BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan satu tindakan keji, seorang mantan polisi menghancurkan kehidupan puluhan keluarga

Dengan satu tindakan keji, seorang mantan polisi menghancurkan kehidupan puluhan keluarga

Dalam satu tindakan keji, seorang mantan polisi menghancurkan kehidupan puluhan keluarga pada awal Oktober. Pembantaian di pembibitan di Nongbua Lamphu Oktober lalu membuat Thailand shock secara nasional. Ini adalah laporan pertama saya sebagai Koresponden Asia Tenggara baru untuk RTL Nieuws. Kurang dari seminggu setelah saya mendarat di sana.

Koordinator Urusan Luar Negeri Gertjan Weiss bertanya ketika laporan pertama muncul: “Thom, ada pembantaian di pusat penitipan anak di Thailand utara: bisakah Anda pergi seperti ini?” Seorang mantan polisi menembak beberapa orang di pusat penitipan anak, setelah itu dia masuk dan membunuh 22 anak. Dia akhirnya mengakhiri hidupnya.

Saya sedang dalam perjalanan untuk melihat apartemen pada saat itu dan baru saja mendapatkan pembaruan di ponsel saya. Saya segera menelepon kontak lokal saya untuk mengetahui apakah seorang fotografer Thailand tersedia untuk pergi ke Thailand utara.

Apa yang kita temukan?

Jadi fotografer Phoenix dan saya berada di bandara Don Mueang pada pukul 03:30 pada hari Jumat pagi. Kami belum pernah bertemu sebelumnya, tetapi bersama-sama kami keluar untuk melaporkan salah satu peristiwa paling intens dalam sejarah Thailand baru-baru ini.

Selama perjalanan, kami mencoba memikirkan bersama apa yang akan kami temukan pagi itu dan bagaimana kami akan melanjutkan perjalanan. Bagaimana jika pihak berwenang menutup seluruh desa dengan rapat? Apakah kita mendekati kerabat terdekat kita ketika bertemu dengan mereka dan dengan cara apa?

Setelah hampir dua jam berkendara dan naik mobil, kami terpesona oleh apa yang kami temukan di pusat penitipan anak. Seluruh desa sudah berkumpul di sana pagi-pagi sekali. Beberapa ratus polisi, tentara, dan pejabat lainnya juga mengunjungi kerumunan besar itu. Namun, kami berhasil parkir di dekatnya, dan kemudian kami tiba-tiba berada tepat di sebelah tempat di mana sesuatu yang buruk telah terjadi sehari sebelumnya.

READ  13 migran tenggelam dalam perjalanan ke Las Palmas, menyebabkan delapan orang hilang luar negeri

Semua rencana yang dimaksudkan dapat segera dibuang ke tempat sampah. Begitu banyak yang terjadi di sekitar kami sehingga kami kebanyakan sibuk merekam dan memahami apa yang kami lihat. Seperti orang tua yang berduka yang diperintahkan oleh pihak berwenang untuk berbaris di kamar bayi.

Penjaga Kerajaan Merah Muda

Saat para pengawal kerajaan sedang meletakkan bunga di pintu masuk, kesunyian upacara dipecah oleh tangisan dan jeritan para orang tua. Untuk sesaat aku merasa sangat tidak nyaman. Tapi ternyata itu hanyalah salah satu dari banyak cara orang Thailand berkabung pada hari itu.

Yang langsung menarik perhatian kami adalah seorang wanita menangis dengan liar, memegangi selimut merah dan botol, barang favorit bayinya yang terbunuh. Kesedihan dia dan pasangannya begitu besar sehingga kami memutuskan untuk tidak mendekati mereka untuk wawancara, dan puas dengan mengambil beberapa foto dari kejauhan.

Kerabat lainnya dirawat di aula di sebelah kamar bayi. Ada dukungan korban yang tersedia, fasilitator yang baik yang dapat kami tanyakan jika ada kerabat yang ingin berbicara dengan kami.

Misalnya, kami berjalan bersama kakek nenek ke salah satu tempat peringatan. Di sana mereka menaruh es krim dan permen favorit almarhum cucu mereka. “Nenekmu membelikanmu makanan, jadi kenapa kamu tidak memakannya?” Nenek menangis. Kisahnya telah diceritakan, dan pertanyaannya berlebihan dan, menurut kami, tidak pantas.

Kerusuhan dan permintaan maaf

Hari itu menjadi jelas bahwa media memperlakukan ini secara berbeda. Tim CNN memasuki kamar bayi dan memotret boks bayi dan ransel berlumuran darah.

Laporan tersebut menyebabkan kerusuhan besar di hari-hari berikutnya. Wartawan dan fotografer didenda dan secara terbuka meminta maaf di bawah tekanan dari otoritas Thailand.

READ  BMW M4 berusia tiga hari menabrak sebuah rumah | mobil-mobil

Ini adalah trade-off yang konstan dan sulit. Apa yang Anda ambil dan tidak ambil, foto apa yang harus dimasukkan dalam laporan dan apa yang tidak? Kami melewati batas di sebuah kuil tempat pemakaman beberapa anak dimulai hari itu.

Peti mati berisi korban muda dipindahkan satu per satu. Phoenix membuat lebih banyak foto ibu yang kita temui sebelumnya. Dengan selimut dan botol masih menempel di dadanya, dia menawari bayinya di pelipis. Ini jelas menjadi momen ketika orang yang berduka harus sendirian, jadi kami pergi.

Saat Phoenix dan aku berbalik, jeritan tiba-tiba terdengar di belakang kami, menusuk sampai ke tulang. Seorang ibu membuka peti matinya untuk melihat bayinya untuk terakhir kali, dan itu terlalu berlebihan baginya. Fakta bahwa beberapa kru kamera kemudian bergegas memotretnya adalah sesuatu yang masih belum saya mengerti.

Untuk semua penderitaan hari itu, ada titik terang kecil di kemudian hari. Di pojok kamar bayi, hanya ibu saya yang berusia 3 tahun yang terhindar dari ketakutan. Dia tidur di bawah selimut selama semua kekerasan dan tidak diperhatikan oleh pelaku.

Kerabatnya menggambarkannya sebagai “keajaiban”.