BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia Tenggara membangun “firewall” untuk AI dengan kode tata kelola baru

Asia Tenggara membangun “firewall” untuk AI dengan kode tata kelola baru

SINGAPURA/BANGKOK, 16 Juni – Negara-negara Asia Tenggara sedang menyusun pedoman tata kelola dan etika untuk kecerdasan buatan yang akan memberlakukan “hambatan pelindung” pada teknologi baru, kata lima pejabat kepada Reuters.

Regulator di seluruh dunia berebut untuk mengatur penggunaan AI generatif, yang dapat membuat teks dan gambar, memicu kegembiraan dan ketakutan dengan potensinya untuk membentuk kembali berbagai industri.

Para menteri dari 10 anggota Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) sepakat pada Februari tentang perlunya mengembangkan “panduan kecerdasan buatan” ASEAN untuk wilayah berpenduduk 668 juta orang, tetapi rincian diskusi belum pernah dilaporkan sebelumnya. pembuat kebijakan.

Pejabat senior di Asia Tenggara mengatakan apa yang disebut buku panduan ASEAN tentang tata kelola dan etika AI sedang dibentuk dan akan berupaya menyeimbangkan manfaat ekonomi teknologi dengan banyak risikonya.

“Penyusunan sedang berlangsung dan dapat diselesaikan pada akhir tahun sebelum disetujui oleh anggota ASEAN,” kata seorang pejabat kepada Reuters.

Pejabat lain mengatakan itu mungkin diumumkan pada pertemuan menteri urusan digital liga awal tahun depan.

Seorang juru bicara Kementerian Komunikasi dan Informasi Singapura mengatakan bahwa negaranya, sebagai ketua pertemuan pada tahun 2024, akan bekerja dengan negara-negara ASEAN lainnya “untuk mengembangkan Manual ASEAN tentang Tata Kelola dan Etika AI yang akan berfungsi sebagai langkah praktis dan dapat ditindaklanjuti untuk mendukung penyebaran yang kredibel dari teknologi AI yang bertanggung jawab dan inovatif di ASEAN.” “.

Negara-negara ASEAN lainnya adalah Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam. Tidak mungkin mendapatkan komentar dari pemerintah-pemerintah ini.

Sumber menolak berkomentar lebih lanjut tentang seperti apa manual AI itu, mengingat tahap awal pembicaraan dan kerahasiaan proses ASEAN.

READ  Bank sentral menaikkan suku bunga lagi karena Fed memicu pertempuran inflasi global

Sumber tersebut, termasuk pejabat dari tiga negara Asia Tenggara, menolak disebutkan namanya karena tidak berwenang berbicara kepada media.

Langkah ASEAN untuk membuat pedoman untuk kecerdasan buatan datang ketika Uni Eropa dan Amerika Serikat diperkirakan akan mengeluarkan rancangan kode etik sukarela untuk kecerdasan buatan dalam beberapa minggu. Undang-undang tersebut akan mulai berlaku menjelang undang-undang kecerdasan buatan unggulan Uni Eropa, yang masih dalam pengerjaan.

Seperti rekan-rekan mereka di Eropa dan Amerika Serikat, pembuat kebijakan regional telah menyatakan keprihatinan khusus tentang kemampuan AI untuk membuat informasi yang salah.

Otoritas Pengembangan Media Singapura memperingatkan dalam makalah bulan Juni tentang risiko “halusinasi” ketika AI generatif menghasilkan konten palsu dengan kepastian terselubung.

Negara kepulauan tersebut telah berada di garis depan strategi AI di wilayah tersebut dan memimpin pembicaraan untuk membuat panduan AI, menurut tiga sumber.