BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari Trainee ke Konsultan PMO

Dua setengah tahun yang lalu, Keziah Chung bergabung dengan Promista sebagai trainee. Sejak itu berkembang menjadi peran konsultan PMO. Bagaimana Anda menguji jalur pertumbuhan Anda? Tindak lanjut apa yang ingin Anda berikan untuk ini di tahun-tahun mendatang? Kezia melihat ke belakang dan ke depan bersama kami.

Kezia Chung suka bepergian. Selama pelatihan HRM-nya, dia belajar sebentar di Prancis di sekolah internasional, menyelesaikan tugas kelulusannya di Moldova, dan setelah lulus naik pesawat bersama teman-temannya untuk backpacking selama setahun – pertama di Indonesia, lalu Australia, lalu Baru Selandia dan akhirnya kembali ke Australia.

“Waktu yang sangat menyenangkan!” katanya sambil tersenyum. Tetapi ketika dia kembali, dia juga ingin kembali bekerja. “Saya merasa perlu membuat diri saya berguna dan berarti bagi orang lain. Saya juga ingin mengembangkan diri dengan cepat, baik secara pribadi maupun profesional.”

Dia tampak seperti telah mendarat di perusahaan lain untuk sesaat, tetapi ketika dia berada di sana dalam proses seleksi, dia didekati oleh Promista, seorang Spesialis Manajemen Proyek, Program dan Portofolio Barneveld.

“Saya memiliki perasaan yang sangat baik selama percakapan di sana. Ada minat yang nyata pada siapa saya dan apa yang saya inginkan. Suasananya santai dan santai, dan saya pikir akan menyenangkan bekerja di perusahaan kecil yang memiliki semacam teman atau budaya keluarga.”

pendapatan selama satu periode

Pelatihan Promisa selama satu setengah tahun dimulai dengan penuh semangat, yang ia selesaikan dengan sukses hanya dalam satu tahun. Namun, ini awalnya “hanya sedikit pendapatan,” aku Kezia. Namun, hal ini tidak terlalu mengejutkan, mengingat kejadiannya dimulai pada Februari 2020 – beberapa minggu sebelum merebaknya krisis Corona.

READ  Pertempuran Bali: Kekerasan Belanda sebagai Politik di Surga Liburan

“Anda memulai di sebuah organisasi baru dan saya sangat ingin melihat dan bertemu orang sebanyak mungkin,” kata Kezia. “Tetapi karena Corona, segalanya menjadi sedikit berbeda dan saya harus banyak bekerja dari rumah.”

“Untungnya, Promista memberikan sentuhan yang bagus dengan mengadakan pertemuan mingguan dengan semua konsultan,” katanya. “Dengan cara ini Anda masih memiliki kesempatan untuk membangun hubungan satu sama lain dan mengikuti perkembangan antar rekan.”

Selalu seseorang yang dapat membantu Anda

Program Pelatihan Promista menggabungkan pembelajaran langsung dengan berbagai kursus. “Saya memulai pelatihan PRINCE2 dengan cukup cepat. Saya memiliki latar belakang sumber daya manusia dan dengan mengikuti pelatihan ini saya mengetahui dasar-dasar manajemen proyek. Saya membawa pengetahuan ini pada tugas pertama saya bekerja dengan rekan kerja Lisan dan Desiree.”

Desiree Croese, Konsultan PMO di Promista sejak 2016, juga bekerja sebagai pelatih pada waktu yang sama. “Bangunan ini bekerja dengan sangat baik. Ini memungkinkan kami untuk mendiskusikan hal-hal spesifik dari tugas saya selama pembicaraan pelatihan.”

Sehingga Kezia bisa melihat dengan puas atas bimbingan yang diterimanya selama magang. “Saya telah mengikuti kursus di antaranya dan jika ada pertanyaan atau masalah yang Anda alami, Promista adalah tempat yang tepat untuk Anda. Selalu ada seseorang yang dapat membantu Anda.”

Kebebasan untuk mengejar ambisi

Kezia melakukan tugas pertamanya di Servicepunt71, pusat layanan bersama untuk Leiden, Leiderdorp, Uiggest, dan Zotterroad. Di sana ia berpartisipasi, antara lain, dalam penawaran dan pelaksanaan program pemilu. Ini juga bertindak sebagai penghubung antara kota, manajemen kontrak dan pemasok.

Tujuh bulan kemudian, ia memulai tugas keduanya, di kotamadya Eindhoven, dengan fokus pada program di bidang sosial. “Saya telah bekerja di sana selama lebih dari satu setengah tahun sekarang. Perubahan seperti itu sebenarnya terjadi sangat organik. Saya tahu sebelumnya bahwa saya memiliki tugas tujuh bulan.”

READ  Kebakaran hebat di kilang minyak di Indonesia: 20 luka-luka ...

“Sedikit demi sedikit Anda menemukan apa yang Anda suka dan tidak suka dan apa yang mungkin ingin Anda ketahui lebih lanjut dan kembangkan,” jelasnya. “Di Promista, ini dibuat khusus dan Anda akan memiliki kebebasan dan kesempatan untuk mewujudkan ambisi Anda.”

lakukan apa yang kamu inginkan

Dia pasti akan merekomendasikan orang lain untuk berlatih. “Jalannya sebenarnya gratis untuk diisi. Anda dapat memilih arah mana yang ingin Anda tuju. Apakah Anda paham secara teknis dan ingin menggali lebih dalam alat proyek atau Anda ingin menemukan manajemen proyek, Anda dapat melakukan keduanya!”

“Jika Anda ingin mempelajari cara mendirikan kantor PMO dan mendapatkan pengalaman langsung dengan klien, ini juga dimungkinkan di Promista,” lanjutnya. “Majikan percaya bahwa penting untuk melakukan apa yang Anda sukai dan merasa nyaman. Ini adalah perusahaan yang hangat di mana diskusi terbuka diadakan dan pendapat Anda didengar.”

Tentu saja, tindakan dan pembelajaran ini membutuhkan sesuatu dari Anda juga. Ketika Kezia ditanya kualitas apa yang harus dia bawa, dia tidak perlu berpikir dua kali. “Promisa sangat mendorong untuk belajar. Saya suka ingin belajar, proaktif dan fleksibel.”

Tidak ada jalur yang ditentukan

Setelah berhasil menyelesaikan pelatihan, Keziah sekarang bekerja sebagai konsultan PMO penuh. Tapi tentu saja dia terus mengembangkan dirinya dalam peran ini juga. “Selama satu setengah tahun terakhir, saya telah berkembang dari pendukung program menjadi pemimpin alur kerja di Kotamadya Eindhoven. Ini merupakan tantangan yang sangat menarik dan pengakuan atas kemampuan saya.”

Sementara itu, dia pada dasarnya menantikan untuk melanjutkan perjalanan Promista-nya. “Saya melihat diri saya sebagai pemimpin proyek kecil pada tugas masa depan. Ini terdengar seperti pengalaman yang luar biasa bagi saya.”

READ  Disertasi sejarawan: Perang kekerasan di Hindia Belanda memang disengaja

Dan bahkan jika semuanya berjalan berbeda, Kezia berpikir itu baik-baik saja. “Jika tidak cocok untuk saya, saya akan langsung tahu. Saya tidak benar-benar memiliki jalan spesifik yang ingin saya ikuti. Saya melakukan apa yang membuat saya merasa baik pada saat itu dan apa yang ingin saya pelajari dan ketahui lebih banyak. tentang!”