BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah India bertaruh besar pada kelapa sawit untuk mengimpor sayuran senilai $19 miliar

Telangana bertujuan untuk membudidayakan tambahan 2 juta hektar kelapa sawit selama empat tahun ke depan, dan bekerja keras untuk mencapai tujuan itu — mulai dari membangun bendungan besar dan saluran irigasi hingga mengimpor jutaan bibit.

Subsidi pemerintah yang murah hati dan prospek keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan dengan tanaman lain mendorong petani seperti Dharawattu untuk beralih ke kelapa sawit.

“Sawit menghasilkan INR 200.000 ($2.536) per hektar untuk petani yang menanamnya bertahun-tahun yang lalu. Dengan padi, saya berjuang untuk mendapatkan INR 40.000 bahkan setelah banyak usaha,” kata Dharawatu, seorang pemilik kelapa sawit. Dibudidayakan di lahan pertanian seluas 5 hektar di Satupally, 300 km sebelah timur ibu kota negara bagian Hyderabad.

Kenaikan harga minyak sawit baru-baru ini telah meningkatkan lebih dari dua kali lipat harga buah segar yang dijual petani ke pabrik minyak.

Selama bertahun-tahun, fluktuasi harga, kekurangan air, dan periode kehamilan telah membatasi perkebunan kelapa sawit di India hingga kurang dari 1 juta hektar, sebagian besar di wilayah pesisir Andhra Pradesh, sebuah negara bagian yang terputus dari Telangana pada tahun 2014.

Tetapi Telangana, yang terletak di pedalaman di Dataran Tinggi Deccan, sekarang bertujuan untuk menjadi pusat kelapa sawit utama India, dengan target areal yang akan menjadikan negara bagian itu negara bagian penghasil kelapa sawit terbesar kelima di dunia — saat ini yang terendah.

Hal ini dapat mengurangi impor minyak nabati besar-besaran India, yang merugikan negara itu sebesar $18,9 miliar setahun yang lalu dan memperlebar defisit perdagangan nasional.

India memasok dua pertiga dari kebutuhan minyak nabatinya melalui impor sekitar 14 juta ton per tahun, termasuk sekitar 8,5 juta ton minyak sawit.

READ  Apakah ini alasan sebenarnya Tyrannosaurus Rex memiliki lengan sekecil itu? - Wel.nl

Pemerintah pusat ingin meningkatkan produksi minyak sawit untuk mengurangi impor yang mahal, yang telah mendorong inflasi ke level tertinggi tahun ini setelah pemasok utama Indonesia tiba-tiba menghentikan ekspor.

“Dalam empat tahun ke depan, sebagian besar perkebunan kelapa sawit akan selesai dan setelah 7-8 tahun, Telangana akan mampu menghasilkan 4 juta ton minyak kelapa sawit,” kata L Venkatram Reddy, direktur hortikultura di pemerintah negara bagian, kepada Reuters. .

India saat ini memproduksi kurang dari 300.000 ton minyak sawit dan bergantung pada impor dari Indonesia, Malaysia dan Thailand untuk memenuhi kebutuhannya.

Bahkan jika Telangana menanam kelapa sawit hanya di 1 juta hektar dan menghasilkan 2 juta ton minyak kelapa sawit, itu akan menjadi pencapaian besar, kata Sava Venkateswara Rao dari Godrej Agrovet Ltd, produsen minyak sawit terbesar di negara itu.

Sampai tahun lalu, sekitar 35.000 hektar kelapa sawit ditambahkan ke negara itu setiap tahun.

Air dulu

Karena sungai-sungai seperti Godavari, Krishna dan Bima, beberapa bagian Telangana memiliki cukup air untuk kelapa sawit yang haus. Namun banyak daerah yang tidak memiliki cukup air untuk memenuhi kebutuhan kelapa sawit yang bisa mencapai 265 liter per pohon per hari.

Untuk mengatasi itu, negara bagian telah membangun proyek irigasi angkat besar-besaran dan jaringan kanal yang sekarang memungkinkan petani menanam kelapa sawit di sebagian besar negara bagian.

Pollampalli Venkateswara Rao, seorang petani yang menanam kelapa sawit di lahan seluas 12 hektar, mengatakan, “Kami menderita kekurangan air selama musim panas. Saat ini, Skema Irigasi Lift Kaleswaram telah menyediakan air yang cukup untuk kelapa sawit.

Proyek irigasi Kaleswaram, yang hampir selesai, akan menelan biaya negara 1,15 triliun rupee ($ 14,44 miliar).

READ  Bitcoin Naik 6% pada $20.000, Dapat Meningkatkan Dominasi di Pasar Beruang - BTC Live

Pejabat akan mengizinkan penanaman kelapa sawit hanya setelah petani memasang sistem irigasi mikro hemat air, menurut Reddy, menambahkan bahwa “subsidi pemerintah pusat dan negara bagian menutupi seluruh biaya irigasi tetes.”

Beralih ke kelapa sawit daripada padi dan tanaman lainnya akan membantu negara mengurangi pengadaan beras tahunan sekitar 2,5 juta ton dan mengurangi tagihan listrik untuk proyek irigasi sebesar Rs 15 miliar, karena irigasi tetes menggunakan lebih sedikit air. Lebih dari nasi, kata Reddy.

Ravi Mathur, yang mengepalai Indian Institute of Oil Palm Research (IIOPR), seorang pemimpin dalam mempromosikan budidaya kelapa sawit, mengatakan skema irigasi angkat telah memungkinkan kelapa sawit ditanam di daerah yang tidak cocok untuk tujuan tersebut. Kelangkaan air.

Takut peralatan pabrik

Meski ribuan petani ingin beralih ke kelapa sawit, ketersediaan bibit terbatas dan persiapannya memakan waktu hampir satu tahun.

Perusahaan yang beroperasi di Telangana mengimpor 12,5 juta kecambah tahun lalu dan memproduksi bibit untuk sekitar 200.000 hektar tahun ini, kata seorang pejabat TS Oilfed yang dikelola negara, importir kecambah terbesar di negara itu.

Pemerintah menargetkan impor 15 juta kecambah tahun ini, terutama dari Indonesia, Malaysia, Thailand dan Kosta Rika, dan 50 juta kecambah tahun depan, katanya.

Tetapi hanya beberapa perusahaan yang menawarkan kecambah.

“Ada lonjakan permintaan yang tiba-tiba setelah kenaikan harga minyak sawit. Tahun ini, perusahaan belum mampu memasok kami dengan jumlah yang kami butuhkan. Tahun depan, situasi pasokan harus lebih nyaman,” kata atasan Godrej Agrovet. eksekutif Saukata Niyogi.

($ 1 = 78,8710 INR)