BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Laporan tentang dekolonisasi adalah langkah besar, tetapi tidak langsung mengarah ke tuntutan hukum’

AP

NOS. Berita

Perdana Menteri Rutte hari ini menyampaikan ‘permintaan maaf yang mendalam’ atas kekerasan struktural yang dilakukan oleh tentara Belanda di Hindia Belanda saat itu. Profesor filsafat hukum Wouter Villaart melihat Rutte menggunakan frasa “kekerasan struktural” sebagai “langkah besar” yang dibuat melalui laporan tentang kekerasan di bekas jajahan yang disajikan hari ini.

“Bagaimanapun, laporan ini menunjukkan bahwa kita tidak dapat lagi menggunakan kata ‘berlebihan’ dan bahwa kita perlu berbicara tentang kekerasan ekstrem dan struktural.” Pengacara hak asasi manusia Lisbeth Siegfeld percaya bahwa kesimpulan laporan tersebut memiliki sedikit konsekuensi untuk litigasi apa pun.

Selama bertahun-tahun, Siegfeld membantu para janda dan anak-anak Indonesia yang dieksekusi dalam Perang Kemerdekaan 1945-1949. Dia juga mewakili mantan tentara yang menolak pergi ke Hindia Belanda untuk berperang di tahun 1940-an.

Tonton di sini bagaimana Rota berbicara tentang kekerasan struktural:

Rot: Saya mohon maaf yang sebesar-besarnya kepada rakyat Indonesia

Siegfeld melihat laporan itu sebagai pengakuan baru atas kekerasan Belanda di masa lalu kolonial. “Tetapi pengadilan telah mencapai kesimpulan dalam laporan ini dalam beberapa keputusan,” katanya. Dalam kasus di mana dia mewakili dua penentang wajib militer karena hati nurani, Mahkamah Agung memutuskan bahwa hukuman mereka harus tetap dan kasus itu dikembalikan ke politik.

Perdana Menteri Rutte, dalam tanggapan pertamanya terhadap laporan tersebut, mengatakan dia tidak akan setuju dengan itu. Dia merujuk pada putusan Mahkamah Agung sebelumnya dan menyatakan bahwa mereka “tidak tunduk pada permintaan maaf oleh para veteran yang bertugas di Hindia Belanda”.

‘kejahatan terhadap kemanusiaan’

Filsuf hukum Villarart merasa sulit untuk mengidentifikasi temuan tambahan dari laporan tersebut. “Kita harus membiarkan ini meresap dulu.” Dia melihat kemungkinan langkah selanjutnya bagi pemerintah juga untuk menggunakan kata-kata yang memiliki makna moral hukum.

“Sangat menarik bagaimana pemerintah akan mengklasifikasikan ini lebih jauh. Apakah mereka menghindar dari kata-kata kejahatan perang atau kejahatan terhadap kemanusiaan? Dalam sejarah perbudakan kita, walikota sudah memberikan kata sifat ini. Berani berbicara.”

Dia percaya bahwa ini tidak akan menyebabkan banyak tuntutan hukum tambahan. “Tetapi bahkan jika dia tidak bisa menghukum para pelaku, dia masih mengakui ketidakadilan yang dilakukan. Saya bisa membayangkan itu adalah langkah selanjutnya, dan perlu, untuk diatasi.”

Menyajikan laporan tersebut, sejarawan dan peneliti Remi Limbach mengatakan:

Peneliti: Serangkaian Kekerasan Ekstrem Selama Dekolonisasi di Indonesia

Terlepas dari implikasi hukum yang terbatas dari laporan tersebut, Ziegfeld percaya “pemerintah dapat mengambil langkah”. Ia mencela apa yang dikatakannya sebagai “sikap negatif yang diadopsi oleh pemerintah, dengan pengecualian permintaan maaf dan pengaturan untuk para korban.” Dia ingin melihat manfaat yang dapat diklaim oleh orang Indonesia lebih mudah didapat, bahkan jika mereka tidak tinggal di Belanda.

Dia juga ingin melihat bahwa selain memberikan kompensasi kepada para korban, pemerintah juga mengirimkan pesan bahwa menempatkan undang-undang pembatasan kejahatan perang sejak saat itu adalah sebuah kesalahan.