BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ukraina dan anjing berjalan 225 km dari Mariupol ke area aman | sekarang

Seorang pria Ukraina dan anjingnya menyelamatkan diri dengan berjalan sejauh 225 kilometer di zona perang menuju Zaporizhia. Apa yang membuat perjalanan itu lebih istimewa, tulisnya, adalah bahwa pria itu meninggalkan Mariupol yang terkepung parah Penjaga Jumat.

Biden, 61, membuat keputusan untuk pergi pada 20 April, dan mulai berjalan tiga hari kemudian. Pada saat itu, Mariupol dibom selama dua bulan dan ditutup untuk waktu yang hampir sama. “Tetapi saya pergi karena Rusia mendekati rumah saya dan mengeksekusi orang-orang selama penggeledahan rumah,” klaimnya.

Orang Ukraina itu berhasil melarikan diri dari kota dengan menghindari tentara Rusia lainnya yang membagikan makanan dan air kepada penduduk kota. Berbicara kepada surat kabar Inggris, dia mengatakan butuh berjam-jam sendirian untuk meninggalkan kota, dan dia melihat banyak mayat, lubang yang terkena dampak, dan bangunan yang hancur. Itu sementara hanya ada 5 kilometer antara rumahnya dan pinggiran kota.

Biden mengatakan dia harus menyeimbangkan celah dan waspada terhadap ranjau darat, sambil membawa anjingnya yang berusia sembilan tahun Zhu-Zhu dan 50kg barang bawaan. Dia mengutip: “Di jembatan, saya harus mengikat Zhu-Zhu ke perut saya dan berjalan 30 meter di atas balok sempit.” Penjaga Dia.

Menurut Bidin, warga Ukraina yang melarikan diri diintimidasi oleh pasukan Rusia dan separatis pro-Rusia. Misalnya, ia sempat jatuh ke tangan separatis dalam perjalanannya dan diizinkan untuk melanjutkan perjalanan hanya setelah mereka memberinya “paspor” baru.

Ngomong-ngomong, tidak jelas berapa lama Biden akan tetap aman di Zaporizhzhya: kota itu saat ini sedang mempersiapkan pertempuran besar melawan Rusia.

Perjalanan yang dilakukan pria itu dari Mariupol ke Zaporizhia.


Perjalanan yang dilakukan pria itu dari Mariupol ke Zaporizhia.

Perjalanan yang dilakukan pria itu dari Mariupol ke Zaporizhia.

gambar: Bart Jan Decker