BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“We Were Awful” – Ilmuwan Menjelajahi Dinosaurus Colosseum

“We Were Awful” – Ilmuwan Menjelajahi Dinosaurus Colosseum

Situs Colosseum dilihat dari atas. Batu-batu horizontal sekarang hampir vertikal, memperlihatkan ratusan jejak pada jari-jari batu tahan. Lesung pipit di permukaan batu adalah jejak dinosaurus. Kredit: Foto oleh Patrick Druckenmiller

Ilmuwan dari University of Alaska Fairbanks telah menemukan dan mendokumentasikan situs pelacakan dinosaurus terbesar yang diketahui di Alaska. Terletak di Taman Nasional dan Cagar Alam Denali, situs cantik ini dijuluki “The Colosseum” oleh para ahli.

Mencakup setara dengan satu setengah lapangan sepak bola, Colosseum adalah kumpulan strata batuan yang mengesankan, masing-masing menyimpan kekayaan jejak kaki dinosaurus. Situs ini memberikan catatan sejarah yang komprehensif tentang berbagai dinosaurus menggolongkan yang tumbuh subur di tempat yang sekarang dikenal sebagai pedalaman Alaska, kira-kira 70 juta tahun yang lalu. Temuan para peneliti dan deskripsi terperinci tentang coliseum disajikan dalam makalah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Biologi Sejarah.

“Ini bukan hanya satu tingkat batu dengan jejak,” kata Dustin Stewart, penulis utama makalah dan mantan mahasiswa pascasarjana di UAF, yang menerbitkan makalah tersebut sebagai bagian dari tesis masternya. “Ini urutan waktu. Sejauh ini, Denali memiliki situs pelacakan lain yang diketahui, tapi tidak sebesar ini.”

Pada pandangan pertama, situs tersebut tampak biasa-biasa saja dalam konteks lanskap taman yang luas: hanya tonjolan batu berlapis yang menjulang setinggi 20 lantai dari dasarnya.

“Ketika rekan kami pertama kali mengunjungi situs tersebut, mereka melihat jejak dinosaurus di dasar tebing besar ini,” kata Pat Druckenmiller, penulis senior makalah dan direktur Museum Utara Universitas Alaska. “Ketika kami pertama kali keluar, kami juga tidak melihat banyak.”

Stewart ingat saat pertama kali merasa frustrasi ketika dia mendekati lokasi tersebut pada akhir perjalanan tujuh jam. Kemudian senja mendekat dan tim melihat lagi.

Jalur theropoda

Jejak dinosaurus besar pemakan daging, kemungkinan dari Tyrannosaurus. Gambar dibuat dengan mengambil banyak foto dari sudut yang berbeda untuk menghasilkan rendering trek 3D, disorot dengan warna. Kredit: Foto oleh Dustin Stewart

“Saat matahari benar-benar miring dengan tempat tidur itu,” katanya, “berhembus.” “Segera kami semua ketakutan, dan kemudian Pat berkata, ‘Ambil kameramu.’ Kami ketakutan.”

Terlambat pucat Periode, tebing yang membentuk Colosseum adalah endapan di tanah datar di dekat lubang air di dataran banjir besar. Ketika lempeng tektonik Bumi bertabrakan untuk membentuk Pegunungan Alaska, tanah yang sebelumnya datar tertekuk dan miring secara vertikal, memperlihatkan lereng yang dihiasi dengan jejak.

Jejaknya adalah campuran dari cetakan yang mengeras di tanah liat kuno dan cetakan lintasan yang dibuat saat sedimen mengisi lintasan dan kemudian mengeras.

“Mereka cantik,” kata Druckenmiller. “Kamu bisa melihat bentuk jari kaki dan tekstur kulitnya.”

Selain jejak dinosaurus, tim peneliti menemukan fosil tumbuhan, serbuk sari, dan bukti tiram air tawar dan invertebrata.

“Semua petunjuk kecil ini telah menyatukan seperti apa lingkungan secara keseluruhan,” kata Stewart.

Jejak Hadrosaurus

Close-up di salah satu dinding menunjukkan beberapa lekukan jejak kaki hadrosaur. Kapak es di kiri bawah bingkai panjangnya sekitar 3 kaki, demi skala. Kredit: Foto oleh Patrick Druckenmiller

Dia mengatakan daerah itu merupakan bagian dari sistem sungai besar, dengan kolam dan danau di dekatnya. Iklim di kawasan itu jauh lebih hangat daripada saat ini, seperti di Pacific Northwest. Ada pohon jenis konifera dan gugur, beberapa pakis dan ekor kuda.

Berdasarkan jejak, berbagai dinosaurus remaja hingga dewasa telah sering mengunjungi daerah tersebut selama ribuan tahun. Yang paling umum adalah dinosaurus pemakan tumbuhan besar berparuh tanduk. Tim juga mendokumentasikan predator langka, termasuk raptor dan tyrannosaurus, serta burung kecil yang mengarungi.

Setiap tahun, ribuan orang mengunjungi Taman Nasional dan Cagar Alam Denali, kata Druckenmiller, untuk menikmati lanskap dan lingkungan yang indah. “Sungguh menakjubkan mengetahui bahwa sekitar 70 juta tahun yang lalu, Denali memiliki flora dan fauna yang sama mengesankannya.

“Itu hutan,” katanya, “dan penuh dengan dinosaurus.” “Ada dinosaurus berlarian di sekitar Denali yang ukurannya berkali-kali lipat dari beruang coklat terbesar di luar sana hari ini. Ada burung pemangsa. Ada reptil terbang. Ada burung. Itu adalah ekosistem yang menakjubkan.”

Denny Capps, seorang ahli geologi di taman tersebut, mengatakan melestarikan situs fosil seperti amfiteater adalah bagian penting dari misi Layanan Taman Nasional.

“Di satu sisi, kita harus melindungi situs penggalian kelas dunia seperti Colosseum dari gangguan dan pencurian,” katanya. “Di sisi lain, kami mendorong pengunjung untuk menjelajahi fosil dalam konteks geologis mereka sendiri untuk lebih memahami evolusi lanskap dan ekosistem sepanjang waktu, sambil membiarkan mereka tidak terganggu untuk diapresiasi orang lain.”

Druckenmiller berencana untuk terus bekerja sama dengan National Park Service untuk mempelajari Coliseum dan situs jalan setapak lainnya.

“Penelitian kami di trek di taman melengkapi pekerjaan kami pada tulang dinosaurus yang kami kumpulkan di Alaska utara, di sepanjang Sungai Colville,” kata Druckenmiller. Denali National Preserve adalah kawasan kelas dunia untuk jejak dinosaurus. Masih ada eksplorasi seumur hidup yang akan datang, dan saya tidak bisa tidak bertanya-tanya kejutan apa lagi yang menunggu.”

Referensi: “Asosiasi Iktiologi, Vertebrata, dan Paleoekologi dari Situs Pelacakan Dinosaurus Alaska Terbesar yang Diketahui di Cantwell (Maastrichttan) Formasi Kapur Taman Nasional dan Cagar Alam Denali” oleh Dustin G. Stewart, Patrick S. Druckenmiller, Gregory M. Erickson, Jeff A .Benovitz, Denny M. Capps , Cassandra L. Knight, Kevin C. May and Paul J. McCarthy, 27 Juli 2023, Biologi Sejarah.
DOI: 10.1080 / 08912963.2023.2221267

Studi ini didanai oleh National Science Foundation dan National Park Service.

READ  Rekonstruksi otot 3D mengungkapkan 'Lucy' berusia 3,2 juta tahun dapat berdiri tegak seperti manusia modern