BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Usia batu bara perlahan akan segera berakhir

Siapa yang mengira satu atau dua tahun yang lalu, kata Ketua KTT Iklim Alok Sharma, “Kita sekarang dapat mengatakan bahwa akhir dari batu bara sudah dekat.” Tapi memang begitu, Dia berkata. “Hari ini kami menyebut batu bara sebagai sejarah.”

Ini Kamis minggu lalu, KTT internasional di Glasgow sedang berlangsung dan kemajuan tegas Preet Sharma Izin Tanda tangan para menteri dari 45 negara. Mereka berjanji untuk menghentikan penggunaan batu bara secara bertahap dan tidak membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Ekonomi besar memiliki tenggat waktu 2040, lebih kecil 2050.

Walaupun? Salah satu penandatangan dan emitor berat Indonesia memiliki reservasi pada bagian pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Cerita yang sama dengan Filipina. Dan dalam beberapa jam setelah konferensi pers, seorang menteri Polandia mengudara: Perlu diingat kita bukan ekonomi besar, jadi kita berpegang pada tanggal target 2049.

Membuat perjanjian internasional untuk mengurangi penggunaan batubara – menjelang Glasgow Ini adalah salah satu tujuan besar dari regulator Inggris. Ini masuk akal, karena batu bara adalah sumber emisi berbahaya terbesar di dunia. Dan pada saat yang sama secara politik sulit, karena pembangkit listrik tenaga batu bara merupakan sumber energi yang dapat diandalkan dan relatif mudah bagi negara-negara berkembang.

Dewan Pengungsi Norwegia Ini mengikuti langkah menuju kesepakatan tentang bahan bakar fosil paling berpolusi di dunia. Lima momen menonjol.

16 November 2017 Aliansi melawan batubara

Warga Inggris Claire O’Neill mengingat di Glasgow inisiatifnya, yang kemudian terbukti menentukan. Pada tahun 2017, O’Neill, yang saat itu menjabat sebagai Menteri Perubahan Iklim, dan rekannya dari Kanada bersama-sama mendirikan Powering Past Coal Alliance (PPCA). Aliansi yang dapat diikuti oleh negara-negara, tetapi juga pemerintah, bank, dan lebih sedikit perusahaan jika mereka berjanji untuk menghapus batubara secara bertahap pada tahun 2030. “Kami saling memberi tahu, kami banyak berbicara tentang energi terbarukan dan ke mana harus pergi. tentang apa yang ingin kita tinggalkan? Dan haruskah kita membiarkan negara-negara menjadi lebih bebas di mana mereka mendapatkan energinya? Pesan sederhana ini telah menyebar.”

Ide mereka terungkap pada September 2017 ketika keduanya bertemu di New York di PBB. Dua bulan kemudian, mereka mempresentasikan aliansi mereka Pada KTT iklim di Jerman. Para menteri segera datang kepada kami: Halo, kami juga ingin berpartisipasi, di mana kami dapat menandatangani? Itu gila.” Pada minggu yang sama, dua puluh negara mendaftar, termasuk Belanda, yang saat itu masih mendapatkan 32 persen energinya dari batu bara.

Nantinya, aliansi akan memudahkan persyaratan masuk, untuk memaksimalkan mobilitas mereka. Mereka ingin membawa pemain kunci dan partai token ke dalam perjuangan mereka melawan batu bara. Bekerja: PPCA diberi semacam peran penting. Pada tahun 2018, misalnya, kota Sydney dan Melbourne di Australia, yang berjanji untuk hanya menggunakan energi terbarukan pada tahun 2035 – akan bergabung di negara di mana pemerintah pusat masih sangat mendukung batubara. Pada 2019, Jerman akan ditambah dengan target tanggal 2038.

Ini adalah ide Eropa Utara, tidak bekerja seperti itu di banyak negara

Claire O’Neill juga yang mengemukakan ide untuk membawa KTT iklim PBB ke Inggris pada tahun 2017. Dia mengatakan Perdana Menteri Boris Johnson segera berpikir itu adalah ide yang bagus. Dan meskipun dia tidak lagi menjadi menteri, dia melihat cara berpikirnya tercermin di Glasgow: “Masalahnya adalah kita melihat semacam solusi teoretis yang ideal bagi kita untuk perubahan iklim. Dengan energi berkelanjutan 100%, semuanya listrik, sempurna dunia. Itu ide Eropa. Utara, tidak bekerja seperti itu di banyak negara. Teori saya: Pecah masalah besar menjadi bagian-bagian kecil yang berhasil dan buat perbedaan.”

READ  Tren pasar peralatan pembersih kolam renang otomatis, aplikasi baru, dan perkiraan hingga 2030

Inggris mengharapkan bahwa satu kesepakatan yang komprehensif tidak jelas kali ini, tetapi ingin membuat KTT sukses, dan karena itu mendorong untuk perjanjian terpisah, di samping negosiasi yang dilakukan oleh negara-negara dalam konteks resmi Amerika Serikat. Bangsa. Mobil, batu bara, uang, dan pohonDan Beginilah cara Perdana Menteri Johnson merangkum prioritas. Keuntungan dari perjanjian-perjanjian terpisah semacam itu adalah bahwa negara-negara yang memblokirnya tidak memiliki kendali atas perjanjian-perjanjian tersebut. Jika Anda tidak menyukainya, jangan berpartisipasi.

21 September 2021 Tidak ada lagi uang Cina

Pada pertemuan tahunan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Presiden China Xi Jinping tiba-tiba mengatakan dalam pesan video bahwa ia tidak akan lagi membiayai pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri. Tak lama kemudian, bank-bank besar China mengumumkan bahwa mereka tidak akan memberikan pinjaman untuk pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Sebuah keberuntungan. Akibatnya, tiba-tiba ternyata negara-negara yang masih memiliki rencana besar China lebih lunak di Glasgow untuk menghapus batubara secara bertahap.

Ambil Asia Tenggara: Di area ini Setidaknya tujuh puluh pembangkit listrik tenaga batu bara baru dengan uang China masih direncanakan. Di Indonesia, China akan menyumbang setengah dari pembangkit listrik baru. Tapi selama KTT iklim Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani mengatakan: Tiba-tiba Indonesia “mungkin kehabisan batu bara pada tahun 2040, jika kita mendapatkan bantuan keuangan untuk melakukan itu.” Komentarnya dianggap sebagai peretasan. Indonesia termasuk sepuluh besar di dunia dalam hal penggunaan batubara. Vietnam juga secara tak terduga menandatangani pernyataan Alok Sharma. Di sana, China akan membiayai sepuluh dari lima belas pembangkit listrik tenaga batu bara.

Baca juga: Kecanduan batu bara China adalah hambatan terbesar untuk mencapai tujuan iklim

Kendala utama adalah kecanduan arang domestik di Cina; Lebih dari setengah pembangkit listrik tenaga batu bara di seluruh dunia ada di sana. Claire O’Neill mengatakan mereka tentu saja mencoba masuk ke aliansi mereka, tetapi itu tidak berhasil dengan baik. Kami berbicara dengan beberapa kabupaten untuk melihat apakah kami bisa meyakinkan mereka. Tapi industri sering ada di tangan pejabat daerah yang sangat peduli dengan tujuan yang harus mereka capai.” Dan yang juga peka terhadap perintah dari atas.

READ  Kolom Fritz Bosch: Lebanon adalah contoh menakutkan bagi Belanda

Kemudian, setelah O’Neill menjadi menteri, koalisi terus mencoba, kata pihak lain yang bersangkutan. Haruskah mereka mencoba melalui UE? Uni Eropa mungkin merupakan pemain utama, tetapi sering dianggap sangat penting di Beijing. Jadi diplomat dari negara-negara kecil – Denmark dan Selandia Baru – melakukan perjalanan ke Cina. Namun pada bulan September, puluhan provinsi di China akan mendapat bagian listrik karena kekurangan listrik dan peningkatan permintaan setelah krisis Corona; Ini sepertinya bukan waktu. Tidak bekerja.

pertengahan oktober 2021 Lebih sedikit pembangkit listrik baru

KTT iklim semakin dekat. Para diplomat dari PPCA berusaha mendapatkan anggota baru untuk bergabung. Mereka semakin dekat ke Korea Selatan, misalnya, di mana dua provinsi “berat” berbahan bakar batu bara sudah terlibat, tetapi belum melibatkan pemerintah nasional. Para duta besar dan utusan iklim mengadakan sesi online di mana mereka menerapkan tekanan teman sebaya dan menunjukkan keinginan mereka untuk bergabung dengan Korea Selatan. Korea Selatan telah mengambil langkah-langkah yang baik, memuji duta besar Inggris pada kesempatan lain, “dan sekarang saya berharap untuk komitmen yang lebih berani dan ambisius.”

Sementara itu, segala macam laporan yang datang menunjukkan berapa banyak batubara telah mundur. Sejak perjanjian iklim Paris, permintaan global untuk pembangkit listrik tenaga batu bara baru telah ‘runtuh’ Catatan Pusat Penelitian Iklim E3G: 76 persen rencana untuk membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru telah dibatalkan. Dalam skema gigawatt mereka, negara-negara kaya mengalami penurunan penggunaan batu bara dan berencana membangun pembangkit listrik baru selama lima tahun terakhir. Di negara-negara miskin, penggunaan masih meningkat, tetapi jumlah proyek batu bara baru menyusut. Hanya di Cina penggunaan dan jumlah pembangkit listrik baru yang direncanakan meningkat.

2 November 2021 Sebuah langkah besar dari Afrika Selatan

Itu hanya kalimat dalam konferensi pers harian Alok Sharma, seperti yang dia katakan dengan santai. “Ada kesepakatan $8,5 miliar untuk membantu Afrika Selatan menyingkirkan batu bara lebih cepat.” AS, Inggris, dan UE berkontribusi pada peralihan Afrika Selatan dari batu bara ke energi terbarukan.

Penunjukan lain yang longgar, tetapi signifikan, kata Jesse Burton, yang bekerja di Afrika Selatan untuk E3G. “Belum pernah sebelumnya: kesepakatan antara pemerintah nasional dan banyak donor, dengan fokus khusus pada batu bara dan dengan fokus pada perlindungan lapangan kerja.” Di Afrika Selatan, batu bara menyumbang sekitar tiga perempat dari bauran energi, dan perubahan ini sensitif secara politik. Di tambang batu bara, di mana orang kulit hitam dieksploitasi di Afrika Selatan, oposisi terhadap apartheid tumbuh.

Kesepakatan dengan Afrika Selatan di Glasgow dilihat sebagai contoh bagi negara lain

Afrika Selatan juga takut memulai transisi dari batu bara, kata Burton, karena ada banyak contoh di mana transisi berjalan dengan buruk. Saya menyebutkan penutupan tambang di Limburg dan di Inggris pada 1980-an. “Sekarang ada harapan bahwa lebih dari 120.000 penambang akan kehilangan pekerjaan mereka. Ini adalah hal yang baik untuk memulai.” Pertambangan tidak hanya menyediakan lapangan kerja, tetapi juga, misalnya, perawatan kesehatan.

READ  Pasar sup siap makan adalah yang pertama dari jenisnya, bersaing analisis prakiraan dan prakiraan hingga 2030 - Koran Hellendthorn

Kesepakatan dengan Afrika Selatan di Glasgow dipandang sebagai contoh bagi negara lain. Meskipun Burton juga melihat bahaya dalam hal ini: “Penting untuk tidak merusak perjanjian yang luas dan multilateral dengan kesepakatan di samping. Para diplomat di Glasgow, di sisi lain, melihat ini dengan baik, seolah-olah Afrika Selatan, yang sering menampilkan dirinya sebagai juru bicara seluruh Afrika, dan kemudian melakukan intervensi secara agresif, sekarang dan kemudian sedikit lebih fleksibel.

4 November 2021 Hari Energi

Setiap hari memiliki tema khusus di Glasgow dan pada hari Kamis Powering Past Coal Alliance akan menambah 28 anggota baru. Tujuh negara dan sisanya adalah provinsi, kota dan lembaga keuangan. Ukraina, misalnya, bergabung, setelah Polandia dan Jerman, dengan kapasitas batu bara terbesar di Eropa. Hampir lima puluh negara sekarang berafiliasi. Di podium di Aula Besar, Claire O’Neill mengatakan bahwa dia bangga menjadi ibu dari seorang anak yang baru masuk sekolah: “Dapatkah Anda bayangkan apa yang akan terjadi ketika PPCA mencapai usia dewasa.”

Terlepas dari semua upaya diplomatik, Korea Selatan tidak termasuk di antara anggota baru – meskipun negara tersebut menandatangani pernyataan Sharma. Antara lain bergabung dengan PPCA, dampak emisi global akan minimal. Estonia bergabung dengan wilayah tersebut, tetapi belum memiliki lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara. Singapura adalah negara Asia pertama yang menandatangani perjanjian tersebut, tetapi hanya memiliki 2 persen batubara dalam bauran energinya. Alok Sharma memuji PPCA dan menggambarkan gerakan itu sebagai “poros di periode pra-Glasgow”. “Kami menutup pembiayaan sehingga akhir batubara sudah dekat.”

Pernyataan ini benar – terlepas dari peran pencemar Cina. Pada hari Kamis sendiri, tampaknya China meningkatkan penanganan batubara hariannya menjadi 11,88 juta ton, rekor tertinggi. Pejabat lembaga negara yang bertanggung jawab atas surat kabar cina Waktu Global. “Dalam waktu dekat kita harapkan bisa mencapai 12 juta ton per hari.”

Claire O’Neill tetap optimis bahkan tentang China. Ujung-ujungnya orang Cina hanya ingin berbisnis, katanya, jadi bagaimana jika perusahaan besar mulai meminta produk bebas batu bara? “Sama seperti kesepakatan dengan Afrika Selatan, Anda harus berpikir: Apa yang benar-benar penting bagi mereka? Jangan meminta energi mereka berkelanjutan, tetapi katakan saja Anda menginginkan batas emisi maksimum tertentu untuk produk Anda. Begitulah cara Anda masuk. pada akhirnya.”

Postscript (8 November 2021): Judul asli di atas artikel ini sangat optimis. Inilah sebabnya mengapa telah dimodifikasi.