BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana orang Indonesia merayakan hari kemerdekaan mereka hari ini?

Bagaimana orang Indonesia merayakan hari kemerdekaan mereka hari ini?

Hari Kemerdekaan di Indonesia. Gambar: Ewout Clay

Indonesia merayakan hari kemerdekaan hari ini. Pada tanggal 17 Agustus 1945, Republik Indonesia yang dipimpin oleh Sukarno dan Mohamed Hatta melepaskan kuk kolonial. Mulai tahun ini, Belanda mengakui tanggal ini secara moral, ‘sepenuhnya dan tanpa syarat’, tetapi tidak secara hukum. Bagaimana orang Indonesia saat ini menikmati hari ini?

Trianda Agustus. Gambar: Agus Trianda

Agus Trianta (54), dosen Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia Yogyakarta, memandang 17 Agustus sebagai hari untuk mengenang perjuangan kemerdekaan Indonesia, tetapi juga sebagai awal era baru Indonesia merdeka. . . ‘Ini adalah hari yang khidmat dan meriah bagi saya. Saya merayakan 17 Agustus dengan teman dan keluarga saya. Saya juga mengunjungi kampus universitas setiap tahun di mana upacara resmi berlangsung. Meskipun tanggal 17 Agustus adalah hari libur, banyak majikan yang mengundang karyawannya ke perayaan resmi.’

Bagi kebanyakan orang Indonesia, 17 Agustus adalah hari libur, paling baik dibandingkan dengan Hari Pembebasan pada 5 Mei. ‘Kita Kampung (Village, Neighborhood, Red.) berlomba untuk melihat siapa gerbang tercantik dan bersaing dengan kombo lainnya. 17 Agustus terutama tentang hiburan.’

Peringatan khidmat akan diadakan pada 10 November, ‘Hari Pahlawan Nasional’. Trianta menjelaskan, pada hari itu, tahun 1945, terjadi Pertempuran Surabaya antara pejuang kemerdekaan Indonesia dan Tentara Inggris. Setelah Jepang menyerah, Inggris menduduki Indonesia dan menunggu kedatangan penguasa kolonial Belanda. Pertempuran Surabaya menempatkan perjuangan kemerdekaan Indonesia di peta dan menghasilkan banyak dukungan internasional untuk perjuangan Indonesia.

Kateg Sonia Biscayanthi. Gambar: Codec Sonia Biscayanthi

Bali juga memperingati pahlawan lokal perjuangan kemerdekaan Indonesia melawan Belanda, seperti Kusti Nukura Roy dari Tabanan, kata taruna Bali Sonia Biscayanthi (39). Ia mengajar bahasa Inggris dan berdedikasi kepada penulis Indonesia, misalnya melalui Mahima Institute of Indonesia dan International Ubud Writers’ Festival. Kusti Nukura Roy dan para pejuangnya memutuskan untuk bergabung pada tahun 1946, dan – seperti raja-raja Bali empat puluh tahun sebelumnya – diundang. puputanRitual Hindu adalah bunuh diri massal.

‘Ini hari yang baik. Kami merayakan bahwa kami akhirnya bebas.’

Bagi Biscayanti, 17 Agustus adalah hari libur dan perayaan, lanjutnya. “Kami telah memasang bendera di jalan di depan rumah kami. Ini hari yang baik. Kami merayakan bahwa kami akhirnya bebas. Kami orang Indonesia dihormati di dunia.’ Ia mengatakan, banyak lomba yang diselenggarakan pada 17 Agustus, termasuk lomba lari antar sekolah di Bali. Seperti tahun-tahun sebelumnya, ia mengunjungi pasar malam di Singaraja.

READ  PASAR YANG MUNCUL- Indonesia memimpin saham Asia, c. Bank mengeluarkan lebih banyak mata uang

Masyarakat imajiner

Trianda senang pemerintah Belanda kini – secara moral – mengakui 17 Agustus 1945 sebagai tanggal kemerdekaan Indonesia. ‘Saya melakukan Master saya di Inggris. Rekan-rekan siswa dari negara-negara Afrika jatuh pada konsep ‘keamanan’ yang didirikan oleh penguasa kolonial Inggris di Tanzania dan di tempat lain. Siswa mengira itu adalah koloni. Mereka menganggap konsep keamanan belum cukup. Hal serupa terjadi dalam perdebatan perang kolonial Belanda di Indonesia. Sampai baru-baru ini, Belanda berbicara secara halus tentang ‘operasi polisi’, sedangkan Indonesia berbicara tentang ‘pendudukan militer oleh Belanda’.

[DosenberpendapatbahwaBelandaseharusnyamengakuikemerdekaanIndonesiapada17Agustus1945tetapibelumsecarahukumtetapibaginyaBelandamenyerangnegaraberdaulatdaninikamipisahkandariperdebatanhukumapakahkekejamanBelanda1945-1949harusdidefinisikansebagaikejahatanperang[1945ஆகஸ்ட்17அன்றுஇந்தோனேசியசுதந்திரத்தைநெதர்லாந்துஅங்கீகரிக்கவேண்டும்என்றுவிரிவுரையாளர்நம்புகிறார்ஆனால்சட்டரீதியாகவும்அதுஇன்னும்இல்லைஆனால்அவரைப்பொறுத்தவரைநெதர்லாந்துஒருஇறையாண்மைகொண்டநாட்டைத்தாக்கியதா1945-1949ஆண்டுகளில்டச்சுவன்முறைகள்போர்க்குற்றங்களாகவரையறுக்கப்படவேண்டுமாஎன்பதுபற்றியசட்டவிவாதத்திலிருந்துஇதைநாம்தனித்தனியாகப்பார்க்கவேண்டும்

‘Lihat, sebelum kemerdekaan Indonesia memiliki banyak kerajaan dan pulau, yang satu persatu ditaklukkan oleh Belanda. Akhirnya seluruh kepulauan Indonesia memutuskan untuk bersatu menjadi satu negara pada tanggal 17 Agustus 1945. Sebelum tanggal itu, Indonesia belum ada. Jadi ini sangat rumit.’

“Reparasi terasa seperti balas dendam. Saya tidak menginginkan itu.”

Menurut Biscayanti, Belanda tidak perlu membayar ganti rugi kepada Indonesia. “Kami merasa diberkati untuk bebas sekarang. Kita mengendalikan masa depan kita dan menjalani hidup kita sendiri. Kompensasi itu seperti balas dendam. Saya tidak menginginkan itu. Namun, adalah hal yang baik bahwa Belanda sekarang lebih jujur ​​melihat masa lalunya sendiri. Pelajaran yang dapat dipetik adalah bahwa perang dan kekerasan selalu buruk dan kesalahan masa lalu tidak dapat terulang kembali. Saya tidak melihat Belanda sebagai orang jahat. Seorang teman baik saya yang tinggal dan bekerja di Bali adalah orang Belanda. Dia meneliti dekolonisasi. Kami memiliki percakapan yang baik.’

’17 Agustus adalah perayaan bagi seluruh rakyat Indonesia, dari berbagai agama dan pulau,’ kata Biscayanti. Ini bukan tentang perpecahan, ini tentang persatuan. Kita satu: Muslim, Hindu dan Kristen, Jawa dan Bali, Maluku, Papua dan lain-lain.

READ  Lebih banyak minyak sawit dan lebih sedikit deforestasi, apakah itu mungkin?
Rafi Hidayat. Foto: Rafi Hidayat

Pengusaha berpendidikan ilmu politik Rafi Hidayat (25) menunjuk pekerjaan terkait Komunitas imajiner (‘Imagined Communities’) antropolog Amerika Benedict Anderson. ‘Indonesia pertama kali dipahami sebagai sebuah ide. Orang-orang dari berbagai pulau dan agama mulai merasa semakin berbangsa dalam menanggapi pemerintahan kolonial. Mereka ingin membebaskan diri dari penjajahan Belanda dan menciptakan negara sendiri. Gagasan ini menjadi kenyataan pada tanggal 17 Agustus 1945 ketika Sukarno memproklamasikan kemerdekaan Indonesia.’

Waktu yang tepat

Menurut Hidayat, musim panas 1945 adalah soal waktu. Pada 6 Agustus 1945, bom atom dijatuhkan di Hiroshima, dan tiga hari kemudian giliran Nagasaki. Jepang menyerah. Pemuda revolusioner Indonesia kemudian berpikir: ‘Sekaranglah waktunya untuk memproklamasikan kemerdekaan.’ Para pemimpin senior lebih berhati-hati. Soekarno dan Hatta diculik dan segera diyakinkan untuk memproklamasikan kemerdekaan. Bahwa ini adalah tugas yang mendesak juga terlihat dari Deklarasi Kemerdekaan. Ini bahkan bukan seratus kata. Tapi pemuda itu benar. Ini waktu yang tepat. Dengan kekalahan melawan Jepang pada tahun 1942 dan hilangnya Hindia Belanda, Belanda tidak memiliki suara pada saat itu dan belum sempat memulihkan kekuasaan kolonialnya.’

[UntungBelandasekarangmulaimemandangperang1945-1949secaraberbeda[1945-1949போரைஇப்போதுநெதர்லாந்துவித்தியாசமாகபார்க்கஆரம்பித்திருப்பதுநல்லவிஷயம்

Belanda sebenarnya mencoba menjajah kembali Indonesia, tapi gagal, lanjut Hidayat. Untung Belanda sekarang mulai melihat perang 1945-1949 secara berbeda, dan sekarang juga memperhatikan perspektif Indonesia. Namun, media kita tidak terlalu memperhatikan perubahan pandangan Belanda tentang masa lalu bersama ini. Akan baik untuk hubungan Belanda-Indonesia jika Perdana Menteri Mark Rutte atau penggantinya datang ke Indonesia untuk akhirnya menjelaskan narasi baru yang berfokus pada korban Indonesia ini.

[1945-1949adalahwaktuyangsangatkerasdanbergejolakbagiorangIndonesiadenganorangIndonesiaberperangsatusamalainselainBelandaEkstremiskomunisdiKesultananSoloSukartasaatinimendeklarasikanrevolusisosialdanmenginginkansemuabangsawan[1945-1949ஆண்டுகள்இந்தோனேசியர்களுக்குமிகவும்வன்முறைகுழப்பமானநேரம்டச்சுக்காரர்களைத்தவிரஇந்தோனேசியர்களும்ஒருவருக்கொருவர்சண்டையிட்டனர்இன்றையசூரகர்த்தாவின்சுல்தானகமானசோலோவில்உள்ளகம்யூனிஸ்ட்தீவிரவாதிகள்சமூகப்புரட்சியைப்பிரகடனம்செய்துஅனைத்துபிரபுக்களையும்விரும்பினர்Kesayangan, Keluarga Hidayat pun hengkang. “Nenek dari pihak ayah, putri Sultan Solo dan salah satu selirnya melarikan diri dari komunis. Itu sebabnya keluarga kami tidak lagi tinggal di Surakarta, saya tinggal di Jakarta. Paman buyut, Darsono Nodosudirjo, seorang komunis terkemuka. Perang Kemerdekaan Indonesia, ia memisahkan diri dari komunisme.

READ  Persatuan Pelajar Indonesia: 'Gunakan Peel Camera untuk Bahas Kekerasan Belanda di Indonesia'

Apa yang akan dilakukan Hidayat pada 17 Agustus? “Aku akan merayakan Hari Kemerdekaan bersama orang-orang yang kucintai,” jawabnya. “Kami akan melakukan empat mini game. Dulu, ketika kakek dari pihak ibu saya masih hidup, dia bercerita tentang masa itu. Tapi sayangnya dia meninggal dan sekarang saya harus mengerjakan buku sejarah.

Jeffrey Bondak (Foto: Indira Jaya Laksana)

Perang berlanjut

‘Di Indonesia tanggal 17 Agustus seperti tanggal 4 dan 5 Mei diperingati di Belanda,’ kata Geoffrey Pontak (70) dari Yayasan KUKB untuk Pinjaman Kehormatan Belanda. ‘Dalam dua minggu sebelum 17 Agustus, dokumenter dan film tentang pendudukan Belanda di Indonesia dan perjuangan kemerdekaan kita, hingga 4 dan 5 Mei ada berbagai macam film tentang Perang Dunia II di televisi Belanda.’

Bondak adalah warga negara Indonesia tetapi tinggal di Heemskerk bersama istrinya yang berkebangsaan Belanda. Dia ingin berada di Pesawat Merdeka di Jakarta lagi tahun ini (Merdeka (berarti ‘bebas’ atau ‘kebebasan’ dalam Bahasa Indonesia) kebebasan dirayakan, tetapi penyakit membuat pekerjaan menjadi sulit. “Saya merayakan 17 Agustus di KBRI Wassenaar,” ujarnya.

Dia menganggap 17 Agustus sebagai hari yang sangat emosional. ‘Ketika bendera Indonesia dikibarkan, ada sesuatu yang terlintas di benak Anda. Saya hidup dalam perjuangan waktu itu. Bahwa kita harus berjuang seperti ini untuk mendapatkan kebebasan. Namun kita tetap harus berjuang karena pemerintah Belanda tidak mau secara hukum mengakui 17 Agustus 1945 sebagai tanggal kemerdekaan Indonesia. Bondak berpendapat Belanda harus melakukan itu, dan mengakui bahwa militer Belanda ‘tidak hanya’ bersalah atas kekerasan ekstrem struktural, tetapi juga kejahatan perang.

Bondag menganggap peringatan tahunan Hindia Belanda 15 Agustus hanya sepihak. ‘Mereka hanya mengingat korban Belanda dan Indo-Belanda dari pendudukan Jepang di Indonesia, bukan banyak korban Indonesia.’