BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bulan Getty Crore di Groningen | Berita Westerwold

Croningen – Croningen bekerja keras pada program khusus untuk merayakan Getty Cody pada 1 Juli. Ada banyak hal yang harus dilakukan di Croningen sepanjang bulan menjelang tradisi Getty Cody dan Bittersweet: pameran baru dibuka di tiga lokasi berbeda dan segala macam kegiatan sedang diselenggarakan.

Pameran yang sudah dibuka di Museum Groninger, Akerk, KinderBoekenhuis, Fraeylemaborg, Het Behoudt Blik, Museum Grafis GRID, dan Museum Stad Appingedam juga akan dipamerkan pada bulan Juni.

Dua pameran baru
Keluarga Gland, Alberta, dan Lew semuanya adalah mantan penduduk Menkemaborg dan semua keluarga besar yang mengendalikan West Indian Company (WIC). Sebagian besar dari apa yang dapat ditemukan di Menkemaborg datang ke Uithuizen melalui perdagangan laut. Di Cina, barang-barang seperti furnitur, tekstil, dan makanan diproduksi dan diangkut oleh orang-orang yang diperbudak, tetapi barang-barang dan tenaga kerja ini tidak diberi harga yang wajar. Kisah ini sekarang diceritakan di pameran ‘Omlander Elite and Slavery’ di Menkemaborg.

Pada 22 Juni, Museum Universitas akan membuka setidaknya tiga pameran tentang perbudakan dan masa lalu kolonial Belanda. Dalam ‘Peter Camper Investigated’, penelitian ilmuwan Croningen ditinjau, yang telah lama digunakan untuk membenarkan perbudakan dan rasisme. Camberre berbicara menentang dominasi dan perbudakan kulit putih. Di ‘Welcome to Indonesia’ Anda akan menemukan cerita dan barang-barang indah dari Indonesia. Jejak masa lalu kolonial Indonesia dan budaya Belanda yang menyertainya masih dapat ditemukan di Indonesia saat ini. Pameran ini diselenggarakan oleh mahasiswa program Sejarah Seni di Universitas Groningen. Pameran ketiga disebut ‘Cerita Hewan’ dan berfokus pada objek yang bercerita tentang hewan. Mereka dikumpulkan oleh Profesor Theo van Barren dan terkait erat dengan sejarah kolonial Belanda. Animal Tales juga menjajaki kemungkinan produk tersebut kembali ke tanah air suatu hari nanti.

READ  Seharusnya tidak pernah pergi: lampu yang sangat bepergian | Rumah dan Taman

Dua hari kemudian, pameran ‘Slavernij. Dan orang-orang Groningen? ‘. Sudah lama diabaikan bahwa Groninger juga memainkan peran penting dalam perbudakan. Satu membuat kekayaan besar melalui itu, dan yang lain mengabdikan dirinya untuk penghapusan perbudakan. Pameran ini menunjukkan bagaimana orang-orang Croningen terlibat dalam berbagai cara di mana orang-orang terlibat dalam perdagangan dan perbudakan. Hari ini fokusnya adalah pada bagaimana perbudakan mempengaruhi kehidupan sehari-hari penduduk Croningen.

Acara
Temukan Stadjers Ager secara gratis pada tanggal 3 atau 4 Juni! Beberapa penduduk kota tidak tahu apa-apa tentang peran Croningen dalam perdagangan budak. Sore ini mereka akan diberikan tur ke Pittsburgh Heritage Exhibition dan mereka akan bercakap-cakap dengan para seniman. Ini diikuti dengan lokakarya tentang permadani ‘Serat Chroningen dari Masa Kolonial’. Di bawah pengawasan, pemirsa membuat bagian dari rekaman itu sendiri! Sore itu diakhiri dengan makan siang yang menyenangkan.

Museum Groninger mengadakan hari terbuka pada hari Senin. Penerimaan gratis dan ada banyak yang harus dilakukan. Ada kata-kata untuk diucapkan dengan Noordstaat, ada pertunjukan oleh band perkusi Brasil Bataturke dan DJ Lopro, ada tur berpemandu dan Anda dapat membuat barang-barang di studio terbuka. Atau datanglah ke salah satu kuliah kilat tentang Swart di Groningen oleh penulis Wamba Sheriff, sejarawan Barbara Henkes atau seniman Faisal Saro. Terakhir, ada presentasi buku tentang daftar Warisan Bitterzoet: Hitam di Groningen.

Keluarga dapat melakukan perjalanan ke Agark pada hari yang sama (6 Juni) untuk The Power of Anonymity. Vijnand Stamp tumbuh di Curaao dan menceritakan bagaimana saat dia masih bocah Antilian berusia dua belas tahun yang tiba-tiba pindah ke Croningen. Nenek Suriname menceritakan masa lalu perbudakan berdasarkan ananci laba-laba, tetapi juga ditinjau oleh paman dan bibi Antilian dan tetangga Croningen. Pertunjukan keluarga ini dimulai pada pukul 15:00 dan cocok untuk usia 6 tahun ke atas.

READ  Nyamuk yang terinfeksi bakteri membuat kemajuan dalam memerangi virus dengue di Indonesia

Pada 19 Juni, peneliti dan penulis Reggie Boy akan memberikan kuliah di Forum Groningen tentang ‘Perbudakan yang Sudah Lama Terlupakan’. Menampilkan sejarah perbudakan di Kepulauan India dan berbagi studinya tentang bagaimana sejarah ini telah dikaburkan begitu lama. Ceramah ini merupakan tambahan untuk selingan musik Yas Gene.

Melalui program ‘Masa Lalu Bersama’, sinagoga Croningen menjalin hubungan luar biasa antara komunitas Yahudi di Belanda dengan sejarah kolonialisme dan perbudakan. Selama periode 26 Juni hingga 14 Agustus, berbagai kuliah tentang subjek akan diselenggarakan dengan pembicara seperti Eut Sanders, Aviva Ben-ur, Wim Cluster dan Bodil de la Barra.

Panggilan
Di bawah bendera Bitterzoet Heritage, banyak pihak Croningen mengerjakan proyek Getty Crore pada 1 Juli. Apakah Anda menyelenggarakan acara dengan latar belakang Getty Cody, dan apakah Anda ingin berpartisipasi dalam proyek yang berlangsung di Groningen? Beri tahu kami melalui [email protected]

Tentang tradisi PahitManis
Selama Bitterzoet Erfgoed, museum, lembaga tradisional, lembaga budaya dan pendidikan di kota dan provinsi Groningen berfokus pada perbudakan di Groningen dan dampaknya pada masa kini. Paparan budaya akan berlangsung hingga 12 September 2022. Program lengkapnya dapat ditemukan di www.bitterzoeerfgoed.nl.

Tradisi Bitterzoet dimungkinkan sebagian oleh: Kotamadya Groningen, Provinsi Groningen, Dewan Seni Groningen, Dana Mondrian, Dana JB Scholten, Yayasan Beringer Hazewinkel, Pangeran Bernhard Culture Groningen dan VriendenLoterij Fonds.

Dikirim oleh Sanne Meijer

Dalam gambar:

Gambar utama dari pameran ini adalah ‘Slavernij. Dan para Groninger? ‘ Di Museum aan de A. Natasja Kensmil, Gajah Putih, 2019. Foto oleh Museum Amsterdam, Peter Cox
Stempel Vijnand, Tn. Nanas.
Logo Warisan Pahit.