BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China telah menetapkan dirinya sebagai pintu gerbang menuju perubahan energi.

China telah menciptakan posisi kekuasaan yang penting bagi dirinya sendiri dalam transisi energi global. Ini bisa memiliki konsekuensi yang sangat signifikan untuk pasar seperti Amerika Serikat atau Eropa Barat. Peringatan itu tertuang dalam laporan Baker Institute for Public Policy di Rice University di Houston, AS.

Para peneliti mengatakan tekanan untuk beralih ke tenaga listrik global akan meningkatkan masalah dalam rantai pasokan. Dikatakan bahwa ini akan merusak transfer energi alternatif di Amerika Serikat dan Eropa Barat.

Laporan ini secara khusus berfokus pada nikel, tetapi para peneliti menunjukkan implikasinya terhadap rantai distribusi mineral dan material yang luas yang diperlukan untuk konversi energi skala besar.

Perencanaan strategis

“Meskipun pengaruh signifikan Rusia pada harga minyak dan gas, dampaknya memudar dibandingkan dengan posisi yang dibangun China sendiri di berbagai industri yang penting untuk transformasi energi,” kata peneliti sumber daya Michelle Michot Foss. Perusahaan pembuat rotikan

“Semakin jelas bahwa China telah memantapkan dirinya sebagai pintu gerbang menuju perubahan energi, yang memiliki implikasi luas untuk perencanaan strategis AS, antara lain.

Para peneliti menunjukkan bahwa nikel sangat penting bagi produsen mobil listrik. Bagaimanapun, logam adalah bagian penting dari baterai kendaraan. Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia. Ini menarik kelompok Cina Tsing Shan Holding.

“Tsingshan telah melakukan investasi yang signifikan di Indonesia untuk memegang saham besar,” catat para peneliti. “Tim China mengoperasikan sindikat nikel terbesar di dunia.”

“Tim ini tidak hanya mengkhususkan diri dalam penambangan dan pemurnian nikel, tetapi juga memiliki penanganan yang sangat baik dalam pemrosesan produk lebih lanjut, yang berlaku untuk logistik, manajemen pelabuhan, perdagangan, dan transportasi.

READ  6 juta pendanaan untuk pertukaran kripto Indonesia yang dipimpin Coinbase

Patut dicatat bahwa konsumsi nikel global telah meningkat hampir 90 persen selama dekade terakhir. “Peningkatan ini muncul terutama di China, yang didorong oleh produksi baja,” kata para peneliti.

“Saat ini baterai menyumbang 7 persen dari total permintaan nikel, tetapi pangsa itu dapat meningkat menjadi 33 persen pada akhir dekade berikutnya. Dominasi China dapat memengaruhi pasokan ke AS dan pasar lainnya.

Ketegangan geopolitik

“Posisi China sebagai pintu gerbang ke pasar baterai global menghadirkan beberapa tantangan besar,” Foss memperingatkan. “Situasi ini semakin diperburuk oleh fakta bahwa China juga memiliki dampak besar pada pasar energi dan ketersediaan berbagai bahan baku.”

“Model kekuatan ekonomi strategis China menembus seluruh rantai manufaktur kendaraan listrik. Perusahaan Cina memiliki kendali yang signifikan atas banyak rantai pasokan penting ini.

“Meskipun konsesi pemerintah dapat meningkatkan penjualan kendaraan listrik di Amerika Serikat, mereka masih menghadapi tantangan infrastruktur yang buruk,” catat Foss.

“Antara lain, rantai pasokan bahan baku yang tidak stabil, kapasitas produksi baterai yang terbatas dan kurangnya infrastruktur untuk memasok kendaraan listrik harus ditangani. Tidak ada solusi yang cukup untuk melengkapi distribusi energi matahari dan energi angin yang fluktuatif.

“Pada saat yang sama, kita harus bertanya bagaimana elektrifikasi, tetapi juga pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur jalan, dapat didanai,” tegas Foss. “Lagi pula, penerimaan pajak bahan bakar tidak bisa lagi digunakan secara bebas.”

“Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan bagaimana dominasi China akan berdampak pada tujuan yang ditetapkan di bidang pengurangan emisi, termasuk oleh Amerika Serikat dan negara-negara Eropa. Ketegangan geopolitik yang menjadi ciri periode ini memperburuk tantangan tersebut.