BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Voorburgs Dagblad | Dong Dong Fair dibuka kembali setelah dua tahun hiatus

Edisi ke-62 dari acara Indonesia terbesar di Belanda, Dong Tong Fair, dimulai hari ini di Maliveld.

Acara dibuka dengan ‘Naku Naku’ oleh Dubes RI Babak Mayerbas dan Alderman Ekonomi Saskia Bruins. Dong Dong Fair adalah perpaduan kontemporer Timur dan Barat, pameran internasional, acara makanan, dan festival budaya yang diselenggarakan di paviliun bertema.

“Saya sangat senang dapat membuka kembali pintu Pameran Dong Tong,” kata direktur festival Seam Poon. “Reaksi antusias dan positif dari orang-orang sebelum pembukaan dan hari ini sangat bagus bagi saya. Kami harus bekerja keras selama dua tahun terakhir, tetapi kami benar-benar menantikan beberapa hari ke depan. Kami membawa mereka dalam perjalanan penemuan melalui Asia Tenggara di ibu kota dunia India, Den Haag.”

Teks berlanjut di bawah foto.

Dulu dan sekarang

Dong Dong Fair berfokus pada budaya India dan Indonesia dulu dan sekarang. Ada musik dan tarian di Dong-Tong-Podium, presentasi buku, wawancara dan talk show di Studio Dong Tong dan demo masak di Culinary Hall. David van Reybrouck, Ernst Jans, Francis Kuik, Jasper Blom, Jazzmastermania, Marion Blum dan Vanaja van der Leiden adalah bagian dari pertunjukan. Di antara elemen program, kunjungan komprehensif ke Eetwijk dapat dilakukan, di mana hidangan klasik Indonesia seperti Nasi Rams dan Speckok tersedia dalam berbagai masakan daerah Indonesia.

Foto: Serge Lichtenberg

READ  Walikota Aboutaleb mengunjungi konferensi tingkat tinggi kota-kota besar di Indonesia minggu ini