BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemungkinan sanksi Uni Eropa terhadap mitra dagang yang melanggar perjanjian iklim atau hak-hak buruh – Politik

Pada hari Rabu, dia mengumumkan bahwa Komisi Eropa ingin di masa depan dapat menjatuhkan sanksi perdagangan terhadap negara-negara mitra yang melanggar kesepakatan bersama tentang kebijakan iklim atau hak-hak pekerja dalam perjanjian perdagangan.

“Kami ingin menjadikan perjanjian perdagangan kami sebagai pendorong perubahan positif yang lebih besar lagi,” kata Komisaris Perdagangan Valdis Dombrovskis. Kami akan memperkuat penegakan kami dan menggunakan sanksi jika komitmen bisnis atau iklim yang penting tidak dihormati.

Semua perjanjian perdagangan Eropa dengan negara ketiga sekarang berisi bab tentang pembangunan berkelanjutan, di mana perjanjian dibuat, misalnya, kepatuhan terhadap perjanjian iklim Paris atau ratifikasi perjanjian perburuhan internasional. Tetapi meskipun Uni Eropa adalah kekuatan perdagangan yang besar, dalam praktiknya tidak selalu mudah untuk mengimplementasikan perjanjian-perjanjian ini.

Inilah sebabnya mengapa Komisi ingin menerapkan sepenuhnya sistem penyelesaian sengketa dalam perjanjian perdagangan untuk bab-bab ini. Jika panel ahli menentukan bahwa suatu pihak tidak mematuhi komitmen pembangunan berkelanjutannya, pihak tersebut harus mengklarifikasi bagaimana dan kapan hal ini akan diperbaiki. Jika tidak, KPPU ingin bisa mengambil sanksi perdagangan sebagai “jalan terakhir”.

Komisi merundingkan perjanjian perdagangan atas nama negara-negara anggota. Prinsip-prinsip baru akan diterapkan dalam negosiasi masa depan dan negosiasi yang sedang berlangsung “sebagaimana mestinya”. Pembicaraan perdagangan saat ini sedang berlangsung dengan Indonesia, Selandia Baru, Australia dan India, di antara negara-negara lain.

“Kami ingin menjadikan perjanjian perdagangan kami sebagai pendorong perubahan positif yang lebih besar lagi,” kata Komisaris Perdagangan Valdis Dombrovskis. “Kami akan memperkuat penegakan kami dan menggunakan sanksi jika komitmen ketenagakerjaan atau iklim yang penting tidak dihormati.” Semua perjanjian perdagangan Eropa dengan negara ketiga sekarang berisi bab tentang pembangunan berkelanjutan, di mana perjanjian dibuat, misalnya, kepatuhan terhadap perjanjian iklim Paris atau ratifikasi perjanjian perburuhan internasional. Tetapi meskipun UE adalah negara adidaya perdagangan, dalam praktiknya tidak selalu mudah untuk menegakkan perjanjian ini, itulah sebabnya Komisi menginginkan sistem penyelesaian sengketa dalam perjanjian perdagangan dapat diterapkan sepenuhnya pada bab-bab ini. Jika panel ahli menentukan bahwa suatu pihak tidak mematuhi komitmen pembangunan berkelanjutannya, pihak tersebut harus mengklarifikasi bagaimana dan kapan hal ini akan diperbaiki. Jika itu tidak terjadi, KPPU ingin dapat mengambil sanksi perdagangan sebagai “jalan terakhir”. Komisi merundingkan perjanjian perdagangan atas nama negara-negara anggota. Prinsip-prinsip baru akan diterapkan dalam negosiasi masa depan dan negosiasi yang sedang berlangsung “sebagaimana mestinya”. Pembicaraan perdagangan saat ini sedang berlangsung dengan Indonesia, Selandia Baru, Australia dan India, di antara negara-negara lain.

READ  Sudah waktunya bagi perusahaan untuk lebih melindungi "wanita" mereka lintas batas