BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Globalisasi 3.0 adalah ladang ranjau perusahaan” – Politik

Bagi perusahaan, Globalisasi 3.0 lebih kompleks dan tidak dapat diprediksi, karena perdagangan tunduk pada faktor non-ekonomi baru, kata Profesor Marc de Vos.

Globalisasi ekonomi adalah pertemuan teknologi, kapitalisme dan perdamaian. Globalisasi pertama, yang dimungkinkan oleh uap dan telegraf, berakhir dengan Perang Dunia Pertama. Globalisasi kedua, yang dibawa lagi oleh revolusi transportasi dan komunikasi, sudah mati di Ukraina. Akankah ada globalisasi ketiga? Kita dapat berasumsi bahwa fondasi nilai, aturan, dan institusi yang sama tidak akan segera mengembalikan dunia ke jalur yang sama seperti yang terjadi setelah berakhirnya Perang Dingin. Di masa mendatang, globalisasi akan disertai dengan ketegangan geopolitik dan nasional. Realitas ini berarti akhir dari globalisasi dengan harapan global. Sebagai gantinya muncul tahap baru, fitur pertama yang dapat kita bedakan.

Dalam sepekan terakhir, baik Amerika Serikat maupun China telah menunjukkan diri secara proaktif menjalin hubungan internasional di kawasan Indo-Pasifik. Dalam kunjungannya ke Jepang, Presiden AS Joe Biden meluncurkan Economic Framework Treaty, yang bertujuan untuk menghubungkan selusin negara – termasuk Jepang, Australia, Korea Selatan, India, dan Indonesia. Pada waktu yang hampir bersamaan, China meluncurkan prakarsa keamanan global untuk negara-negara yang mencari keamanan berdasarkan kedaulatan mereka. Target groupnya termasuk Rusia dan Brazil, tapi juga India dan Indonesia ya. China dan Amerika saling mencegat di rantai pulau-pulau kecil di Samudra Pasifik.

Kembalinya tarian kawin diplomatik ini adalah awal dari Global 3.0. Perdagangan bebas bukan lagi tujuan itu sendiri. Perdagangan adalah ekspresi eklektik dari geopolitik. Kekuatan ekonomi global, termasuk Eropa, menggunakan pasar mereka untuk menghubungkan negara-negara kecil atau berkembang secara strategis. Di dalamnya mereka juga bersaing satu sama lain, mencoba memikat negara-negara yang secara geografis menguntungkan untuk memilih kamp.

Bagi perusahaan, Globalization 3.0 adalah ladang ranjau.

Di bawah globalisasi 3.0, keamanan dan kekuasaan adalah yang pertama, kemudian perdagangan kemudian. Akibatnya, globalisasi semakin melebar dan mendalam. Ini bukan hanya tentang mengurangi hambatan perdagangan, tetapi juga dan terutama tentang lebih banyak aliansi: rantai nilai bersama, bahan mentah, energi, infrastruktur, Internet, aturan pajak, anti-korupsi. Perdagangan adalah mata rantai terakhir dalam rantai mata rantai strategis di mana kekuatan ekonomi dominan negara-negara mitra menawarkan lebih dari sekadar perdagangan. Inilah inti dari apa yang sekarang diperjuangkan Amerika di Asia. China memelopori ini dengan Jalur Sutra Baru, yang dibangun di atas investasi dan infrastruktur China.

READ  Indonesia melarang gerakan Islam radikal FPI

Perdagangan bebas tidak hilang sama sekali, melainkan menyusut. Lapangan permainan untuk kompetisi terbuka menjadi kecil. Bahkan tanpa bayangan geopolitik, semua negara memikirkan kepastian. Negara-negara kecil mendapatkan ini dengan bergabung dengan pemain besar dan besar melalui kedaulatan mereka sendiri. Dengan demikian seluruh sektor ekonomi modern ditempatkan di luar globalisasi melalui kebijakan industri skala besar. Pikirkan baterai, chip, daya, satelit, pesawat terbang, dll. Keterputusan besar terjadi di ranah digital karena menghubungkan ekonomi, keamanan, modal, dan senjata. Digitalisasi adalah dinamo globalisasi 3.0.

Diharapkan kompatibilitas planet masih memungkinkan untuk memenuhi tantangan planet seperti iklim atau pandemi. Globalisasi 3.0 sudah menjadi ladang ranjau perusahaan. Lebih kompleks dan tidak dapat diprediksi, karena perdagangan menjadi subjek baru, faktor non-ekonomi. Lebih berisiko, dengan lebih banyak kebutuhan untuk antisipasi strategis dan perencanaan skenario. Lebih sensitif, karena nilai-nilai perusahaan, standar moral, dan prinsip-prinsip etika bersinggungan dengan apa yang dulunya hanyalah aritmatika ekonomi. tepat waktu Itu adalah mantranya. Sekarang ada juga untuk berjaga-jagakan mungkin sajaatau Pokoknyakan

Globalisasi ekonomi adalah pertemuan teknologi, kapitalisme dan perdamaian. Globalisasi pertama, yang dimungkinkan oleh uap dan telegraf, berakhir dengan Perang Dunia Pertama. Globalisasi kedua, yang dibawa lagi oleh revolusi transportasi dan komunikasi, sudah mati di Ukraina. Akankah ada globalisasi ketiga? Kita dapat berasumsi bahwa fondasi nilai, aturan, dan institusi yang sama tidak akan segera mengembalikan dunia ke jalur yang sama seperti yang terjadi setelah berakhirnya Perang Dingin. Di masa mendatang, globalisasi akan disertai dengan ketegangan geopolitik dan nasional. Realitas ini berarti akhir dari globalisasi dengan harapan global. Sebagai gantinya muncul tahap baru, fitur pertama yang dapat kita bedakan. Dalam sepekan terakhir, baik Amerika Serikat maupun China telah menunjukkan diri secara proaktif menjalin hubungan internasional di kawasan Indo-Pasifik. Dalam kunjungannya ke Jepang, Presiden AS Joe Biden meluncurkan Economic Framework Treaty, yang bertujuan untuk menghubungkan selusin negara – termasuk Jepang, Australia, Korea Selatan, India, dan Indonesia. Pada waktu yang hampir bersamaan, China meluncurkan prakarsa keamanan global untuk negara-negara yang mencari keamanan berdasarkan kedaulatan mereka. Target groupnya termasuk Rusia dan Brazil, tapi juga India dan Indonesia ya. Saat Cina dan Amerika bertemu satu sama lain dalam mengejar rantai pulau-pulau kecil di Samudra Pasifik, kembalinya tarian perkawinan diplomatik ini adalah awal dari Globalisasi 3.0. Perdagangan bebas bukan lagi tujuan itu sendiri. Perdagangan adalah ekspresi eklektik dari geopolitik. Kekuatan ekonomi global, termasuk Eropa, menggunakan pasar mereka untuk menghubungkan negara-negara kecil atau berkembang secara strategis. Di dalamnya mereka juga bersaing satu sama lain, mencoba memikat negara-negara yang secara geografis menguntungkan untuk memilih kubu.Di bawah Globalisasi 3.0, keamanan dan kekuatan dulu, perdagangan kemudian. Akibatnya, globalisasi semakin melebar dan mendalam. Ini bukan hanya tentang mengurangi hambatan perdagangan, tetapi juga dan terutama tentang lebih banyak aliansi: rantai nilai bersama, bahan mentah, energi, infrastruktur, Internet, aturan pajak, anti-korupsi. Perdagangan adalah mata rantai terakhir dalam rantai mata rantai strategis di mana kekuatan ekonomi dominan negara-negara mitra menawarkan lebih dari sekadar perdagangan. Inilah inti dari apa yang sekarang diperjuangkan Amerika di Asia. China mempeloporinya dengan Jalur Sutra Baru yang dibangun di atas investasi dan infrastruktur China.Perdagangan bebas tidak hilang sama sekali, tetapi menyusut. Lapangan permainan untuk kompetisi terbuka menjadi kecil. Bahkan tanpa bayangan geopolitik, semua negara memikirkan kepastian. Negara-negara kecil mendapatkan ini dengan bergabung dengan pemain besar dan besar melalui kedaulatan mereka sendiri. Dengan demikian seluruh sektor ekonomi modern ditempatkan di luar globalisasi melalui kebijakan industri skala besar. Pikirkan baterai, chip, daya, satelit, pesawat terbang, dll. Keterputusan besar terjadi di ranah digital karena menghubungkan ekonomi, keamanan, modal, dan senjata. Digitalisasi adalah dinamo globalisasi 3.0, dan diharapkan konsensus planet masih memungkinkan untuk menjawab tantangan planet seperti iklim atau pandemi. Globalisasi 3.0 sudah menjadi ladang ranjau perusahaan. Lebih kompleks dan tidak dapat diprediksi, karena perdagangan menjadi subjek baru, faktor non-ekonomi. Lebih berisiko, dengan lebih banyak kebutuhan untuk antisipasi strategis dan perencanaan skenario. Lebih sensitif, karena nilai-nilai perusahaan, standar moral, dan prinsip-prinsip etika bersinggungan dengan apa yang dulunya hanyalah aritmatika ekonomi. Tepat pada waktunya adalah mantra. Sekarang ada juga kasus, mungkin saja, atau tidak ada cara.

READ  Indo-Pasifik, medan perang abad ke-21