BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Anak-anak yang tertawa Polly dapat berkembang selama bertahun-tahun lagi’

Umum

(oleh Leo Bolhujes)

CAMPES – Marino van der Stare (58) telah kembali dari perjalanan ke Polly tercinta. Dia menghabiskan beberapa minggu di pulau Indonesia bersama istrinya Esther melintasi Ice Dot and Dis di Pusat Rehabilitasi Anak di Smiling Kids Bali. Ini adalah nama baru dari center dimana Sahabat yang bersemangat telah menjadi duta selama bertahun-tahun.

Nama yayasan di Indonesia sama seperti sekarang di Belanda, dan struktur organisasinya diperbaiki. Struktur komite yang baru telah membuatnya lebih demokratis dan efektif. Tim telah berkembang di samping guru dan fisioterapis yang memberikan layanan dukungan seperti mengumpulkan dan memulangkan lebih dari delapan puluh anak cacat yang saat ini menerima perawatan. Uang untuk yayasan sebagian besar berasal dari Belanda dan kemudian sebagian besar dari perusahaan. Marino secara aktif mencari uang sponsor dari pengusaha dan juga menerima sumbangan pribadi. Perubahan terbaru telah meletakkan dasar yang baik untuk tahun-tahun mendatang.

Marino memulai “petualangan” Polinesianya pada 2013. Yayasan itu sudah berumur sepuluh tahun. De Compenor adalah seorang agen real estat yang sibuk, tetapi dia sangat terpengaruh. Setelah enam bulan perawatan, saya memutuskan untuk bersantai di Polly, di mana saya sudah berlibur. Pergi ke sana seperti pulang ke rumah. Selain damai dan tenang, saya juga mencari kegiatan sebagai relawan. Saya pikir akan luar biasa untuk menggunakan kualitas saya sebagai manajer fisioterapi dan rehabilitasi kepercayaan untuk anak-anak cacat, misalnya setelah kecelakaan atau karena mereka lahir dengan kaki pengkor. , Terbang ke Indonesia tiga kali untuk membimbing tim.

Sabar dan cinta

Pusat di daerah tersebut mengkhususkan diri dalam pengobatan kelainan pinggul, lutut dan kaki. Di perusahaan di wilayah Lovina, anak-anak datang berobat untuk jangka pendek atau panjang, misalnya diberikan kawat gigi atau tongkat. Pembedahan juga dilakukan di bawah bendera Pusat Medis Universitas Utrecht. Menurut Marino, kebutuhan akan bantuan lebih buruk lagi karena penghinaan besar yang terjadi dalam kasus anak-anak cacat. “Ini ada hubungannya dengan kepercayaan umat Hindu bahwa ini adalah akibat dari karma buruk. Dibutuhkan upaya untuk meyakinkan orang tua tentang manfaat pengobatan. Komitmen tim luar biasa. Orang-orang melakukan pekerjaan mereka dengan penuh kesabaran dan cinta.

READ  'Harapan meletakkan dasar bagi kehidupan'

Tempat kerja komunitas

Lima tahun lalu, perusahaan berada dalam situasi manajemen dan keuangan yang buruk. Penutupan semakin dekat. Namun, upaya Marino telah memungkinkan awal yang baru, dengan bantuan rumah sakit terdekat, yang memberikan bantuan medis. Yayasan Bersertifikat ANBI telah mendanai pendirian Klub 100, yang memiliki lebih dari seratus sponsor, dan angka 100 mewakili kontribusi tahunan kepada klub. Marino: ”Kami berencana membangun bengkel penampungan di mana anak-anak bisa bekerja dan mendapatkan uang. Dengan hasil dari lokakarya ini, kami berharap Yayasan dapat menghidupi dirinya sendiri dalam skala besar.

Ingin tahu lebih banyak atau berdonasi? Lihat www.SmilingKidsBali.org atau kunjungi Marino, Telp. Hubungi 06-144 26 160 / lakukan whatsapp.