BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bermain game untuk mendapatkan cryptocurrency

“Setiap kali saya membuka umpan LinkedIn saya, saya tidak menemukan apa pun selain posting menarik tentang game NFT.” Pembuat game Thomas Salah mungkin marah tentang ini. “Program semacam ini mengambil kualitas permainan yang adiktif, Anda menambahkan risiko spekulasi dan kemudian menambahkan sedikit perjudian ke dalamnya.”

Hasilkan dengan bermain – Mainkan untuk menghasilkan – adalah kata kunci terbaru dalam industri game: kombinasi game di satu sisi dan cryptocurrency dan token non-jamur (NFT) di sisi lain. Dalam permainan bermain dan menghasilkan yang paling populer, Anda akan menerima koin kripto nilai nyata khusus saat bermain, misalnya, yang akan membantu Anda membuat senjata baru. Senjata-senjata itu dikreditkan ke NFT, semacam tanda terima digital yang dapat dijual, dan ke blockchain, buku besar online.

Cetak Tak Terbatas, Game Tahun Ini, Bintang Besar Genre. 2,5 juta orang memainkannya setiap hari – terutama di negara-negara miskin. “Game seperti Oxy Infiniti memberi pemain kesempatan untuk mencari nafkah, melunasi hutang, dan menabung untuk pertama kalinya dalam hidup mereka,” tulis Beryl Lee, pakar Fintech dan pendiri produk Play-to-Earn Players Guild. Guild Games (YGG), dalam email. Perusahaan modal ventura menambahkan jutaan dolar tahun lalu ke OYG, yang memiliki sekitar 100.000 anggota di negara-negara seperti Filipina, Indonesia, dan Brasil.

Tujuan YGG adalah untuk “mengubah atlet menjadi pengusaha,” kata Li. Menurutnya, ini sangat penting, “karena banyak tentara kita telah berjuang untuk menjaga kepala mereka di atas air dari infeksi”. Banyak serikat pemain, seperti YGG, menggunakan beberapa bentuk subsidi pemain untuk menyediakan sumber daya bagi pemain miskin untuk bermain, dengan imbalan bagian dari hasil.

permainan piramida

Pembuat game tradisional menganggap janji-janji itu tidak dapat diandalkan dan model pendapatannya tidak etis dan menyebut skema piramida game di mana kontribusi pendatang baru digunakan untuk membayar peserta yang ada. Salah: “Industri kasino tentu memiliki aplikasi, tetapi Anda tidak ingin menggabungkan permainan hiburan dengan menghasilkan uang. Lebih banyak permainan yang sering dimainkan oleh anak-anak muda. Masih ada sedikit kendali atas industri game NFT. Meskipun di beberapa negara orang tua dapat mengubah transaksi anak-anak mereka, mereka tidak terbatas pada anak di bawah umur.

READ  Hakim Indonesia memutuskan untuk menunda hukum yang maha kuasa - November - 2021 - Berita - Misi kami

Masalah lingkungan juga berperan: blockchain tradisional menggunakan sejumlah besar energi. “Jadi kami jelas memilih Solana. Blockchain itu menggunakannya seperti lemari es Anda,” kata Hertzie Cho, pembuat game Belanda yang bekerja dengan perusahaan game selulernya Lucky Gate untuk mendapatkan uang. Anjing tangki. Dalam permainan menembak cair yang menyenangkan, Anda mengontrol tank dan bersaing dengan pemain lain.

“Ini adalah lompatan harapan,” Joe mengakui. “Tetapi sebagai pembuat game, Anda harus selalu inovatif. Sangat menarik bagi saya bahwa belum ada skrip untuk game blockchain.

Menurutnya teknologi bisa ‘mendemokratisasi’ game. “Anda mengubah keseimbangan siapa yang menghasilkan uang dari permainan.” Konsumen sekarang dapat berbagi kesuksesan. Itu sebabnya Zoo merasa “banyak tanggung jawab,” katanya. “Ini tentang uang orang lain. Anda juga melihat permainan yang menempatkan manajemen sepenuhnya di tangan pemain mereka.

Gambar oleh Panzerdogs.
Gambar Kucing Keberuntungan

Di Panzerdogs, gamer dapat berinvestasi di NFT Tank Pilots. Mereka melakukannya: 5.555 karakter virtual pertama terjual habis dalam 15 menit terakhir online.

Tapi berapa sebenarnya NFT sebuah game milik pembeli? Davy Herking, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam permainan blockchain, mengatakan: “Ini biasanya dikaitkan dengan janji di balik semacam tanda terima yang dinegosiasikan.

“Pembuat game harus membuat janji mereka sejelas mungkin,” kata pengacara Rene Otto, yang memimpin tim Games di Van Earl Lustman Advocate, di mana Harking juga menjadi anggotanya. Ia menunjuk Ubisoft yang tahun lalu sebagai eksperimen menawarkan beberapa produk untuk dijual sebagai NFT. “Di Ubisoft, syarat dan ketentuan mereka menunjukkan bahwa mereka dapat dihentikan kapan saja. Anda mungkin masih memiliki ‘tanda terima’, tetapi tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk itu.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 4.8 Gempa bumi - Samudra Hindia, 122 km sebelah barat Banda Aceh, Indonesia Rabu, 24 Maret 2021 12:44 (GMT +6)

Tidak bisa dipenuhi

Thomas Salah yang curiga mengatakan banyak janji yang dibuat oleh cryptocurrency tidak dapat dipenuhi. “Misalnya, gagasan bahwa Anda dapat menjual pakaian satu game sebagai NFT dan mengenakan pakaian yang sama di game lain secara teknis tidak mungkin.” Juga patut dipertanyakan apa yang akan terjadi jika permainan di balik cryptocurrency khusus itu dihentikan.

Pembuat game crypto meremehkan kewajiban hukum mereka, dengan Otto dan Herking menerima banjir pembuat serupa selama setahun terakhir. Harkink: “Beberapa orang tidak menyadari bahwa mereka semua harus mematuhi hukum keuangan, yang umumnya tidak berlaku untuk pembuat game.”

Apakah itu perjudian atau spekulasi? “Jika cara Anda memenangkan NFT atau cryptocurrency terutama bergantung pada keberuntungan, itu dapat dianggap sebagai pertaruhan legal, tetapi itu tidak tergantung pada kemampuan Anda sebagai pemain,” kata Otto.

“Ini spekulatif, tetapi Anda biasanya tidak mendapatkan saham atau semacamnya, jadi ini bukan produk keuangan,” tambah Hurking. Komisi Belanda untuk Pasar Keuangan saat ini tidak memantau hal ini. Sebagian besar pembuat game memiliki niat baik, tetapi ada juga kasus di mana pembuat tidak memenuhi janji atau tidak mau.