BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dwight mempersembahkan 'Terpesona – kembali ke Indonesia' di NPO3

Dwight mempersembahkan 'Terpesona – kembali ke Indonesia' di NPO3

Dwight van van de Vijver menjalani perjalanan yang luar biasa musim panas lalu. Sebagai pembawa acara 'Terpesona – Kembali ke Indonesia', Amy melakukan perjalanan kembali ke koloni lama kami bersama Gail dan August untuk mencari sejarah bersama. Dwight: “Ada dua juta orang yang memiliki ikatan dengan Indonesia dan membawa serta sejarah kolonial kita. Orang-orang yang terinspirasi membantu satu sama lain untuk lebih memahami satu sama lain dan menjadi lebih dekat.”

Dwight: “Saya merasa bahwa perjalanan ke Indonesia sangat istimewa, namun perlu. Merupakan suatu kehormatan untuk menceritakan sejarah kita yang terlupakan melalui kisah nyata dari orang-orang nyata. Pentingnya perjalanan ini adalah bahwa kita hidup dalam masyarakat. Di satu sisi di sisi lain, kami menyukainya, tapi menurut kami ini berbeda, dan ini adalah bagian dari hidup kami. Titik awalnya adalah bahwa kita semua dipandang sebagai benar dan salah, namun pertanyaannya saat ini adalah dari mana aturan tidak tertulis itu berasal. dari? Diborgol, kembali ke Indonesia Mari kita ungkapkan.”

Peran yang berbeda

Pada tahun 2020, Dwight kembali ke Suriname untuk tampil Borgol – kembali ke taman. Meskipun terdapat kesamaan antara perjalanan ke Indonesia dan Suriname, Dwight mengalami perjalanan terakhir dengan cara yang sangat berbeda. “Selama perjalanan ke Suriname saya setengah menjadi tuan rumah dan setengah peserta, dan di Indonesia peran saya berbeda. Saya berperan sebagai pemandu peserta di belakang kamera. Kadang-kadang saya merasa seperti kakak bagi Amy, August, dan Gayle. Indonesia Saya terkadang harus menyampaikan pesan-pesan yang sulit atau mengecewakan, saya tidak membicarakannya, namun selalu dengan cara yang menghubungkan dan menghibur.”

Borgol - Indonesia - August Gayle dan Dwight bersama Emmy

Dari kiri ke kanan Dwight van de Vijver, Emmy, Yulia, August dan Gayle.

Sejarah yang menyakitkan

Keterusterangan pun sepertinya menjadi benang merah dalam serial tersebut Manset tangan. Tidak ada masalah yang dihilangkan dan bagian sejarah yang menyakitkan disebutkan dan didiskusikan tanpa diskusi lebih lanjut. Misalnya, sejarawan Yulia Batopang berbicara tentang banyaknya pemerkosaan terhadap perempuan muda di kamp konsentrasi. Kenyataan yang menyakitkan, peserta Emmi dan neneknya harus mengalami nasib tersebut.

Borgol - Indonesia - Emmy dan Yulia

Amy bersama Yulia, sang sejarawan, di bekas kamp Jepang milik neneknya.

Dwight: “Di masa lalu, cerita-cerita dibuat oleh orang Belanda dan orang Indonesia dengan sangat baik. Para penindas Belanda mengarang cerita untuk menggambarkan diri mereka sebagai orang yang lebih rendah. Mereka menggunakan istilah-istilah lain yang menyenangkan. Misalnya, orang-orang bukan tentang pelayan dan orang-orang yang diperbudak.

Di sisi lain, ada sikap diam di India: tidak ada perdebatan tentang apa yang terjadi. Mereka tidak ingin menularkan rasa sakit itu kepada anak-anaknya dan berusaha melindungi mereka, namun mereka juga tidak sadar bahwa mereka melakukannya dengan tetap diam. Generasi muda masa kini bisa mendapatkan manfaat dari sesuatu. Segala sesuatu yang mereka dapatkan melalui media sosial bersifat mentah dan langsung. Jadi mereka juga bisa menangani sejarah ini dan membicarakannya. Itu sebabnya kami melakukannya di seri ini.

Genosida di Banda

Sisi gelap dari sejarah kita yang disebutkan dalam serial ini adalah Genosida Banda. Belanda mengklaim memonopoli perdagangan pala di Kepulauan Banda. Penduduk tidak menyerah dan perdagangan pala ke negara-negara Eropa lainnya terus berlanjut. Ekspedisi hukuman dilakukan di bawah kepemimpinan JP Coen, yang hampir seluruh pulau dibantai. Dari 15.000 penduduk, hanya 1.000 yang selamat. Saat ini kita menyebutnya genosida. Jadi kunjungan Dwight ke Kepulauan Banda menarik.

Dwight: “Di Banda kami mengunjungi perkebunan pala yang didirikan pada masa VOC dan masih dimiliki oleh keluarga van den Broek. Mereka masih memasok pala ke Amsterdam. Sungguh pengamatan yang mengharukan, apalagi Anda tahu betapa kuatnya sejarahnya. Kepulauan Banda.”

Amba sayang

Berbeda dengan momen-momen berat dan terguncang selama perjalanan, ada pula pertemuan unik. Bagi Dwight, kunjungan ke Ambon sangat menyentuh hatinya. “Saya meneteskan air mata di Ambon saat menerima Gayle di desanya. Saat dia datang, seluruh desa berubah. Ada musik dan tarian, anak-anak ingin menyentuhnya. Romantis sekali. Indah sekali melihatnya. . Dan itu – meskipun tinggal di belahan dunia lain – dia ada di sana, jadi Anda benar-benar memiliki dua dunia yang bisa hidup.

Senang rasanya bisa kembali ke Indonesia. Sungguh sebuah anugerah bisa tampil di televisi. Ditambah lagi, tentu ada aspek sosialnya; ada dua juta orang yang punya ikatan dengan Indonesia dan sejarah kolonial kita. Ini membantu kita memahami satu sama lain. satu sama lain dengan lebih baik dan menjadi lebih dekat satu sama lain.

Saksikan 'Captivated – back to Indonesia' di NPO 3 setiap Kamis pukul 22.15 mulai tanggal 2 November.

READ  Pakaian sepeda motor REVIT mengakuisisi spesialis menjahit Italia Virgos - Nieuwsmotor.nl