BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19, influenza, virus pernapasan syncytial (RSV), dan flu biasa.  Apa yang perlu Anda ketahui tentang gejalanya:

COVID-19, influenza, virus pernapasan syncytial (RSV), dan flu biasa. Apa yang perlu Anda ketahui tentang gejalanya:

Saat dedaunan musim gugur, cuaca dingin, dan aroma bumbu labu bergema di tengah hiruk pikuk musim gugur, Anda mungkin menyadari bahwa Anda telah menjadi korban rasa gelitik yang terlalu familiar di tenggorokan Anda.

Musim gugur dan musim dingin adalah musim yang oleh banyak ahli dianggap sebagai musim virus saluran pernapasan atas, karena banyak penyakit berbeda yang biasanya mengalami lonjakan kasus.

Jadi, Anda mungkin bertanya-tanya apa gejala yang Anda alami. Apakah itu Covid-19? RSV? flu? Atau mungkin flu biasa?

Timothy Brewer, seorang profesor kedokteran dan epidemiologi di Universitas California, Los Angeles, mengatakan, “Ini semua adalah virus pernapasan.” “Sangat sulit untuk membedakannya secara klinis.” “Secara klinis, mereka mungkin terlihat sama saat kita memasuki musim virus pernapasan.”

Musim virus pernapasan biasanya dimulai pada bulan September dan berlangsung hingga bulan April, kata Brewer, yang mengajar epidemiologi dan bekerja sebagai dokter penyakit menular.

Center for Disease Control Data Hal ini menunjukkan peningkatan tingkat positif tes COVID-19 pada bulan Agustus dan September, mencapai puncaknya pada 14,6% pada tanggal 26 Agustus dan menurun menjadi 10,9% pada tanggal 30 September. Brewer memperkirakan tingkat infeksi RSV dan influenza akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang. .

Badan Pengawas Obat dan Makanan menandatangani vaksin Novavax untuk melawan virus Corona: Inilah perbedaannya dari pilihan lainnya

Perbedaan utama: COVID-19, influenza, virus pernapasan, dan flu biasa

Sulit untuk mengetahui virus mana yang Anda tertular karena banyak… gejala Seperti demam, pilek, sakit tenggorokan, batuk, dan rasa lelah secara umum.

Tapi apa perbedaan utamanya?

Jarang sekali kita mengalami kesulitan bernapas saat pilek atau flu, namun sering kali hal ini bisa menjadi gejala virus corona (COVID-19). Hilangnya kemampuan mengecap atau mencium terkadang merupakan gejala virus corona (COVID-19), namun jarang terjadi pada flu, pilek, atau virus pernapasan.

READ  Chili mendeteksi kasus pertama flu burung pada seseorang

  • Gejala influenza lainnya meliputi: Hidung berair atau tersumbat.
  • Gejala lain dari COVID-19 meliputi: Pilek.
  • Gejala RSV lainnya meliputi: Nafsu makan menurun, mengi.

Apakah cuaca dingin membuat Anda sakit?

Bukan hanya cuaca dingin yang membuat orang sakit, tapi Brewer mengatakan suhu dingin menciptakan lingkungan yang memudahkan berbagai virus untuk bertahan hidup dan menyebar.

Brewer menjelaskan bahwa virus penyebab influenza, COVID-19, virus pernapasan, dan flu biasa dapat bertahan lebih baik pada suhu yang lebih rendah. “Satu-satunya alasan paling penting” mengapa begitu banyak dari kita terserang penyakit ini selama musim dingin adalah “karena kita menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan,” jelas Brewer.

Virus-virus ini cenderung menyebar bahkan sebelum orang menunjukkan gejala, dan karena banyak orang berada dalam jarak dekat di daerah yang dingin dan kering, virus ini mudah menyebar dari orang ke orang.

Apakah saya perlu menjalani tes jika saya merasa sakit?

Karena gejala dari semua virus ini serupa, apakah Anda benar-benar perlu mengetahui virus apa yang Anda hadapi?

Mengetahui apakah itu virus corona (COVID-19), flu, atau sekadar flu biasa mungkin tampak tidak penting bagi banyak orang yang cukup sehat untuk pulih di rumah, namun Brewer mengatakan tes masih bisa menjadi informasi yang berguna.

“Mungkin tidak penting bagi Anda untuk mengetahuinya, tetapi Anda mungkin ingin memberi tahu nenek Anda jika Anda bersama nenek Anda dalam beberapa hari terakhir sebelum Anda sakit,” kata Brewer. “Ini mungkin merupakan informasi yang berguna bagi beberapa anggota keluarga Anda atau orang lain di sekitar Anda untuk memberi tahu mereka.”

Vaksin virus syncytial pernapasan: Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan suntikan RSV baru untuk bayi dan beberapa anak kecil

READ  Gambar Teleskop Webb baru mengungkapkan adegan kematian bintang

Ia mengatakan dengan banyaknya orang yang divaksinasi atau sudah terinfeksi Covid-19, maka secara keseluruhan terdapat kekebalan yang lebih baik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

“Mereka mungkin masih tertular, mungkin masih sakit, tapi mereka tidak akan mendapatkan rawat inap dan kematian seperti yang mereka alami jika mereka tidak divaksinasi, misalnya,” katanya.

Virus Corona (COVID-19) masih menjadi kekhawatiran bagi kelompok berisiko

Meskipun COVID-19 bisa datang dan pergi pada rata-rata orang yang sehat dan sebagian besar terasa seperti flu, namun bagi mereka yang berusia lanjut, memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya, atau sistem imunnya lemah, infeksi COVID-19 dapat menimbulkan konsekuensi kesehatan yang signifikan.

“Kami telah melihat 1,1 juta kematian akibat SARS-CoV-2 selama tiga tahun terakhir. Angka tersebut sekitar 10 kali lebih tinggi dibandingkan dengan yang diperkirakan akibat influenza,” kata Brewer. “Jadi persamaannya adalah kedua virus ini sangat beradaptasi dengan baik untuk menular dari orang ke orang, sehingga tidak akan hilang, tapi setidaknya dibandingkan dengan flu yang beredar sekarang, SARS-CoV- 2 masih merupakan virus yang lebih berbahaya bagi sebagian orang.”

Jika Anda sesak napas, tidak bisa bernapas, kebingungan, atau menderita penyakit paru-paru atau jantung, Brewer menyarankan Anda menghubungi ahli medis untuk mengetahui apakah Anda harus menjalani tes.

Apa yang anda ketahui tentang vaksinasi: Bisakah saya mendapatkan suntikan booster virus corona dan vaksinasi flu secara bersamaan?

“Tetap ikuti perkembangan vaksinasi Anda.”

Ada banyak hal yang bisa Anda lakukan agar tetap sehat di musim ini. Kabar baiknya adalah banyak tindakan yang Anda ambil untuk menjaga diri Anda aman dari satu virus juga berlaku untuk virus lainnya, kata Brewer.

Mencuci tangan, menjaga jarak, dan memakai masker tidak hanya membantu menghentikan penyebaran SARS-CoV-2 (penyebab COVID-19) tetapi juga virus penyebab influenza, flu biasa, dan virus syncytial pernapasan.

READ  SpaceX menunda misi Falcon 9 Starlink berikutnya hingga hari Minggu

“Hal yang paling penting adalah tetap di rumah saat Anda sakit dan terus mendapatkan vaksinasi terkini,” kata Brewer.

Ia menyarankan saat yang tepat untuk mendapatkan vaksin influenza adalah sekarang. CDC merekomendasikan agar setiap orang yang berusia 6 bulan atau lebih mendapatkan vaksin flu setiap tahun. Brewer menambahkan, ada vaksin yang tidak menggunakan telur bagi mereka yang mungkin menderita alergi.

Semakin cepat Anda mendapatkannya, semakin baik, katanya, seraya menambahkan bahwa diperlukan waktu tujuh hingga 14 hari agar perlindungan dapat diterapkan.

“Pada dasarnya, setelah Anda mencapai bulan Oktober, Anda harus mempertimbangkan untuk mendapatkan vaksin,” kata Brewer.

Orang yang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin COVID-19 juga harus memastikan bahwa mereka selalu mengetahui rekomendasi vaksinasi terbaru. Brewer mengatakan tidak ada masalah memiliki keduanya secara bersamaan. Faktanya, dia melakukan hal itu, menerima satu pukulan di lengan kanannya, dan satu lagi di lengan kirinya.

Untuk RSV, CDC merekomendasikan agar hanya wanita hamil pada trimester ketiga dan bayi berusia 60 tahun atau lebih yang menerima vaksinasi terhadap virus tersebut.

“Hal yang penting untuk diingat adalah bahwa virus-virus ini akan bersama kita sepanjang musim dingin dan jumlah kasus kemungkinan akan meningkat seiring dengan datangnya cuaca dingin. Jadi jangan kaget ketika hal itu terjadi,” kata Brewer.