BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Band Inggris The 1975 terpaksa membayar festival Malaysia £2 juta setelah berciuman di atas panggung

Band Inggris The 1975 terpaksa membayar festival Malaysia £2 juta setelah berciuman di atas panggung

Penampilan band asal Inggris itu pada hari pertama festival tiga hari di ibu kota, Kuala Lumpur, dihentikan pada akhir bulan lalu setelah terjadi ciuman kontroversial antara penyanyi band, Matty Healy, dan gitaris, Ross McDonald. Festival ini juga telah dibatalkan, sehingga beberapa artis tidak dapat tampil lagi.

Surat tuntutan sudah dikeluarkan pada 7 Agustus, namun kini sudah diketahui rincian lebih lanjut. Penyelenggara festival Future Sound Asia (FSA) menuntut band asal Inggris itu “mengakui tanggung jawab”. Jadi 1975 punya waktu sampai 14 Agustus untuk membayar reparasi.

Menurut David Matthew, penasihat hukum penyelenggara festival, banyak klaim FCA disebabkan oleh pelanggaran kontrak penyanyi Matt. “Perwakilan Healy telah memberikan jaminan tertulis yang tegas sebelum pertunjukan bahwa dia dan artis live tahun 1975 itu akan ‘mematuhi semua pedoman dan peraturan setempat’ saat tampil di Malaysia,” katanya. Pos Melayu. “Meskipun demikian, asuransi diabaikan dan tindakan band ini juga jelas merupakan pelanggaran kontrak mereka dengan FSA.”

Jika band tersebut tidak membayar, Otoritas Jasa Keuangan akan mengambil tindakan hukum di Inggris. Setelah pertunjukan, pemerintah Malaysia memutuskan untuk tidak mengizinkan The 1975 tampil di ISIS lagi.

READ  Film perang De Oost menceritakan tentang perjuangan India untuk kemerdekaan