BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bunga dimodelkan pada model kastil

“Saya memiliki keinginan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk kecantikan,” kata fotografer Dennis A-Djak, 61. Ia lahir di Paramaribo dari ayah Suriname dan ibu Indonesia. A-Tjak berusia enam bulan ketika tiba di Belanda. Kakeknya adalah direktur Taman Kota Paramaribo.

Dennis muda bekerja di toko bunga di selatan Amsterdam, di mana dia membuat karangan bunga tetapi memotret bunga: “Saya dengan cepat mempelajari semua nama Latin. Memotret bunga akhirnya menjadi profesi saya. Untuk mengkhususkan diri dalam fotografi dan fotografi, A-Tjak belajar di Fotovakschool dan Rietveld Academy.

Putri Oranye, Tulipa
Tenis A-Djak, Floribunda

Di Muiderslot, di rumah abad ketujuh belas penyair Amsterdam PC Hooft (1581-1647), Anda dapat mengagumi pameran foto A-Tjak, Kekuatan bungaPotret botaninya tergantung di ruang utama kastil yang kokoh ini, dari gudang senjata hingga dapur kastil, ruang makan, dan ruang malam hingga kamar tidur. Banyak tulip bersejarah, termasuk narcissus, adas bintang, iris, calendula, kayu manis, raksasa (coxcomb) dan putri merah dan tulip Rembrandt. Mereka bukan hanya foto bunga, sebaliknya. Mereka adalah potret bergaya, hampir indah secara abstrak. Bunga seperti spesimen.

Iris Germanika
Tenis A-Djak, Floribunda

Dia mengatakan bahwa sejak A-Tjak pindah ke sebuah studio di gedung VOC di Horan, semuanya datang bersama untuknya. “Kerinduan akan kecantikan itu terkait dengan kesedihan dalam keluarga saya. Masa kolonial meninggalkan jejak mereka di Hindia Barat dan Hindia Timur. Masa penjajahan itu menyakitkan bahkan bagi orang-orang Belanda yang dikirim ke barat atau timur. Di Belanda saya menemukan diri saya di antara dua dunia itu. Selain itu, saya telah menderita diabetes kronis sejak saya berusia 13 tahun, jadi saya belajar tentang kematian dan ketidakstabilan di usia muda. Memotret bunga dan bunga memang menyenangkan.

READ  Apa itu kuning dan mengapa itu bagus?
Keajaiban Burung Beo, Tulipa
Tenis A-Djak, Floribunda

Bagi A-Tjak, dimensi sejarah bunga sangat penting. Dalam pameran sebelumnya floribunda Dan Sorotan India, Di mana buku-buku indah dibuat, ia menunjukkan tulip hias, bunga VOC, dan rempah-rempah. “Di taman-taman bersejarah seperti Alsmere, dan di lukisan-lukisan di museum dan buku bergambar, saya mempelajari florikultura masa lalu,” jelas A-Tjak di ruang studionya di Huron – bukan di gedung VOC. Tepi kota. “Tulip abad keenam belas, seperti Zomerschoon, Rembrandt tulip atau tulip merah putih-merah, tetap hampir tidak berubah. Peternak telah mengawinkan, menyilangkan, dan membiakkan mereka. Ketika saya memotret tulip bersejarah, saya melakukan perjalanan dari waktu ke waktu.

Celosia
Tenis A-Djak, Floribunda

Untuk pamerannya Sorotan India Ia mencoba membayangkan apa yang akan ditemukan oleh orang-orang di zaman VOC ketika menginjakkan kaki di Indonesia saat itu: misalnya tanaman berbunga-bunga cerah dan pohon raksasa dengan akar raksasa, tetapi juga tumbuhan seperti pala dan lumut. Ia menemukan inspirasinya di taman-taman seperti Hortus Botanicus atau Polis Head Lou di Amsterdam. “Model”-nya berkembang pesat di sana.

Tur audio memandu pemirsa melalui pameran di slot bisu, misalnya, pada bunga bakung yang disebut ‘Putri Manis’ yang terkait erat dengan rempah-rempah erotis atau adiktif seperti kayu manis dan merica; VOC mengirim rempah-rempah ke Belanda.

Pada pameran di kastil bersejarah itu, keindahan bunga-bunga dan kisah hidupnya menjadi satu untuk A-Tjak; Dia mengaitkan Suriname dengan Indonesia: ‘Saya sengaja membiarkan beberapa bunga, seperti tulip Rembrandt, layu. Saya menyinarinya dengan zeroscro yang sama dengan yang digunakan pelukis di studio saya. Beginilah cara bunga mengekspresikan keindahan yang tak terbendung, itulah yang ingin saya tunjukkan.