BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam film aneh Silvia Martis, bukan aktor yang memimpin, tapi dekorasi

Aktris Silvia Martis membuat kehebohan dengan film-film eksperimentalnya yang penuh dengan tema-tema berat seperti kelaparan, perubahan iklim, dan rasisme. Prix ​​de Rome tidak ingin memberi tahu orang apa yang mereka pikirkan, ia ingin mereka “merasakan” sesuatu.

Sarah van Binsbergen

Lengan kiri Silvia Martis bertuliskan “Revolusi yang Tidak Terjadi” dalam huruf hitam besar: Revolusi yang (Tidak) Berlanjut. “Ya, kenapa kamu tidak meletakkan gambar lenganmu di lenganmu dengan judul pameran tunggal pertamamu?” Saya ingin mendalami momen itu lebih dalam. Biasanya aku selalu pergi, pergi, pergi, pergi.

Ada banyak hal untuk dibicarakan sekarang. Delapan tahun setelah Martis, 36 tahun, lulus dari Akademi Audio-Visual Gerrit Rietveld, karirnya berkembang pesat. Minggu lalu dia merujuk pada pembukaan pameran Prix de Rome di Museum Stedelijk Amsterdam, awal pekan ini drE Volkskrant Marts sebagai pesaing utama untuk Penghargaan Seni Visual yang bergengsi. Pada akhir September, Martis telah memenangkan Theodora Niemeijer Prize, di mana ia akan membuat karya seni baru untuk Van Abbemuseum di kampung halamannya di Eindhoven. Lalu ada juga pameran tunggal pertama dia menato namanya di lengannya, yang telah dipamerkan di Museum De Pont di Tilburg sejak September. “Saya sering harus memaksakan diri,” katanya.

silvia selasa

“Saya telah menghabiskan dua tahun terakhir bekerja di Rixcademy,” kata Martis. Saya heran, banyak seniman dari kelompok saya yang sudah berkolaborasi dengan galeri atau beberapa pameran sebelum residensi itu. Aku tidak. Mungkin ini ada hubungannya dengan fakta bahwa karyanya sedikit mengambang di antara dunia perfilman dan dunia museum. Segera setelah lulus, dia memenangkan Shorts TV Award untuk film pendek Seiring berjalannya waktu untuk membuat. Film eksperimentalnya telah diputar di Festival Film Belanda dan di festival film internasional. Ada juga rencana untuk film fitur pertama. Sementara itu, tahun ini tiba-tiba berkolaborasi dengan tiga museum seni rupa kontemporer.

Martis merasa betah di antaranya: “Saya membuat film saya seperti seorang pelukis membangun lukisan. Anda memiliki elemen yang berbeda: teks, dekorasi, pengeditan, dan audio, semuanya sama pentingnya bagi saya. Bukan berarti saya selalu memulai dengan sebuah cerita lalu membuat grup yang pas, seringkali berbeda: cerita muncul saat saya membangun grup. Proses pembuatannya tidak linier dan film yang dihasilkan tidak, Anda dapat menafsirkannya dengan berbagai cara.

READ  Apakah pesan itu datang atau tidak: Plotnya luar biasa

Saat kami duduk di studio film daruratnya, sebuah studio tanpa jendela di Rijksakademie Amsterdam, arloji emas Martes mulai berbunyi. “penghancuran diri Pada 10…9…8… “The Artist’s Jokes. Kedua film terakhirnya melukiskan dunia di mana umat manusia tampaknya telah menghancurkan dirinya sendiri. Dalam Revolusi yang telah terjadi (tidak terjadi) Tanah itu benar-benar terbakar dan sekelompok wanita kulit hitam bisa menjadi yang terakhir mencoba menyelamatkan umat manusia. Film Martes dibuat untuk Prix de Rome berlangsung pada tahun 2121. Kemanusiaan hampir punah, dan seorang wanita bernama Silvia dianggap “salah satu makhluk hidup terakhir” di Bumi. Anda telah diberikan hidup yang kekal melalui vaksinasi.

Silvia Martis, Revolusi yang Tidak Terjadi (Tidak Terjadi), 2021 Build

Silvia Martis, Revolusi yang Tidak Terjadi (Tidak Terjadi), 2021

Mereka adalah film eksperimental yang penuh dengan visi masa depan yang suram dan kritik sosial. Kisah Sang Pembantu Memenuhi The Absurdist Films oleh sutradara Swedia Roy Andersen: fiksi ilmiah disertai dengan visual yang tenang dan seperti mimpi. di sebuah Untuk mengonfirmasi bahwa Anda bukan robot…Misalnya, film yang saya buat untuk Prix de Rome, ada “nubuat terbalik” yang mencatat di mana hal-hal yang tidak beres dengan umat manusia: banjir, kekeringan, dan kelaparan. Pentingnya kehidupan kulit hitam, perubahan iklim, dan privasi: semua topik utama zaman kita dibahas.

Hal yang hebat adalah bahwa masalah-masalah mendesak yang berlebihan ini sepertinya tidak pernah diharapkan atau dipaksakan. Martes menjalinnya menjadi cerita berlapis dengan banyak humor kering. Contohnya, di film Prix de Rome ada robot non-biner yang mirip Darth Vader. Di masa lalu, dia membujuk orang untuk menjual informasi pribadi mereka dan sekarang memiliki hati nurani yang buruk. “Jika produknya gratis, maka Anda adalah produknya,” teriak robot dengan kepala di tangan.

“Bukan tujuan saya untuk memberi tahu Anda apa yang harus Anda lakukan atau pikirkan,” kata Martis tentang kelas politik dalam filmnya. “Tapi aku ingin membuatmu merasakan sesuatu.” Anda menyebutkan empat item berbeda yang Anda gunakan untuk ini.

Silvia Martis / Revolusi yang Tidak Terjadi (Tidak Terjadi), 2021 Build

Silvia Martis / Revolusi yang Tidak Terjadi (Tidak Terjadi), 2021

DEKORASI LUAR BIASA

Set dan produksinya memainkan peran penting dalam film dan proses kreatif Martes. Dia menggambarkan prosesnya sebagai tidak menentu: ide-ide sering muncul selama konstruksi. Ini telah terjadi sejak dia membuat film pertamanya sebagai mahasiswa di Gerrit Rietveld Academy. Selama lokakarya film, siswa diizinkan bekerja di studio film profesional selama seminggu. Martis menghabiskan waktu berhari-hari untuk membangun satu set. “Ketika aktris muncul, saya tidak punya waktu untuk memikirkan apa yang harus saya lakukan. Saya hanya menempatkan mereka di dekorasi ini, semacam rumah boneka. Kemudian sesuatu berbunyi: Gambar itu benar-benar cukup menarik.”

READ  Duta Besar Indonesia mengunjungi kepala DNA

di sebuah Revolusi yang telah terjadi (tidak terjadi) Ada potongan adegan yang menakjubkan, semacam rumah berputar dengan ruangan yang berbeda. Anda berguling dari satu adegan ke adegan berikutnya, seolah-olah. Dalam film yang saya buat untuk Prix de Rome, dekorasinya sangat kohesif dan sederhana.

Kelompok tidak harus realistis, kata Martis. Anda mungkin melihat bahwa Anda sedang melihat satu set: “Tantangan bagi saya adalah untuk menciptakan dunia imajiner yang jelas, dan kemudian menarik diri Anda sepenuhnya ke dalam cerita. Seringkali Anda hanya membutuhkan beberapa elemen yang dapat diidentifikasi untuk membuat pemirsa percaya pada ilusi.

Silvia Martis, Untuk Mengkonfirmasi Anda Bukan Robot..., 2021. Beeld RV

Silvia Martis, Untuk Mengkonfirmasi Anda Bukan Robot…, 2021.gambar RV

penghilang suara

di sebuah Untuk konfirmasi … Anda jarang melihat orang berbicara langsung satu sama lain atau ke kamera, kecuali di beberapa momen emosional, seperti ketika karakter utama memikirkan keluarganya. Kisah selanjutnya diceritakan dalam komentar audio. di sebuah Revolusi yang telah terjadi (tidak terjadi) Aktor tidak pernah berbicara. Belum lagi saat melakukan percakapan. Monolog atau dialog kemudian direkam.

Efek dari suara-suara ekstra ini tidak menyenangkan, tetapi ada juga penjelasan yang berfungsi untuk itu: “Ini memberi saya lebih banyak kebebasan jika saya menambahkan teks sebagai komentar audio nanti,” kata Martis. “Seringkali film saya sebenarnya hanya muncul selama pengeditan, dan di situlah cerita terbentuk.”

Pengeditan Martes juga menemukan klip audio dari filmnya, seperti kutipan dari wawancara atau percakapan. di sebuah Revolusi yang telah terjadi (tidak terjadi) Misalnya, ada monolog oleh penyanyi Nina Simone, di Untuk mengonfirmasi bahwa Anda bukan robot… Ini adalah pembicaraan dari podcast tentang penampakan. Lapisan audio yang ditambahkan menunjukkan bahwa cerita selalu merujuk ke cerita lain.

Silvia Martis, Untuk Mengkonfirmasi Anda Bukan Robot..., 2021 Beeld

Silvia Martis, Untuk Mengkonfirmasi Anda Bukan Robot…, 2021

Dari warna pastel hingga nuansa warna

Fitur mencolok lain dari film Martes adalah penggunaan warna. di sebuah tanah tak dikenalSejak 2019, ia telah memotret aktris dengan latar belakang berwarna cerah dalam warna permen seperti merah muda, kuning, dan oranye. Seiring berjalannya waktuIni adalah film pertama yang dia buat setelah lulus dari Rietveld Academy, latar belakangnya ringan dan nadanya pastel lembut.

READ  Juri: Pembuat De Oost tidak perlu menambahkan penafian

‘ide Revolusi yang telah terjadi (tidak terjadi) Saya benar-benar mulai dengan skema warna, “kata Martis. Sama seperti di film-film Hollywood, mereka sering menggunakan kartu warna yang mendefinisikan perasaan film. Saya ingin membuat film dengan warna yang bersahaja, dan di sini seluruh rencana dimulai. Dia berkata warna tidak memiliki arti khusus, mereka ciptakan Ini juga terjadi pada film Prix de Rome: hampir semua yang ada di film itu hitam, putih atau abu-abu. Cocok dengan dunia klinis tandus yang dihuni alien, robot depresi, dan Sylvia, manusia terakhir.

“Warna-warna dalam film saya semakin suram,” catat Martis. Ini sesuai dengan pandangan saya tentang dunia, haha. Ini juga menjadi lebih pesimis dalam beberapa tahun terakhir.

Silvia Martis, Untuk Mengkonfirmasi Anda Bukan Robot..., 2021. BUILD

Silvia Martis, Untuk Mengkonfirmasi Anda Bukan Robot…, 2021.

Bakat akting

Dalam film Martis, semua aspek sama pentingnya: set, script, dan editing. Para aktor juga penting tetapi mereka tidak membawa keseluruhan film. “Saya tidak selalu bekerja dengan aktor profesional, dan saya kebanyakan melihat apakah seseorang memiliki penampilan yang menarik,” katanya. Terkadang Anda memiliki orang yang terlalu banyak bermain. Sedangkan di film-film saya, Anda hanya perlu membawa secangkir kopi, kira-kira.

Martis sering memerankan dirinya dalam film-filmnya. Dalam film yang dia buat untuk Prix de Rome, dia memerankan Sylvia, wanita abadi. Dia luar biasa dalam adegan di mana dia menyanyikan karaoke untuk orang asing. Dan yang terakhir, adegan misterius Revolusi yang telah terjadi (tidak terjadi) Kita melihat Martis menari di atas tiang dengan topeng gas: “Pertama saya ingin bertanya kepada orang lain tentang adegan ini, tetapi pada titik tertentu saya berpikir: Saya harus melakukannya sendiri. Saya ingin menempatkan diri saya pada posisi kekuatan dan kelemahan ini. ”

Pameran Silvia Martis
Silvia Martis – Revolusi Itu (Tidak Pernah Terjadi). T/M 26/11, Musée du Pont, Tilburg.

Hadiah Roma. Hingga 20/3/2022, Stedelijk Museum Amsterdam.

rumah kaca

Dari April 2022 hingga Oktober tahun itu, Silvia Martes akan mengerjakan karya seni baru di Van Abbemuseum. Rencananya adalah membangun rumah kaca di halaman museum dan merekam film tentang Mildred, seorang wanita muda yang terisolasi di rumah. Pengunjung bisa mengikuti syuting, dan Martis juga bisa mengedit di rumah kaca, katanya. “Kalian para jurnalis selalu punya banyak pertanyaan, sekarang kalian bisa datang dan melihat bagaimana saya bekerja.”