BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Factbox-Perdagangan batu bara dan pembekuan pasokan China di Australia

Factbox-Perdagangan batu bara dan pembekuan pasokan China di Australia

Beginilah arus perdagangan berubah sejak 2020, ketika China memberlakukan larangan tidak resmi atas impor dari Australia, pengekspor batu bara terbesar kedua di dunia — yang tidak pernah diberlakukan secara resmi — menyusul reaksi diplomatik.

Australia

Sebelum pelarangan, Australia adalah pemasok batu bara asing terbesar kedua di China, terhitung sepertiga dari impor China.

Ekspor batu bara dari Australia ke China, yang menyumbang seperempat dari total ekspor bahan bakar Australia pada 2019, turun hingga hampir nol pada 2021 dan 2022.

Sejak saat itu, Jepang memperkuat posisinya sebagai pelanggan terbesar Australia, sementara India dan Eropa meningkatkan pembelian mereka, menurut data dari konsultan Kpler.

Pasokan Australia ke Jepang meningkat menjadi 36,5% dari ekspor batubara pada tahun 2022, naik dari 27,6% pada tahun 2019. Pangsa India akan meningkat dari 12,3% menjadi 15,7% pada 2022, sedangkan pangsa Eropa akan meningkat dari 4,6% menjadi 8%, menurut data Kpler.

Negara-negara Asia lainnya termasuk Korea Selatan, Malaysia, Taiwan, dan Vietnam juga meningkatkan impor batu bara Australia dari 2019, data menunjukkan.

“Produsen Australia telah bekerja keras untuk menciptakan pasar baru untuk batu bara mereka, jadi mereka mungkin tidak melihat hubungan bisnis baru yang telah mereka buat saat memutuskan di mana akan menjual batu bara mereka di masa depan,” kata Patrick Markey, direktur pelaksana konsultan Sierra Vista Sumber daya. .

Cina

Cina membeli lebih banyak dari Indonesia, pengekspor batu bara terbesar dunia, untuk menutupi kekurangan batu bara Australia, yang merupakan sepertiga dari pasokan batu bara asing Cina.

Pangsa impor Cina Indonesia meningkat dari 51,8% pada 2019 menjadi 68% pada 2022, meskipun ada potongan harga yang tinggi dari Rusia.

READ  Benjamin (26) menyelenggarakan peringatan Hindia Kolonial: "Untuk memahami masa kini kita harus memahami masa lalu"

Invasi Rusia ke Ukraina

Perdagangan batubara global, yang terganggu setelah embargo China terhadap batubara Australia, semakin berubah setelah invasi Rusia ke Ukraina. Harga batu bara termal dan kokas naik setelah invasi.

Sebagai tanggapan, pembeli besar seperti Cina dan India membeli lebih banyak batu bara dari Rusia, yang menawarkan diskon lebih tinggi, sementara penjual seperti Australia, Indonesia, dan Afrika Selatan berusaha menjual dengan harga lebih tinggi kepada pembeli Eropa dan Jepang.

Pangsa Rusia di pasar batu bara China telah meningkat secara signifikan dari 7,1% pada 2019 menjadi 16,2% pada 2021 setelah larangan Australia.

Impor batubara Rusia oleh China naik lebih jauh menjadi 56,3 juta ton, atau 22% dari total impor pada tahun 2022, karena Eropa menyisihkan batubara Rusia setelah invasi Ukraina.

Pola perdagangan batubara Australia tidak banyak berubah sejak invasi China, dengan pasokan Australia ke India turun menjadi 54,2 juta ton pada tahun 2022 dan 72,1 juta ton pada tahun 2021, karena negara tersebut meningkatkan pasokan ke Eropa dan Jepang.

China telah bergabung dengan India sebagai importir batu bara terbesar kedua di dunia dengan meningkatkan porsi pembelian batu bara dari Rusia.

Rusia telah melampaui AS sebagai pemasok batu bara terbesar keempat India, meningkatkan ekspor menjadi 19,62 juta ton pada tahun 2022, hampir tiga kali lipat dari 7,66 juta ton pada tahun 2021.

AS, yang meningkatkan penjualannya ke China enam kali lipat pada tahun 2021, mengalami penurunan pangsa pasar China dari 4% pada tahun 2021 menjadi kurang dari 1% pada tahun 2022 karena memprioritaskan pasokan ke Eropa setelah invasi Ukraina.

Pengiriman Afrika Selatan ke China turun menjadi 1,16 juta ton dari 7,85 juta ton karena pembeli Eropa menuntut harga yang lebih tinggi, data Kpler menunjukkan.

READ  5 Kota Terbaik Untuk Destinasi Wisata Anda