BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Versi bahasa Arab dari “Semuanya ada di atas meja” tidak peduli dengan opini publik

Saya masih menikmati film Netflix yang saya tonton tadi malam, teman yang anehIni adalah varian bahasa Arab dari film yang kita kenal di Belanda sebagai Semuanya ada di atas meja, dengan Diederik Ebbinge dan Linda de Mol, di mana sekelompok teman memutuskan untuk mendorong batas privasi dengan berbagi semua pesan dan pesan yang masuk satu sama lain. Saat berbagi informasi pribadi, menjadi jelas bahwa teman-teman telah menyembunyikan identitas asli mereka, perselingkuhan di luar nikah atau orientasi seksual lainnya.

Beberapa versi nasional dari film asli Italia dibuat. Saya melihatnya, versi Prancis juga. Kemudian datanglah orang-orang Arab minggu ini. Saya pikir orang Arab adalah yang paling menakjubkan. Dan orang-orang Arab juga berpikir demikian, karena film itu ditonton secara massal dan orang-orang tersesat. Dan ada banyak keributan tentang itu. Banyak pemirsa yang bosan dengan kelompok pemikir bebas yang saling berpelukan, membuka botol demi botol anggur merah dan memiliki pendapat yang sangat bebas dalam hal membesarkan anak perempuan. Ini dipuji karena menempatkan misteri pergaulan bebas dan homoseksualitas dalam kerangka yang benar-benar realistis dan manusiawi. Ini mungkin sebuah drama, tetapi karakternya dapat dikenali. Kritik juga hadir, dan itu lebih besar dan lebih ganas.

Film tersebut ingin menghancurkan nilai-nilai yang melekat pada budaya Islam. Seorang wakil Mesir bertindak lebih jauh dengan melarang Netflix. Yang lain mengatakan teks asli diikuti secara membabi buta tanpa memperhatikan perbedaan lokal. Filmnya tidak asli.

Film ini memalukan

Film ini diambil di Beirut, menampilkan aktor Yordania, Mesir dan Lebanon dan dibayar oleh sebuah perusahaan investasi di Dubai. Rupanya, waktu yang tepat untuk film yang melanggar tabu.

Film ini mengingatkan saya pada percakapan saya dengan kenalan dan teman-teman di Casablanca, Beirut, Amman, Kairo dan Damaskus. Orang-orang muda dengan pendidikan tinggi yang, meskipun mereka dapat memilih profesi di Barat, merasa terhubung erat dengan tanah air mereka. Mereka tahu bahwa mereka adalah gagak putih di komunitas mereka, dan mereka merasa diinginkan oleh pendidikan dan status mereka, dan mereka juga tahu bahwa orientasi seksual atau gaya hidup Barat membuat mereka curiga. Itu selalu merupakan kompromi.

Terlepas dari kegagalan Musim Semi Arab, mereka bersikeras untuk percaya bahwa suatu hari nanti nilai-nilai universal akan mengakhiri sektarianisme, xenofobia, dan intoleransi. Apa yang mereka katakan mereka bagikan secara pribadi, dunia luar tidak perlu tahu. Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak orang dari generasi ini telah pergi. Dan sekarang di film ini ada seorang istri yang mengeluarkan celana dalamnya dari bawah gaunnya dan memasukkannya ke dalam tas tangannya. Di mana sang ayah berbicara terus terang dengan putrinya tentang seksualitas. Di mana teman menjadi orang asing satu sama lain, yang sering terjadi dalam masyarakat di mana Anda tidak dapat mempercayai siapa pun, karena negara menguping dan mengendalikan semua orang dan segalanya.

Film ini membuat malu berbicara tentang apa yang membuat kita malu. Dalam hal ini, ini adalah film yang tidak tahu malu, karena tidak peduli dengan opini publik. Film ini diumumkan kepada publik, dipimpin oleh aktris dan sutradara Nadine Labaki.

Abdelkader Benali (1975) adalah seorang penulis. Pada tahun 1996 ia memulai debutnya dengan Wedding by the Sea, dan pada tahun 2003 ia memenangkan Hadiah Sastra Libris untuk novelnya De langwachte. Dia menulis kolom untuk Trouw setiap dua minggu. Baca di sini lagi.

READ  Merek fesyen Xandres mengambil langkah ke Jerman, pengusaha positif tentang keuntungan 2021 dan pers toko web menginginkan pengiriman lebih cepat