BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

David von Reybrook menyampaikan Ceramah Husinga ke-50

David von Reybrook akan mengadakan Meet pada Jumat malam, 10 Desember Dia Husinga menyelenggarakan kuliah tersebut. Judul artikelnya adalah ‘Kolonialisme Masa Depan. Kita hidup setelah bencana iklim.

Sejarawan budaya dan arkeolog Van Reybrook (1971) adalah penulis drama, puisi, prosa, dan fiksi non-fiksi. Diterbitkan oleh Van Reibrock tahun lalu Revolusi. Asal usul Indonesia dan dunia modern, Sebuah buku luar biasa di mana dia bekerja selama lebih dari lima tahun dan direkomendasikan Hadiah Sejarah Libra 2021.

Dia menulis sebelumnya Sejarah Kongo, Mereka telah menjual lebih dari setengah juta kopi. Buku ini memenangkan tiga hadiah utama: Hadiah Sastra AKO, Hadiah Sejarah Libris dan Hadiah J. Greshoff. Menerima von Reybroke pada tahun 2014 Bulu bulu ayam emas Dan diterbitkan oleh surat kabar Jerman gelas harian Disebut sebagai ‘salah satu intelektual terkemuka Eropa’.

Cara kita menjajah masa depan tidak mendapat perhatian

Selama Kuliah Hussein edisi ke-50, David von Reybrook mencerminkan cara umat manusia sekarang ‘menjarah dan memperbudak’ generasi mendatang. Terlebih lagi, kekerasan tidak hanya mempengaruhi orang-orang, tetapi semua kehidupan di bumi. Bagaimana kita bisa mengingat masa depan yang lebih baik?

Dalam menjelaskan judul kuliahnya, Van Reybrook mengatakan: ‘Meskipun ada minat yang tumbuh pada kolonialisme di negara-negara Barat dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar terbatas pada kolonialisme historis. Cara kita menjajah masa depan hari ini hanya mendapat sedikit perhatian. Namun ini terjadi dengan kekejaman dan pikiran sempit yang sama seperti yang terjadi di benua lain di masa lalu. ‘

Van Reybrook menerima gelar doktor pada tahun 2000 dari Universitas Leiden. Fakultas Ilmu Budaya Universitas menyelenggarakan kuliah tahunan bersama dengan Sastra Belanda dan Majalah Mingguan Dia Untuk mengenang sejarawan dan filsuf budaya Johann Huinga (1872-1945), penulis: merek semangat Belanda. Dari Bacaan pertama Diucapkan oleh Rudy Goosebrook pada tahun 1972.

READ  Ingat penghapusan perbudakan adalah hari libur nasional

Informasi praktis tentang Kuliah Hussein ke-50

Kuliah akan diadakan di Pieterskerkhof 1A, 2311 SP Leiden. Pintu gereja dibuka pada pukul 19:15, dan kuliah dimulai pada pukul 20:00. Pengunjung menerima teks ceramah dan buku berisi minuman. Penerimaan: € 19,50 (Peringkat 1) / 16.00 (Peringkat 2). Perhatikan bahwa beberapa kursi tingkat 2 memiliki pemandangan panggung yang terbatas. kamu bisa Di Sini Pesan tiket.

Kuliah dari Antoine Poder Sejak 2017, Jolande Wittus Dari 2018, Marilyn Dumas 2019 dan seterusnya Maksimal Februari Dari 2020 Masih untuk dijual.