BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hakim Belgia sekali lagi mencegah rapper menyerah ke Spanyol

Belgia tidak akan mengekstradisi rapper Spanyol Valtianec ke tanah airnya. Seorang hakim di Ghent juga memutuskan banding bahwa dia bisa tetap di Belgia.

Josep Mikel Arenas, begitu ia dipanggil Valtònyc, melarikan diri ke Belgia pada 2018, setelah dijatuhi hukuman 3,5 tahun penjara di Spanyol karena liriknya. Pengadilan Spanyol telah memutuskan bahwa dia memuliakan terorisme, menghina keluarga kerajaan dan mengancam politisi.

Pengadilan Belgia diadakan pengetahuan Pada September 2018, Kejaksaan Agung mengajukan banding.

Banding ini kemudian ditunda karena dia sedang menunggu keputusan dari Pengadilan Eropa di Luksemburg. Pengadilan itu mengatakan tahun ini bahwa Belgia tidak berkewajiban untuk secara otomatis mengekstradisi Valtònyc berdasarkan surat perintah penangkapan Eropa dari Spanyol.

Bertentangan dengan konstitusi

Selanjutnya, Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa Hukum Keagungan Belgia tahun 1847 tidak sesuai dengan Konstitusi. Belgia tidak dapat mengekstradisi orang untuk pelanggaran yang tidak dilarang di negara mereka. Hakim sebelumnya memutuskan bahwa tidak disebutkan ancaman atau terorisme dalam teks.

Valtinic mentweet foto jari tengahnya dan Kedutaan Besar Spanyol di Belgia, sebagai tanggapan atas putusan tersebut. Dia berterima kasih kepada semua orang yang mendukungnya selama setahun terakhir.

Dengan tagar #LlibertatPabloHasel, ia juga menarik perhatian rapper Pablo Hasel, yang telah menjadi Ditangkap Di Spanyol untuk lagu-lagunya.

READ  Tersangka juga sekarang secara resmi didakwa dengan penculikan anak Australia Cleo di luar negeri