BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Frank de Going berpartisipasi dalam simposium internasional yang berkembang tentang masa-masa perubahan iklim

Dolan – Dalam seminar internasional di Universitas UNPAD Bandung, Indonesia pada Selasa, 24 Mei, para petani, organisasi agraria, dan lembaga penelitian bertanya, “Penelitian pionir agro-agro-ekologi: cara beradaptasi dengan perubahan iklim dan mitigasi, apa yang harus diproduksi untuk makanan dalam perubahan iklim Bicara tentang apakah adaptasi diperlukan.

Frank de Going dari Perusahaan Hortikultura Organik FJJ de Going BV berkontribusi pada seminar melalui tautan video dari Belanda. Tiga tahun lalu, delegasi dari Indonesia pindah ke tempat lain untuk perusahaannya. Kegiatan bisnisnya berdampak besar. Karena itulah Frank de Going diminta untuk berkolaborasi dalam seminar tersebut.

Sylvia Kuria dari Sylvia Basket, Kenya dan Babak Undung dari Danny Organic Mrabi, Indonesia berbagi pengalaman mereka dengan pasar organik dalam diskusi kelompok.

Pada tahun 2000, Frank beralih ke pertanian organik, dan wol batu di rumah kacanya digantikan oleh tanaman di tanah terbuka. “Kami telah menghasilkan banyak tomat dan mentimun selama beberapa minggu dalam setahun, dan itu tidak benar. Saya menemukan cara untuk mengubah pasar dan menemukannya di pertanian alam. Saya ingin menghibur pelanggan dengan sehat dan bahagia. Dia berkata dari kehendaknya.

Sangat berbeda ketika Sylvia Curia memulai perusahaannya sendiri Sylvia Basket, berbagi cerita tentang bagaimana dia, sebagai seorang ibu muda, mencari nutrisi terbaik untuk anak-anaknya. Dia mulai mengirimkan kotak buah dan sayuran setiap minggu ke keluarga terdekat, dan membuka toko beberapa tahun kemudian. Selama epidemi korona, ia memulai layanan pengiriman rumah. Perusahaannya menggunakan media sosial secara ekstensif dan sebagian besar pesanan datang melalui What’s App.

Menggunakan truk kosong
Salah satu penonton bertanya apakah butuh waktu lama untuk menghasilkan keuntungan. Frank mencatat bahwa dia sedang menghadapi masa transisi dua tahun. Pada saat itu, seorang petani menjual produknya dengan harga komoditas biasa. “Tetapi karena tingginya biaya produk organik, Anda akan memiliki investasi itu dalam beberapa tahun.”

READ  Kekurangan biji-bijian: peringatan kelaparan WTO

Sylvia membuat kesepakatan yang baik dengan penyedia layanan logistik yang membawa barang dari kota ke desa dan mulai mendapat untung, sehingga kembali ke kota dengan truk kosong. Dia bisa menggunakannya. Dia juga meminta produsen untuk menjual dengan harga yang wajar dan dalam jumlah banyak. Produk organik di Kenya dua puluh hingga tiga puluh persen lebih mahal daripada produk konvensional, dan harganya jauh lebih terjangkau daripada yang diperkirakan orang, Sylvia menjelaskan.

Lada dalam plastik
Sebuah video melihat ke dalam perusahaan Frank, dan untuk sesaat, tembakan merica tajam melewati wadah plastik. Di Kenya, kemasan plastik sekali pakai dilarang, jadi Sylvia berkata: “Saya akan menyarankan seluruh dunia untuk bergabung dengan Kenya. Awalnya ada kepanikan tentang larangan plastik, tetapi kenyataannya menjadi lebih mudah untuk dikemas.”

Frank menjelaskan bahwa produknya dikemas sesuai permintaan pelanggan. “Sekarang agak plastik, tapi kebanyakan produk kami dalam karton. Beberapa produk dijual terpisah. Tapi supermarket ingin membedakan antara produk organik dan konvensional di rak, sehingga mereka sering memilih untuk membeli produk organik. Stok banyak , barang biasa. Kemas dan jual terpisah.”

Lebih banyak persaingan dari negara lain
Ketika ditanya di mana tantangan terbesarnya, jawaban berbeda datang dari berbagai penjuru dunia. Frank: “Pasar tidak menghadapi tantangan besar dalam beberapa tahun terakhir karena permintaan untuk sebagian besar komoditas telah melampaui pasokan, jadi perdagangan sangat bagus. Selalu penuh kejutan. Kami masih belajar, dan ini menarik.

Sylvia mengatakan beberapa pekerjaan lagi perlu dilakukan di Kenya untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan. “Banyak badan amal sukarela melakukan pekerjaan yang hebat. Mereka telah mengajari petani tentang produksi alami. Tetapi ada kesenjangan besar karena hanya ada sedikit dukungan dari pengecer organik. Petani perlu mencari cara untuk menjual produk mereka.

READ  Indonesia sempat menjadi negara berpenghasilan menengah ke atas. Kemudian datanglah epidemi.

Lain halnya di Indonesia, di mana perusahaan Babak Undung mengembangkan produknya sendiri, tetapi membeli produk dari perusahaan lain yang sedang berkembang dan menjualnya ke supermarket. “Kami bekerja dengan perdagangan yang adil,” katanya. “Harga ditetapkan dalam kesepakatan antara produsen dan pembeli. Ini memberikan keamanan finansial yang lebih besar bagi petani.” Dia mengatakan orang menjadi lebih sadar akan manfaat pertanian organik dan produk organik dan ada peluang bagus untuk pasar.