claude Juncker, menyebut tuduhan itu “tidak dapat dibenarkan dan tidak dapat diterima”.

Pada awal tahun 2020, Sigrid Kaag, yang saat itu menjabat sebagai Menteri Perdagangan Luar Negeri, sudah melakukan negosiasi dengan Amerika Serikat untuk menaikkan sebagian tarif impor. ada di sana pada saat itu sebuah perjanjian Diakses tentang mengimpor baja laminasi, yang berarti bahwa beberapa produksi baja Tata Steel dapat dikirim kembali ke Amerika Serikat tanpa tarif.

READ  Mantan Presiden Zuma melapor ke penjara sebelum batas waktu