BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS membebaskan sanksi terhadap perusahaan di belakang Nord Stream 2

Amerika Serikat membebaskan sanksi terhadap perusahaan di belakang Nord Stream 2, pipa gas yang mengalir dari Rusia di bawah Laut Baltik ke Jerman. Washington sangat menentang proyek itu, tetapi Menteri Luar Negeri Blinken mengatakan sanksi bukan untuk kepentingan Amerika Serikat. Dia mencatat pentingnya hubungan baik dengan Jerman dan negara-negara Eropa lainnya.

Proyek multi-miliar dolar, yang kemungkinan akan selesai pada akhir tahun ini, telah menjadi duri di pihak AS selama bertahun-tahun. Washington percaya bahwa Jerman dan Uni Eropa membuat diri mereka terlalu bergantung pada Rusia; Proyek ini akan bermain lebih geopolitik di tangan Presiden Putin.

Jerman, yang menganggapnya sebagai proyek ekonomi, telah menanggapi laporan bahwa Amerika Serikat akan meninggalkannya. Menteri Luar Negeri Maas berbicara tentang “langkah konstruktif yang ingin kami diskusikan dengan mitra kami di Washington.”

Departemen Luar Negeri AS telah menjatuhkan sanksi pada empat kapal Rusia, termasuk Akademik Cherskiy, yang mulai meletakkan bagian-bagian pipa di perairan Denmark bulan lalu.

Partai Republik di Kongres AS khususnya menemukan langkah-langkah itu terlalu hangat dan menyerukan sikap yang lebih keras. Senator Jim Risch berbicara tentang “hadiah kepada Putin yang hanya akan melemahkan posisi Amerika Serikat menjelang pertemuan puncak antara Presiden Biden dan Putin. Tetapi Demokrat juga percaya bahwa Amerika Serikat tidak dapat duduk dan menonton proyek selesai. . Pilihan yang kita buat harus digunakan,” kata Senator Demokrat Jane Shaheen. Kita harus menghindarinya.”

READ  Unilever memperkirakan harga komoditas akan naik lebih lanjut