BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Espargaró (P19) dan Márquez (P22) mengkhawatirkan ramalan cuaca di Indonesia

Marc Marquez – Sirkuit Internasional Jalan Pertamina Mandalika | © Dorna

Pembalap Tim Repsol Honda Paul Espargaro dan Marc Marquez menyelesaikan hari pertama di Indonesia dengan posisi masing-masing 19 dan 22 pada daftar waktu. Pada jarak yang lebih jauh, kedua pembalap itu cepat tetapi dalam satu putaran mereka berdua salah. Karena itu, keduanya takut akan cuaca buruk untuk hari Sabtu.

Itu adalah hari yang penting bagi Tim Repsol Honda di Sirkuit Jalan Internasional Pertamina Mandalika di Indonesia. Latihan bebas pertama dilakukan di trek yang sebagian basah akibat hujan deras di pagi hari. Namun, balapan beruntun sangat hampir kering sehingga memungkinkan untuk dikendarai di tambalan. Pol Espargaró menjadi yang tercepat di sesi ini dengan 1’33.499 setelah menyelesaikan tes tiga hari di Sirkuit Mandalika lima minggu lalu juga. Marc Marquez juga mengawali harinya dengan baik, juara dunia delapan kali itu masuk untuk ketiga kalinya di FP1 dengan hanya terpaut 0,079 detik di belakang rekan setimnya itu.

Kedua pebalap Repsol Honda itu juga mengawali sesi latihan bebas kedua yang berlangsung dalam kondisi lebih hangat. Matahari telah keluar dari balik awan dan menyebabkan suhu yang sangat tinggi. Suhu di luar lebih dari 33 derajat Celcius dan suhu aspal mendekati 60 derajat Celcius, ditambah kelembaban yang tinggi menuntut kondisi yang sangat menantang bagi pembalap di mesin Moto GP mereka.

Baik Marc Marquez dan Paul Espargaro secara konsisten berada di lima besar sepanjang kursus dan tampaknya memiliki kecepatan balap yang hebat. Namun, pada tahap penutupan sesi, semua pembalap membawa satu set ban baru untuk mengatur waktu putaran yang cepat. Karena prakiraan cuaca yang kurang menguntungkan – hujan lebat diperkirakan akan terjadi pada hari Sabtu dan Minggu – para pembalap dan tim mengambilnya dengan aman dan pergi mencari waktu yang cepat.

READ  Ringkasan Olahraga: Burnley mengalahkan Everton di pertandingan degradasi Liga Premier | olahraga

Disinilah letak kesalahan kedua pembalap Repsol Honda. Marc Marquez turun kecepatan yang layak di tikungan kesebelas sambil melakukan waktu yang sangat cepat. Untungnya, pembalap Spanyol itu tidak terluka, tetapi tempat di sepuluh besar tidak lagi ada di dalamnya.

Paul Espargaro juga cepat dalam perjalanannya dan terlihat yakin akan tempat di sepuluh besar. Namun, rem depannya tidak berfungsi dengan baik dan pembuat podium asal Qatar itu harus membawa Honda RC213V miliknya ke area penalti. Hasil akhir yang mengecewakan pada hari itu untuk pembalap Repsol Honda saat Paul Espargaro finis di urutan ke-19 dan Marc Marquez dipaksa untuk menang di urutan ke-22. Mengingat kecepatan mereka pada jarak yang lebih jauh, ini jelas mencerminkan potensi balap mereka, tetapi di MotoGP hari ini Anda harus bisa cepat dalam satu putaran dan memastikan Anda selalu berada di 10 besar, terutama ketika ramalan cuaca tidak mendukung.

Menurut prakiraan, hujan akan turun di pagi hari di Lombok dan akan berhenti hanya pada awal malam. Ini berarti trek basah untuk FP3 setidaknya dan pembalap Repsol Honda harus bersaing di kuarter pertama. Kerusakan kemudian dapat dibatasi jika mereka berdua berhasil bertahan hingga kuarter kedua, tetapi dengan nama-nama seperti Joan Mir dan Pecco Bagnaia juga di luar sepuluh besar, itu tidak dapat dilakukan dengan mudah.

Dengan posisi start di luar 10 besar, akan sulit bersaing untuk meraih kemenangan di balapan kering, tetapi dengan Marc Marquez khususnya, segalanya mungkin terjadi. Tentu saja jika hujan turun selama balapan pada hari Minggu, pembalap Repsol Honda tidak bisa mengesampingkan podium atau bahkan kemenangan, tetapi mereka lebih suka itu berbeda pada hari pertama Grand Prix Indonesia.

READ  Bijna 20 Indonesische kinderen geëxecuteerd door Nederland eisen al schadevergoeding | het interieur

Paul Espargaro: “Jika kita melihat hari secara keseluruhan, ini adalah hari yang baik. Kami memulai dengan sangat baik dengan P1 di pagi hari dan di sore hari kecepatan kami tidak terlalu buruk. Ada masalah dengan rem depan saat kami berada di jalan. ban lunak jadi saya tidak bisa berkembang sebaik yang saya inginkan.Sebelum itu, kami bisa naik di lima besar, jadi kecepatan balapannya bagus.

\ Kami memiliki potensi untuk mengambil lima besar, sayangnya masalah seperti ini dapat terjadi: jangan khawatir tentang mereka. Yang penting adalah waktu putaran datang. Jika saya ingin membayar, saya dapat membayar dan mendapatkan waktu putaran. Besok adalah hari lain dan mudah-mudahan pagi ini kering sehingga kami dapat meningkatkan ke kuarter kedua, saya harus mempercepat.

Saya tidak memiliki rem depan pada putaran terakhir ketika saya keluar di trek dengan ban baru yang dipasang. Jadi saya sangat marah karena jika hujan besok kami tidak akan berada di Q2. Itu adalah satu-satunya kesempatan untuk memasuki kuarter kedua. Saya memiliki kesempatan untuk masuk ke tiga besar karena kami di sini dengan cepat. Tiba-tiba rem depan berhenti mengerem dan segera berhenti. Kami memiliki banyak bagian di motor, dan itu bisa terjadi. Ini masalah teknis dan kami berharap bisa memperbaikinya besok.

Dalam hal kecepatan, saya merasa kami berada di level yang sama dengan yang lain. Di pagi hari, ketika trek sangat kotor, saya mengendarai ban sedang dan memiliki waktu tercepat. Juga sore ini, saya berada di lima besar, jadi saya merasa baik-baik saja. Sejujurnya, motornya terlihat sangat bagus di kedua bannya.”

Marc Marquez: “Hari ini kami bisa melaju sangat cepat di pagi hari, tetapi di sore hari saya jatuh ketika bukan waktunya untuk jatuh. Itu bisa terjadi jika Anda mendorong satu putaran cepat. Kami masih harus mencari tahu ban mana yang terbaik untuk balapan. balapan, itu adalah target utama untuk besok. Sebelum ambruk itu baik-baik saja tetapi kita harus melihat bagaimana besok. Saya tidak senang dengan hasilnya dan berharap kondisi kering akan terjadi besok pagi.

Memang benar bahwa saya senang dengan hari ini secara keseluruhan, tetapi dengan gangguan ini kami tidak bisa bahagia karena kami keluar dari sepuluh besar dan itulah intinya. Bagaimanapun, sekarang adalah waktu untuk berdoa untuk kondisi cuaca yang baik. Kami telah mengubah sedikit pengaturan ke arah saya di FP2, dan saya mulai merasa lebih baik. Memang benar di ronde terakhir saya mengendarai motor yang berbeda lagi, tapi itu bukan karena motor pertama tidak begitu bagus. Kontak dengan bagian depan mesin tampaknya meningkat dan dengan itu kepercayaan diri di bagian depan meningkat. Saya berharap memiliki FP3 yang kering dan akan mencoba untuk mencapai 10 besar.”

Pembalap MotoGP akan kembali beraksi pada Sabtu pagi pukul 10:50 waktu setempat 03:50 waktu Belanda untuk sesi latihan bebas ketiga di Sirkuit Internasional Pertamina Mandalika. Sesi latihan bebas keempat diikuti oleh dua sesi kualifikasi akan dimulai pada 07:25 NST.

READ  Elias Melkman adalah Olympian Yahudi Belanda pertama yang dibunuh




Olahraga Zygo




Tautan Berguna Grand Prix Pertamina di Indonesia:

Jadwal dan hasil lengkap
Di mana untuk mengikuti di TV
laporan visual







Pendukung Racesport.nl

Apakah Anda pengunjung setia situs ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan juga berkesempatan memenangkan hadiah menarik secara berkala?

Jadilah pendukung Racesport.nl sekarang. Informasi lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter