BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cathay Holts ‘Green Friday’ – Perjalanan Bisnis

Cathy Pacific Green Friday akan meluncurkan kampanye singkat pada 26 November untuk lebih mengurangi emisi CO2. Namun, Corona adalah permainan menjarah: hanya penduduk Hong Kong yang diizinkan pergi, karena Belanda adalah negara berisiko tinggi.

Green Friday adalah Hong Kong Airlines yang menawarkan kompensasi ganda untuk pemesanan penumpang hingga 29 November. “Tahun lalu kampanye berhasil diluncurkan dan hanya dalam sepuluh hari emisi CO2 dari hampir 5.000 penerbangan dari Amsterdam ke Hong Kong diimbangi,” kata maskapai itu.

Disebut skema pengurangan kateter Terbang Lebih Hijau Selain itu, hasil dari Green Friday (sebagai kompensasi) akan digunakan untuk mendanai proyek Standar Emas. “Proyek-proyek ini fokus pada penyeimbangan karbon, tetapi juga memberikan dukungan kepada masyarakat lokal di negara-negara berkembang di seluruh dunia,” kata perusahaan itu.

Belanda adalah masalah
Namun, corona menjadi kendala utama. Di Hong Kong sendiri, virus hampir hilang. Kementerian Luar Negeri Seluruh Dunia Di Belanda, kotanya hijau: tidak ada bahaya atau larangan untuk kembali ke Belanda (untuk vaksinasi penuh.)

Tetapi masalah Belanda tidak mungkin mengakhiri epidemi. Inilah alasan mengapa otoritas kota otonom China menggunakan aturan penerimaan yang ketat. Belanda diklasifikasikan sebagai ‘berisiko tinggi’ oleh 24 negara, termasuk Prancis, India, Indonesia, Rusia, Spanyol, Thailand, Turki, Uni Emirat Arab, Inggris, Amerika Serikat, Afrika Selatan, dan Swiss.

Penduduk negara-negara ini tidak dapat memasuki Hong Kong. Penduduk Hong Kong yang ingin kembali dari Belanda atau negara berisiko tinggi lainnya akan diizinkan, tetapi hanya dengan tiga syarat: mereka harus divaksinasi lengkap, memiliki tes PCR negatif, dan berada di area setempat. Habiskan tiga minggu lagi di DQH: a hotel terpencil.

Juru potret Johann Redman Pada Hapus percikan

READ  Museum Stadelijk Govardan memperluas persenjataannya dengan artileri angkatan laut dan Halbert