BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warga sipil dievakuasi dari pabrik Azovstal yang terkepung di Mariupol

Masih ada pertempuran sengit di sekitar pabrik. Menurut sumber Ukraina, sekitar seribu warga sipil berada di lorong bawah tanah dan bunker di lokasi pabrik. Rusia, pada bagiannya, mengatakan bahwa 2.500 tentara Ukraina dan tentara bayaran bersembunyi di sana. Mereka menolak untuk menyerah.

Walikota Mariupol yang tidak lagi berada di kota, Dia mengatakan kepada BBC Bahwa orang-orang di kompleks berada di ambang hidup dan mati. “Orang-orang menunggu dan berdoa untuk penyelamatan,” kata Walikota Bogchenko. “Sulit untuk mengatakan berapa hari atau jam yang tersisa untuk menyelamatkan nyawa.”

Saksi cerita

mingguan Jerman dari cermin Saya berhasil menghubungi tujuh orang di kompleks Azovstal. Mereka melaporkan penembakan, penembakan, dan kekurangan makanan dan air yang parah.

Olena, seorang wanita 57 tahun yang telah berada di ruang bawah tanah pabrik selama dua bulan, mengatakan kepada majalah itu bahwa lampu tidak lagi berfungsi di mana-mana. “Masih ada cahaya di bunker kami, tapi tidak di bunker kami yang lain. Mereka juga tidak punya makanan lagi.”

Valeriga, yang bertarung dengan batalion Azov, mengatakan bahwa perawatan medis juga menarik. Rumah sakit darurat didirikan, tetapi tidak ada lagi obat-obatan atau antibiotik. Dia mengatakan kepada majalah Der Spiegel, “Para prajurit datang ke sini dengan anggota badan mereka hilang atau mereka terluka oleh pecahan peluru.” “Bahkan jika operasi berhasil, ada risiko tinggi bahwa pasien akan mengalami infeksi atau septikemia. Banyak tentara tidak akan selamat kecuali mereka segera dievakuasi. Yang lain sekarat di depan mata kita.”

Senin lalu, Batalyon Azov yang sama membagikan foto-foto ruang bawah tanah di bawah pabrik baja ini. Situasinya sekarang lebih serius:

READ  Kesepakatan damai hanya akan datang jika Putin kalah