BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

75 Tahun Merdeka, Tapi Indonesia Masih Jauh Dari Dulu |  berita RTL

75 Tahun Merdeka, Tapi Indonesia Masih Jauh Dari Dulu | berita RTL

Ketika Sukarno dan pejuang kemerdekaan lainnya mendeklarasikan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945, 300 tahun pemerintahan kolonial Belanda dan tiga tahun pendudukan Jepang telah mendahuluinya. Bagaimana keadaan negara ini setelah 75 tahun? Kami bertanya kepada Edwin Moobrock, mantan reporter yang rutin berkunjung ke Indonesia.

Pesta besar di Indonesia?

Hari Kemerdekaan adalah hari yang penting, apalagi sekarang sedang merayakan 75 tahun. Lagu kebangsaan Indonesia Raya terdengar dimana-mana. Bus berhenti dan sirene berbunyi, pada pukul 10.17, saat Sukarno memproklamirkan kemerdekaan. 17 Agustus 1945 .

Karena Corona sekarang dirayakan dengan sangat terbatas. Biasanya ada parade besar di kota-kota. Ada juga pesta lingkungan dengan kue dan makanan ringan. Di Jakarta ada pesta resmi yang disertai parade. Bendera dikibarkan oleh seorang siswa yang dilatih beberapa minggu sebelumnya. Perwakilan kedutaan dan mantan presiden telah hadir.

Raja sebelumnya meminta maaf atas masa lalu kolonial.

Terkadang mereka berjalan-jalan dengan tongkat bambu sebagai olahraga. Karena kekurangan senjata, batang bambu tersebut juga digunakan untuk mengusir Belanda. “

Apa pendapat masyarakat Indonesia tentang Hari Kemerdekaan? Untuk penindasan Belanda?

“Masyarakat tidak lagi terlalu fokus pada pemerintahan kolonial Belanda, tapi lebih pada kemerdekaan. Belanda lebih memikirkan masa lalunya sendiri dan tentu saja dengan kepolisian setelah proklamasi kemerdekaan.

Belanda sedang menyelidiki apa yang terjadi. Indonesia seharusnya tidak melakukan hal itu. Penelitian Belanda memaksa negara tersebut untuk melihat kembali masa lalunya. Masa pemerintahan Diktator Sukarto selama 32 tahun termasuk represi.

Tindakan polisi

[Antaratahun1945dan1949Belandadengangigihmenolakkemerdekaandanberusahamenggantikannyadengankekerasanyangdisebuttindakanpolisiyangkedengarannyalebihbersimpatidaripadaperang[1945மற்றும்1949க்குஇடையில்நெதர்லாந்துசுதந்திரத்தைகடுமையாகஎதிர்த்ததுமற்றும்பலத்தால்அதைமாற்றமுயற்சித்ததுஅவைபொலிஸ்நடவடிக்கைகள்என்றுஅழைக்கப்பட்டனஇதுபோரைவிடஅனுதாபமாகத்தெரிகிறது

Pada akhirnya, di bawah tekanan internasional, Den Haag mengalah dan menyerahkan kedaulatan pada tanggal 27 Desember 1949. Tanggal tersebut sudah lama dianggap sebagai momen kemerdekaan Indonesia. Baru pada tahun 2005 perubahan ini terjadi dan Belanda menetapkan tanggal 17 Agustus 1945 sebagai Hari Kemerdekaan.

READ  Perbarui Internasional | Struck absen pada game pertama, dengan Asante mulai dari bangku cadangan untuk junior Belanda

Anda masih rutin ke sana, bagaimana mereka melihat Belanda sekarang?

“Belanda sama sekali tidak marah karena masa penjajahannya. Kadang-kadang sopir taksi mengungkitnya, tapi tidak dalam arti negatif. Saya pernah menonton film Max Havelaar yang dibintangi orang Indonesia. Saya sedikit malu, tapi orang Indonesia. berkata kepadaku: Kamu belum lahir, kan?

Saya juga melaporkan berita RTL di Rawagade di mana para janda menerima kompensasi setelah suaminya ditembak mati oleh Belanda. Sama halnya di Sulawesi. Tapi tidak masalah karena saya dari Belanda. Belanda tentu tidak punya citra buruk di Indonesia.

Di masa lalu, masa kolonial terkadang menimbulkan ketegangan politik. Belanda cenderung menuding Indonesia. Mereka tidak sepenuhnya bahagia di Jakarta.

Bagaimana keadaan Indonesia setelah 75 tahun kemerdekaan?

“Indonesia masih jauh dari harapan. Dengan 268 juta penduduk, terdapat potensi yang sangat besar. Negara ini memiliki banyak sumber daya alam. Jika kita menanamnya, maka kita akan tumbuh.

Masalahnya, pada masa Sukarto, hanya sedikit orang yang mendapat manfaat dari kekayaan tersebut. Korupsi sangatlah besar dan telah terjadi. Seperti perbedaan antara kaya dan miskin. Meskipun jutaan orang hidup di bawah garis kemiskinan, masih banyak orang yang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan uang mereka.

“Dalam beberapa tahun terakhir, kelas menengah semakin kuat. Indonesia telah berhasil mengangkat lebih banyak orang keluar dari garis kemiskinan. Namun virus corona mendorong jutaan orang kembali ke jurang kemiskinan.

Kelaparan atau Corona

Seperti negara-negara lain, perekonomian Indonesia juga terkena dampaknya. Ada program bantuan pemerintah, tapi tidak di Belanda. Di Indonesia, banyak orang yang harus keluar rumah untuk mencari uang untuk makan sehari-hari. Maka Anda punya pilihan antara kelaparan atau corona. Anda melihat pemerintah Indonesia berjuang antara ekonomi dan kesehatan.”

READ  Ryan Cook telah ditunjuk sebagai pelatih sementara tim kriket putra Belanda

“Banyak orang yang percaya pada Presiden Jokowi. Mereka percaya bahwa dia akan berhasil mentransformasikan negara dari luar elit politik. Tapi Jokowi harus berada di antara elit politik dan kelompok Muslim yang vokal. Memimpin dengan tegas berarti tidak berhubungan dengan negara, tapi tidak semua orang peduli.

Ada perbedaan besar antara si kaya dan si miskin

Indonesia mempunyai potensi untuk tumbuh menjadi salah satu negara dengan perekonomian terbesar di dunia. Misalnya saja korupsi, kesenjangan besar antara si kaya dan si miskin, dan negara harus melakukan sesuatu untuk meningkatkan pendidikan. “