BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Anda dapat menunjukkan ini setiap minggu dengan paket ini”

Bradbinder mengungguli Enia Pastianini dan Marc Marquez pada balapan MotoGP di Sirkuit Internasional Lucille | © Gambar KTM – Foto Terpolarisasi

Brad Binder finis kedua dalam balapan MotoGP pertama tahun ini di Qatar pada hari Minggu. KTM mungkin tidak dalam kondisi yang sangat baik selama tes, tetapi Binder yakin dapat menunjukkan hal yang lebih baik dengan RC16 tahun ini.

Perbedaan antara 2021 dan 2022 di Sirkuit Internasional Lucille di Qatar sangat besar untuk KTM. Satu-satunya tes musim dingin diadakan di Qatar pada tahun 2021, diikuti oleh dua akhir pekan Grand Prix dan akhirnya sembilan hari di trek yang sama.

Keluhan tentang ban Michelin baru terus berlanjut, meskipun hasil KTM terbaik di P13 di balapan pertama dan KTM terbaik di P8 di balapan kedua tidak menjadi bencana. Bagaimanapun, Sirkuit Internasional Lusail sekarang dinobatkan sebagai salah satu trek terburuk pabrikan Austria, dan mereka senang akhirnya meninggalkan negara itu beberapa minggu kemudian.

Tes musim dingin tahun ini juga tidak berjalan dengan baik, dan ekspektasi untuk KTM di Qatar tidak terlalu tinggi. Namun, Brad Binder langsung memasang kartu namanya ke FP1 dengan waktu fold yang cepat. Setelah FP2, KTM tidak masuk sepuluh besar, jadi tidak menjanjikan.

Namun, pada Sabtu malam, Binder mampu mencatat waktu putaran ketujuh di babak kualifikasi, salah satu hasil kualifikasi terbaiknya hingga saat ini di kelas MotoGP. Tempat ketujuh tidak terlalu buruk, terutama karena Binder menjadi ‘pengemudi hari Minggu’ yang sesungguhnya.

Pemain Afrika Selatan itu membuktikannya karena dia dalam performa bagus sejak awal. Binder keluar dengan baik dan langsung finis ketiga di belakang pembalap Repsol Honda Paul Esbergo dan Mark Marquez. Pada lap keenam, Marquez sedikit melebar, membuat Binder menempati posisi kedua, lalu mengejar Espercaro.

READ  Penangkapan kupu-kupu dipaksa masuk ke kamp konsentrasi di hutan New Guinea

Sayangnya, itu tidak berhasil, sehingga ketika Bastianini melewatinya, penyelesaian panggung tampak maksimal. Lima ronde sebelum final, Binder memanfaatkan kesalahan Esperco, yang mendorongnya ke urutan kedua. Ini adalah platform MotoGP ketiganya setelah dua keberhasilannya di Brno 2020 dan Austria 2021. Hasil yang bagus untuk Afrika Selatan di balapan pertama tahun ini, tidak ada yang sempurna di masa lalu.

Brad Pengikat: “Awalnya benar-benar luar biasa bagus. Saya tahu saya biasanya memulai dengan baik tahun lalu, tapi itu bahkan lebih baik. Ketika saya naik dan melintasi benteng di depan saya, saya tahu saya berada di tempat yang tepat. Di Tikungan 1 saya sudah masuk tempat ketiga. , saya juga mencoba mengikuti orang-orang di depan saya.

Untuk perjalanan, itu adalah balapan terbaik yang pernah saya adakan di kelas MotoGP. Qatar selalu menjadi salah satu sirkuit terlemah kami, jadi jika Anda mengatakan setahun yang lalu bahwa kami akan berada di atas panggung di sini, saya tidak akan mengandalkannya. Saya perhatikan ada sedikit keraguan sampai saat ini. Pada titik tertentu, kontrol traksi mendorong saya sedikit ke belakang sehingga saya tidak memiliki akselerasi yang saya butuhkan. Tentu saja Anda tidak bisa mengubahnya di balapan, jadi sayang kami tidak segera menemukannya.

Kami pasti bisa maju di banyak bidang, tetapi saya memiliki tim yang hebat di belakang saya. Awal musim ini luar biasa dan sekarang kami harus fokus. Paketnya masih baru, jadi masih perlu dibenahi, potensinya masih banyak, dan semoga bisa lebih baik lagi.

Saya ingin mengatakan bahwa kita tidak bisa lagi bersaing dengan minggu pertama minggu ini. Tapi tentu saja saya tidak ingin mengutuk apa pun. Sejujurnya saya pikir kami dapat bersaing untuk posisi yang lebih tinggi setiap minggu dan mesin bekerja dengan baik. Dan saya sekarang memiliki perasaan yang lebih baik di bagian depan mesin, yang merupakan langkah yang lebih besar dari tahun lalu. Sekarang jika kami dapat meningkatkan nuansa belakang, saya pikir kami memiliki set yang bagus.

Seperti yang disebutkan, segalanya tidak berjalan baik untuk Binder dan KTM, terutama setelah tes pertama di Sirkuit Internasional Sebang di Malaysia. Namun, Austria tidak beristirahat dan bekerja keras untuk mendiagnosis masalah sebelum tes musim dingin kedua seminggu kemudian di sirkuit baru Pertamina Mandalica International Street di Indonesia.

READ  Minum dari Botol India: Penduduk Kent menggabungkan upcycling dengan desain

Brad Pengikat: “Memang benar saya tidak begitu senang ketika kami meninggalkan Chepauk. Saya tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi tim memiliki waktu untuk menganalisis semuanya dan mereka dengan cepat mempelajari apa yang harus dilakukan untuk memperbaiki masalah. Di Mandalika, langsung terlihat bahwa mesinnya telah ditingkatkan secara signifikan. Namun, mesinnya masih baru, dan kami harus banyak belajar, dan saya pikir kami bisa mencapai kapasitas penuh melalui pengujian. Saya tidak bisa cukup berterima kasih kepada mereka. Lagu ini sangat sulit bagi kami, jadi sulit dipercaya kami berada di atas panggung di sini.”

Dari luar, perubahan pada KTM RC16 tidak terlihat jelas, tetapi sangat besar untuk Binder.

Brad Pengikat: “Sekarang mesin bekerja dengan sangat baik. Tahun lalu, bagian depan cepat kehilangan cengkeraman saat berbelok di tikungan. Sekarang saya bisa melepaskan rem depan lebih baik dan memutar mesin lebih jauh untuk kecepatan menikung yang lebih tinggi. Ini membuat perbedaan besar dan memberikan banyak kepercayaan diri. karena Anda tidak harus benar-benar berada di setiap sudut.”

Binder dan Red Bull adalah awal yang baik untuk tim KTM Factory Racing, meskipun rekan setimnya Miguel Oliveira tidak dapat mengatakan hal yang sama. Remy Gardner selesai dengan poin Piala Dunia di tempat ke-15, sementara Raul Fernandez berada di urutan ke-18 dan terakhir. Sebelum musim, nama Binder tidak dibicarakan oleh siapa pun sebagai penantang gelar, seberapa cepat itu akan berubah?

Grand Prix berikutnya akan berlangsung selama akhir pekan 18-20 Maret di Sirkuit Jalan Internasional Bertamina Mandalika di Indonesia.




Gigo permainan




Tautan Berguna Grand Prix Qatar:

Jadwal dan hasil lengkap
Di mana untuk mengikuti di TV
Laporan foto

READ  Frank dan Leon de la Court telah menikah selama 65 tahun






Sponsor Racesport.nl

Apakah Anda pengunjung setia situs web ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan terus mendapatkan kesempatan untuk memenangkan hadiah luar biasa?

Menjadi sponsor Racesport.nl sekarang. Info lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter