BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anggota parlemen harus menjalani pelatihan kesadaran setelah #MeToo

Perilakunya seringkali halus. “Rekan kerja pria melihat Anda dari atas ke bawah di lorong, misalnya.” Namun terkadang laki-laki juga menjadi korban. “Saya kenal seorang karyawan, seorang pria gay, yang dihubungi melalui aplikasi kencan oleh Anggota Parlemen. Dia memanggil karyawan itu ke kantornya. Ketika karyawan itu masuk ke kantor, dia menemukan seorang Anggota Parlemen sedang melakukan masturbasi di belakang mejanya. “

Alasan utamanya adalah ketidakseimbangan kekuasaan antara karyawan dan politisi, beberapa di antaranya disebut sebagai “raja matahari”. “Politisi memiliki status dan hak istimewa tertentu,” kata Bouvenyard. “Tetapi pada saat yang sama ada sedikit kendali atas perilaku mereka, mereka benar-benar dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan.” Siapa pun yang berbicara tentang perilaku yang tidak pantas sebagai karyawan biasanya mendapat teguran singkat. “Bahkan jika ada bukti, seorang anggota parlemen tidak bisa kehilangan kursinya karena itu.”

Samira Raphael, Anggota Parlemen Eropa, adalah pengambil keputusan. Dia memahami perbedaan kekuasaan yang ada antara pejabat dan politisi. “Beberapa anggota parlemen menyalahgunakan posisi berpengaruh mereka. Kita harus berani mengatakan bahwa penyalahgunaan kekuasaan juga terjadi di Parlemen Eropa.”

Masalah lain, katanya, adalah kekebalan diplomatik. Karena meskipun penyerangan seksual dapat dihukum, diplomat di Brussel dilindungi dari penuntutan.

Selangkah lebih maju

Resolusi kemarin mendapat 516 suara mendukung – dengan mayoritas besar. Namun, ada juga suara yang berbeda pendapat. Menurut Rafaella, perlawanan terletak pada tugas. “Beberapa anggota parlemen berpikir mereka tidak membutuhkannya sama sekali, yang lain menganggapnya sebagai serangan dan menganggapnya pribadi. Ini terutama berlaku untuk rekan-rekan pria.”

Misalnya, ada perlawanan dari Demokrat Kristen, faksi yang tergabung dalam Partai Demokrat Kristen. Mereka merasa kursus tidak harus segera wajib dan membuat amandemen agar tetap sukarela. Proposal ini gagal dan CDA tetap setuju.

READ  Presiden AS mengunjungi pekerja bantuan di sebuah apartemen yang runtuh di Miami

Rafaela senang dengan hasilnya, tetapi sebenarnya dia ingin melangkah lebih jauh. Pertahankan daftar yang melacak siapa yang telah menyelesaikan kursus Bukan hadir. “Kalau begitu Anda bisa menjelaskan kepada konstituen Anda mengapa Anda tidak boleh melakukannya. Tidak butuh banyak waktu sama sekali. Sebagai Anggota Parlemen, tunjukkan saja bahwa Anda menangani masalah ini dengan serius.”