BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fientje yang terbelakang mental ingin melihat teman masa kecilnya di Indonesia sekali lagi: ‘Ini perjalanan hidupku’

Fientje Ida Wenzel punya satu permintaan lagi. Dia ingin mengunjungi kembali teman masa kecilnya Twjie Tjen, yang tumbuh di Jawa, pergi ke sekolah bersamanya, membolos, dan mendengarkan ‘Blueberry Hill’ Fats Domino di kamarnya. Begitu juga putrinya, sang fotografer Peggy Van MoselaarTwjie Tjen memesan penerbangan ke Surabaya melalui Facebook, di mana ibunya Fiantje, 82 dan keterbelakangan mental, akan memberikan pelukan terakhir kepada sahabat lamanya.

“Itu adalah reuni emosional,” kata Becky Van Mosselaar (59). “Sudah 65 tahun sejak mereka berpisah.” Bersama Twjie Tjen mereka mengunjungi sekolah lama mereka. Rumah tempat mereka dibesarkan sudah tidak ada lagi. Alam, pepohonan, seluruh lingkungan – semuanya telah berubah. Dan tidak lagi; Ibunya mencium bau tanah. suara; Nyanyian burung padi dan suara burung kakatua. “Hei, kami juga punya di Surabaya,” katanya. “Bu, kita di Surabaya” kataku. Ibu saya terkadang sangat bingung dan tidak tahu di mana dia berada dan ingin pulang. Tapi setelah satu jam dia lupa apa yang dia inginkan. Ini adalah minggu yang berat dan intens. Tapi dia kemudian berkata: Itu adalah perjalanan hidupku.

READ  Penelitian baru melukiskan gambaran suram tentang pola makan global